Penanganan Terkini Hipoglikemia Pada Bayi

Penanganan Terkini Hipoglikemia Pada Bayi

Hipoglikemi  adalah  keadaan hasil pengukuran kadar glukose darah kurang dari 45 mg/dL (2.6 mmol/L). Hipoglikemia adalah masalah metabolik paling umum pada neonatus. Pada anak-anak, sebuah glukosa darah nilai kurang dari 40 mg / dL (2,2 mmol / L) merupakan hipoglikemia. Sebuah glukosa plasma tingkat kurang dari 30 mg / dL (1,65 mmol / L) dalam 24 jam pertama kehidupan dan kurang dari 45 mg / dL (2,5 mmol / L) setelahnya merupakan hipoglikemia pada bayi baru lahir.

Pasien dengan hipoglikemia mungkin asimtomatik atau mungkin hadir dengan sistem saraf yang parah pusat (SSP) dan gangguan cardiopulmonary. Manifestasi klinis yang paling umum dapat mencakup tingkat kesadaran yang berubah, kejang, muntah, unresponsiveness, dan kelesuan. Setiap anak sakit harus dievaluasi untuk hipoglikemia, terutama ketika sejarah mengungkapkan asupan oral berkurang. (Lihat Sejarah dan Pemeriksaan Fisik.)

Hipoglikemia berkelanjutan atau berulang pada bayi dan anak-anak memiliki dampak yang besar pada perkembangan otak normal dan fungsi. Bukti menunjukkan bahwa hipoksemia dan iskemia mempotensiasi hipoglikemia, menyebabkan kerusakan otak yang permanen dapat mengganggu perkembangan neurologis.

PENYEBAB

Penyebab hipoglikemia pada neonatus berbeda sedikit dari pada bayi yang lebih tua dan anak-anak. Penyebab pada neonatus meliputi berikut

  • Perubahan sekresi hormon
  • Berkurangnya Substrat cadangan dalam bentuk glikogen hati
  • Berkurangnya cadangan Otot sumber asam amino untuk glukoneogenesis
  • Berkurangnya cadangan Lipid  untuk pelepasan asam lemak

Patofisiologi

  • Hipoglikemi sering terjadi pada  BBLR, karena cadangan glukosa rendah.
  • Pada ibu DM terjadi transfer glukosa yang berlebihan pada janin sehingga respon insulin juga meningkat pada janin. Saat lahir di mana jalur plasenta terputus maka transfer glukosa berhenti sedangkan respon insulin masih tinggi (transient hiperinsulinism) sehingga terjadi hipoglikemi.
  • Hipoglikemi adalah masalah serius pada bayi baru lahir, karena dapat menimbulkan kejang yang berakibat terjadinya hipoksi otak. Bila tidak dikelola dengan baik akan menimbulkan kerusakan pada susunan saraf pusat bahkan sampai kematian.
  • Kejadian hipoglikemi lebih sering didapat pada bayi dari ibu dengan diabetes melitus.
  • Glukosa merupakan sumber kalori yang penting untuk ketahanan hidup selama proses persalinan dan hari-hari pertama pasca lahir.
  • Setiap stress yang terjadi mengurangi cadangan glukosa yang ada karena meningkatkan penggunaan cadangan glukosa, misalnya  pada asfiksia, hipotermi, hipertermi, gangguan pernapasan.

DIAGNOSIS

Presentasi e klinis hipoglikemia mencerminkan penurunan ketersediaan glukosa untuk SSP serta stimulasi adrenergik disebabkan oleh tingkat darah menurun atau rendah gula. Selama hari pertama atau kedua kehidupan, gejala bervariasi dari asimtomatik ke SSP dan gangguan cardiopulmonary. Kelompok berisiko tinggi yang membutuhkan skrining untuk hipoglikemia pada satu jam pertama kehidupan meliputi

  • Bayi yang baru lahir yang beratnya lebih dari 4 kg atau kurang dari 2 kg
  • Besar usia kehamilan (LGA) bayi yang berada di atas persentil ke-90, kecil untuk usia kehamilan (SGA) bayi di bawah persentil ke-10, [4] dan bayi dengan pembatasan pertumbuhan intrauterin
  • Bayi yang lahir dari ibu tergantung insulin (1:1000 wanita hamil) atau ibu dengan diabetes gestasional (terjadi pada 2% dari wanita hamil)
  • Usia kehamilan kurang dari 37 minggu
  • Bayi yang baru lahir diduga sepsis atau lahir dari seorang ibu yang diduga menderita korioamnionitis
  • Bayi yang baru lahir dengan gejala sugestif hipoglikemia, termasuk jitteriness, tachypnea, hypotonia, makan yang buruk, apnea, ketidakstabilan temperatur, kejang, dan kelesuan
  • Selain itu, pertimbangkan skrining hipoglikemia pada bayi dengan hipoksia yang signifikan, gangguan perinatal, nilai Apgar 5 menit kurang dari 5, terisolasi hepatomegali (mungkin glikogen-penyimpanan penyakit), mikrosefali, cacat garis tengah anterior, gigantisme, Makroglosia atau hemihypertrophy (mungkin Beckwith-Wiedemann Syndrome), atau kemungkinan kesalahan metabolisme bawaan atau ibunya ada di terbutalin, beta blocker, atau agen hipoglikemik oral
  • Terjadinya hiperinsulinemia adalah dari lahir sampai usia 18 bulan. Konsentrasi insulin yang tidak tepat meningkat pada saat hipoglikemia didokumentasikan. Hiperinsulinisme neonatal Transient terjadi pada bayi makrosomia dari ibu diabetes (yang telah berkurang sekresi glukagon dan siapa produksi glukosa endogen secara signifikan dihambat). Secara klinis, bayi ini makrosomia dan memiliki tuntutan yang semakin meningkat untuk makan, lesu intermiten, jitteriness, dan kejang jujur.

Bayi dengan hiperinsulinisme neonatal berkepanjangan dapat digambarkan sebagai berikut:

  • SGA
  • Memiliki asfiksia perinatal
  • Lahir dari ibu dengan toksemia
  • Memiliki tingkat penggunaan glukosa dan sering membutuhkan infus dextrose untuk jangka waktu lama
  • Hipoglikemia ketotik merupakan suatu penyakit, jarang, tapi dramatis. Hal ini diamati pada anak-anak muda dari usia 5 tahun, yang biasanya menjadi gejala setelah puasa semalam atau berkepanjangan, terutama dengan penyakit dan asupan mulut yang buruk. Anak-anak sering hadir sebagai misterius lesu atau terus terang koma, setelah hanya ditandai dengan hipoglikemia ketonuria.

Anamenesis

  • Riwayat bayi  menderita asfiksia, hipotermi, hipertermi, gangguan pernapasa
  • Riwayat bayi prematur
  • Riwayat bayi Besar untuk Masa Kehamilan (BMK)
  • Riwayat bayi Kecil untuk Masa Kehamilan (KMK)
  • Riwayat bayi dengan ibu Diabetes Mellitus
  • Riwayat bayi dengan Penyakit Jantung Bawaan
  • Bayi yang beresiko terkena hipoglikemia
  • Bayi dari ibu diabetes (IDM)
  • Bayi yang besar untuk masa kehamilan (LGA)
  • Bayi yang kecil untuk masa kehamilan (SGA)
  • Bayi prematur dan lewat bulan
  • Bayi sakit atau stress (RDS, hipotermia)
  • Bayi puasa
  • Bayi dengan polisitemia
  • Bayi dengan eritroblastosis
  • Obat-obat yang dikonsumsi ibu, misalnya sterorid, beta-simpatomimetik dan beta blocker

Pemeriksaan Fisik

  • Manifestasi klinis yang luas dan dapat hasil dari stimulasi adrenergik atau dari penurunan ketersediaan glukosa untuk SSP. Tidak seperti anak-anak, bayi tidak dapat memverbalisasi gejala mereka dan sangat rentan terhadap hipoglikemia.
  • Bayi pada hari pertama atau kedua kehidupan mungkin asimtomatik atau memiliki mengancam jiwa SSP dan gangguan cardiopulmonary. Gejala dapat meliputi: hpotonia, lesuan, apatis, malas minum, kejang, gagal jantung kongestif, sianosis, apnea, hipotermi
  • Manifestasi klinis yang terkait dengan aktivasi sistem saraf otonom meliputi: Kecemasan, tremulousness,Diaphoresis, takikardi, anemia, mual, dan muntah
  • Manifestasi klinis dari hypoglycorrhachia atau neuroglycopenia meliputi:Sakit kepala,Mental kebingungan, menatap, perubahan perilaku, sulit berkonsentrasi
  • Gangguan visual (misalnya, penurunan ketajaman, diplopia)Dysarthria, kejang, Ataksia, mengantuk, koma, stroke(hemiplegia, aphasia), parestesia, pusing, amnesia, decerebrate atau mengulit sikap

Manifestasi klinis

  • jittery
  • keringat dingin
  • letargi
  • distress nafas
  • Sianosis
  • Kejang atau tremor
  • Letargi dan menyusui yang buruk
  • Apnea atau henti napas
  • Tangisan yang lemah atau bernada tinggi
  • Hipotermia
  • RDS

Diagnosis banding

  • Insufisiensi adrenal
  • Kelainan jantung
  • Gagal ginjal
  • Penyakit SSP
  • Sepsis, asfiksia
  • Abnormalitas metabolik (hipokalsemia, hiponatremia, hipernatremia, hipomagnesemia, defisiensi piridoksin).
  • Fasting
  • Malnutrition
  • Diarrhea
  • Enzymatic defects of glycogen synthetic pathways
  • Enzymatic defects of glycogenolytic pathways
  • Enzymatic defects of gluconeogenic pathways
  • Glucagon deficiency
  • Congenital hyperinsulinism (eg, nesidioblastosis, leucine sensitive hypoglycemia)
  • Defects of beta cell regulation
  • Large tumors
  • Decreased or absent fat stores
  • Enzymatic defects in fatty acid oxidation

Penyulit

  • Hipoksia otak
  • Kerusakan sistem saraf pusat

PENANGANAN

  • Monitor Pada bayi yang beresiko (BBLR, BMK, bayi dengan ibu DM) perlu dimonitor dalam 3 hari pertama : Periksa kadar glukosa saat bayi datang/umur 3 jam. Ulangi tiap 6 jam selama 24 jam atau sampai pemeriksaan glukosa normal dalam 2 kali pemeriksaan. Kadar glukosa ≤  45 mg/dl atau gejala positif tangani hipoglikemia
  • Pemeriksaan kadar glukosa baik, pulangkan setelah 3 hari penanganan hipoglikemia selesai
  • Hipoglikemia harus diperlakukan sesegera mungkin untuk mencegah komplikasi kerusakan neurologis. Awal makan bayi yang baru lahir dengan ASI atau susu formula dianjurkan. Bagi mereka yang tidak mampu untuk minum, selang nasogastrik dapat digunakan. Andalan terapi untuk anak-anak yang waspada dengan perlindungan jalan nafas utuh termasuk jus jeruk pada 20 mL / kg.
  • Bagi mereka yang tidak bisa melindungi jalan napas mereka atau tidak dapat minum, rute nasogastrik, intramuskular, intraosseous, atau IV dapat digunakan untuk obat berikut digunakan untuk meningkatkan kadar glukosa: dekstrosa, glukagon, diazoxide, dan octreotide. Laporan kasus telah menunjukkan bahwa nifedipin dapat membantu untuk mempertahankan normoglikemia pada anak dengan PHHI.
  • Kortisol tidak boleh digunakan, karena memiliki manfaat akut minimal dan dapat menunda diagnosis penyebab hipoglikemia. Kortisol merangsang glukoneogenesis dan menyebabkan penurunan penggunaan glukosa, yang mengarah ke peningkatan glukosa darah secara keseluruhan dan dapat menutupi penyebab sebenarnya dari hipoglikemia.

Anti-hipoglikemik : Obat ini meningkatkan kadar glukosa darah

  • Dekstrosa Dextrose adalah pengobatan pilihan. Hal ini diserap dari usus, mengakibatkan peningkatan pesat dalam kadar glukosa darah bila diberikan secara oral. Berikan IV dekstrosa untuk bayi dari ibu diabetes dengan hiperinsulinemia neonatal sementara selama beberapa hari sampai hiperinsulinemia mereda. Hindari hiperglikemia membangkitkan pelepasan insulin cepat, yang bisa menyebabkan hipoglikemia rebound. Bayi SGA dan mereka dengan toksemia ibu atau asfiksia perinatal memerlukan tingkat dextrose infus IV lebih dari 20 mg / kg / menit untuk mengontrol tingkat. Pengobatan mungkin diperlukan untuk 2-4 minggu.
  • Diazoxide (Proglycem) Diazoxide meningkatkan glukosa darah dengan menghambat pelepasan insulin pankreas dan mungkin melalui efek extrapancreatic. Efek hiperglikemia dimulai dalam waktu satu jam dan biasanya berlangsung maksimal 8 jam dengan fungsi ginjal normal. Diazoxide dilaporkan efektif pada bayi SGA dan pada mereka dengan toksemia ibu atau asfiksia perinatal.
  • Octreotide (Sandostatin)Octreotide adalah analog long-acting dari somatostatin yang menekan sekresi insulin untuk pengelolaan jangka pendek hipoglikemia.
  • Glukagon (Glukagon Darurat Kit, GlucaGen) Glukagon dapat digunakan untuk mengobati hipoglikemia sekunder untuk hiperinsulinemia dan dapat diberikan kepada pasien tanpa akses IV awal. ML masing-masing berisi 1 mg (yaitu, 1 U). Konsentrasi glukosa maksimal terjadi antara 5-20 menit setelah pemberian IV dan sekitar 30 menit setelah intramuskular (IM) administrasi.
  • Penanganan hipoglikemia dengan gejala :
    ·     Bolus glukosa 10% 2 ml/kg pelan-pelan dengan kecepatan 1 ml/menit
    ·     Pasang jalur iv D10 sesuai kebutuhan (kebutuhan infus glukosa 6-8 mg/kg/menit).
    Contoh : BB 3 kg, kebutuhan glukosa 3 kg x 6 mg/kg/mnt = 18 mg/mnt = 25920 mg/hari. Bila dipakai D 10% artinya 10 g/100cc, bila perlu 25920 mg/hari atau 25,9 g/hari berarti perlu 25,9 g/ 10 g x 100 cc= 259 cc D 10% /hari.
  • Atau cara lain dengan GIR
    Konsentrasi glukosa tertinggi untuk infus perifer adalah 12,5%, bila lebih dari 12,5% digunakan vena sentral.
    ·     Untuk mencari kecepatan Infus glukosa pada neonatus dinyatakan dengan GIR.
    Kecepatan Infus (GIR) = glucosa Infusion Rate
    GIR (mg/kg/min) = Kecepatan cairan (cc/jam) x konsentrasi Dextrose (%)
    6 x berat (Kg)
    Contoh : Berat bayi 3 kg umur 1 hari
    Kebutuhan 80 cc/jam/hari  = 80 x 3 = 240 cc/hari  = 10 cc/jam
    GIR = 10 x 10 (Dextrose 10%) = 100 = 6 mg/kg/min
    6 x 3                             18
    ·     Periksa glukosa darah pada : 1 jam setelah bolus dan tiap 3 jam
    ·     Bila kadar glukosa masih < 25 mg/dl, dengan atau tanpa gejala, ulangi seperti diatas
  • Bila kadar 25-45 mg/dl, tanpa gejala klinis :
    –       Infus D10 diteruskan
    –       Periksa kadar glukosa tiap 3 jam
    –       ASI diberikan bila bayi dapat minum
  • Bila kadar glukosa ≥ 45 mg/dl dalam 2 kali pemeriksaan

-       Ikuti petunjuk bila kadar glukosa sudah normal (lihat ad d)
–       ASI diberikan bila bayi dapat minum dan jumlah infus diturunkan pelan-pelan
–       Jangan menghentikan infus secara tiba-tiba

  • Kadar  glukosa darah < 45 mg/dl tanpa GEJALA :
    ·      ASI teruskan
    ·      Pantau, bila ada gejala manajemen seperti diatas
    ·      Periksa kadar glukosa tiap 3 jam atau sebelum minum, bila :
  • Kadar < 25 mg/dl, dengan atau tanpa gejala tangani hipoglikemi
  • Kadar 25-45 mg/dl naikkan frekwensi minum
  • Kadar ≥ 45 mg/dl manajemen sebagai kadar glukosa normal
  • Kadar glukosa normal IV teruskan
    ·     IV teruskan
    ·     Periksa kadar glukosa tiap 12 jam
    Bila kadar glukosa turun, atasi seperti diatas
  • Bila bayi sudah tidak mendapat IV, periksa kadar glukosa tiap 12 jam, bila 2 kali pemeriksaan dalam batas normal, pengukuran dihentikan.
  • Persisten hipoglikemia (hipoglikemia lebih dari 7 hari)
    ·   konsultasi endokrin
    ·   terapi : kortikosteroid  hidrokortison 5 mg/kg/hari 2 x/hari iv atau prednison 2 mg/kg/hari per oral, mencari kausa hipoglikemia lebih dalam.
    ·   bila masih hipoglikemia dapat ditambahkan obat lain : somatostatin, glukagon, diazoxide, human growth hormon, pembedahan. (jarang dilakukan)

DAFTAR PUSTAKA

  • Wilker RE. Hypoglycemia and hyperglycemia Dalam: Cloherty JP, Stark AR, eds. Manual of neonatal care; edisi ke-5. Boston : Lippincott Williams & Wilkins, 2004; 569-76
  • Raghuveer TS, Garg U, Graf WD. Inborn errors of metabolism in infancy and early childhood: an update. Am Fam Physician. Jun 1 2006;73(11):1981-90.
  • Ishiguro A, Namai Y, Ito YM. Managing “healthy” late preterm infants. Pediatr Int. Oct 2009;51(5):720-5.
  • Newborn Nursery QI Committee. Portland (ME): The Barbara Bush Children’s Hospital at Maine Medical Center; 2004 Jul. Neonatal hypoglycemia: initial and follow up management. National Guideline Clearinghouse. 2004
  • Narchi H, Skinner A, Williams B. Small for gestational age neonates–are we missing some by only using standard population growth standards and does it matter?. J Matern Fetal Neonatal Med. Jan 2010;23(1):48-54.

supported by

GRoW UP CLINIC Yudhasmara Foundation Inspirasi Orangtua Cerdas, Tumbuhkan Anak Semakin Sehat, Kuat dan Pintar

WORKING TOGETHER SUPPORT TO THE HEALTH OF ALL CHILDREN BY CLINICAL, RESEARCH AND EDUCATIONS. Advancing of the future pediatric and future parenting to optimalized physical, mental and social health and well being for fetal, newborn, infant, children, adolescents and young adult

Clinical – Editor in Chief :

Dr WIDODO JUDARWANTO, pediatrician

Information on this web site is provided for informational purposes only and is not a substitute for professional medical advice. You should not use the information on this web site for diagnosing or treating a medical or health condition. You should carefully read all product packaging. If you have or suspect you have a medical problem, promptly contact your professional healthcare provider

Copyright © 2012, GRoW UP CLINIC Information Education Network. All rights reserved

Tentang iklan-iklan ini

Tentang GrowUp Clinic

In 1,000 days Your Children, You can change the future. Our Children Our Future
Tulisan ini dipublikasikan di Kesehatan Bayi, Kesehatan Terkini, Kesehatan Tersering dan tag , , , . Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s