5 Tahap Perkembangan Moral Pada Anak Hingga Remaja

Perkembangan moral berfokus pada munculnya, perubahan, dan pemahaman moralitas dari bayi sampai dewasa. Di bidang perkembangan moral, moralitas didefinisikan sebagai prinsip-prinsip bagaimana individu harus memperlakukan satu sama lain, sehubungan dengan keadilan, wel orang lain, dan hak-hak. Dalam rangka untuk menyelidiki bagaimana individu memahami moralitas, adalah penting untuk mengukur keyakinan mereka, emosi, sikap, dan perilaku yang berkontribusi terhadap pemahaman moral. Bidang perkembangan moral mempelajari peran teman sebaya dan orang tua dalam memfasilitasi perkembangan moral, peran hati nurani dan nilai-nilai, sosialisasi dan pengaruh budaya, empati dan altruisme, dan perkembangan positif. Kepentingan dalam moralitas mencakup banyak disiplin ilmu (misalnya, filsafat, ekonomi, biologi, dan ilmu politik) dan spesialisasi dalam psikologi (misalnya, sosial, kognitif, dan budaya). Penelitian psikologi perkembangan moral yang berfokus pada pertanyaan tentang asal-usul dan perubahan dalam moralitas seluruh jangka hidup.

Moralitas adalah kemampuan manusia untuk mempelajari perbedaan antara benar atau salah dan mengerti bagaimana membuat pilihan yang tepat. Seperti aspek lain dari perkembangan, moralitas tidak membentuk independen dari wilayah sebelumnya. Pengalaman anak-anak di rumah, lingkungan sekitar mereka, dan keterampilan fisik, kognitif, emosional, dan sosial mempengaruhi perkembangan mengenlai sesuatu yang hak melawan yang salah.

Antara usia 2 dan 5, banyak anak mulai menunjukkan perilaku dan keyakinan berbasis moral. Sebagai contoh, Audia mungkin melihat Diaz mengambil blok dari tangan Dito dan berkata, “Diaz! Kau akan mendapat kesulitan!” Pada titik ini, banyak anak-anak juga mulai menunjukkan rasa bersalah berbasis empati ketika mereka melanggar aturan. Sebagai contoh, jika Juan dari contoh di atas melihat Dito menangis karena blok yang dicuri, Diaz mungkin mulai merasa agak buruk bahwa ia menyakiti perasaan Ditoer. Sebagai anak muda, bagaimanapun, DFiaz  akan merasa buruk hanya jika ia dihukum karena mengambil blok daripada membuat orang lain sedih.

Menurut Piaget, anak-anak antara usia 5 dan 10 melihat dunia melalui Moralitas heteronom. Dengan kata lain, anak-anak berpikir bahwa figur otoritas seperti orang tua dan guru memiliki aturan bahwa orang muda harus mengikuti mutlak. Aturan dianggap sebagai nyata, pedoman berubah ketimbang berkembang, nego, atau situasional. Saat mereka tumbuh dewasa, mengembangkan pemikiran yang lebih abstrak, dan menjadi kurang berfokus pada diri sendiri, anak-anak menjadi mampu membentuk aturan yang lebih fleksibel dan menerapkannya secara selektif demi tujuan bersama dan keinginan untuk bekerja sama.

Lawrence Kohlberg psikolog perkembangan dibangun pada pekerjaan Piaget untuk membuat teorinya tentang Tahapan Pemahaman Moral. Menurut Kohlberg, anak-anak muda pada usia ini dasar moralitas mereka pada hukuman dan orientasi ketaatan. Sama seperti Piaget, Kohlberg percaya bahwa anak-anak berperilaku moral karena mereka takut wewenang dan mencoba untuk menghindari hukuman. Dengan kata lain, anak-anak kecil mengikuti aturan karena mereka tidak ingin mendapat masalah. Ini terlalu banyak untuk mengharapkan anak usia prasekolah untuk secara otomatis “melakukan hal yang benar”. Namun, sebagian besar anak-anak dapat memahami perbedaan antara perilaku “baik” dan “buruk”, dan pemahaman ini memberikan dasar untuk lebih rumit pemikiran moral di masa depan.

Penelitian kontemporer telah memberikan kita informasi tambahan tentang bagaimana anak-anak memahami moral. Anak-anak antara usia 5 dan 6 biasanya berpikir dalam kerangka keadilan distributif, atau gagasan bahwa barang-barang material atau “barang” harus dibagi secara adil. Dengan kata lain, setiap orang harus mendapatkan yang tepat “adil.” Nya Misalnya, Sally mungkin berpikir bahwa itu hanya adil jika setiap anak mendapatkan tepat 2 biskuit dan jumlahsusu yang sama dalam gelas mereka. Faktor-faktor lain, seperti kebutuhan atau usaha, tidak dianggap. Sally tidak akan berpikir bahwa Susie harus mendapatkan kue tambahan karena makan siangnya jatuh di lantai. Pada usia 6 atau 7, anak-anak mulai mempertimbangkan apa yang orang telah mendapatkan atau bekerja untuk ketika berpikir tentang keadilan distributif. Anak-anak juga bisa alasan bahwa beberapa orang harus mendapatkan lebih banyak karena mereka bekerja keras. Sebagai contoh, Jane mulai memahami bahwa Jill harus mendapatkan hadiah yang lebih besar karena ia menjual lebih sebiah biskuit.

Anak-anak melewati tahap-tahap perkembangan moral, namun tidak seperti pertumbuhan fisik, perkembangan moral tidak terjadi tanpa masukan dari orang tua. Untuk berkembang menjadi orang yang secara moral padat, anak harus diberi dasar yang kuat pada setiap tahap.

5 Tahap Perkembangan Moral Pada Anak Hingga Remaja

  • Tahap 1 bayi Seorang bayi tidak memiliki kapasitas untuk ajaran moral, selain memiliki rasa kebenaran atau kesalahan sebagai perasaan itu berlaku untuk dirinya sendiri. Setelah sembilan bulan berada dipelihara dalam rahim, bayi memasuki dunia mengharapkan bahwa pengasuhan akan terus berlanjut. Setelah pernah lapar, bayi menyimpulkan bahwa kelaparan itu salah; sakit. Setelah pernah tanpa pengawasan untuk, bayi menemukan kesendirian menjadi salah, itu menakutkan. Pernah keluar dari sentuhan, bayi tahu unresponsiveness yang salah. Berada di-lengan, pada payudara, dan menanggapi terasa benar! Bayi merasa dia adalah pusat dunia dan dia mengembangkan perasaan kebenaran yang menjadi nya “norma.”
  • Tahap 2 Batita Dengan delapan belas bulan rasa ego atau keakuan telah dimulai. Balita belajar bahwa orang lain berbagi dunia mereka, yang lain memiliki kebutuhan dan hak, juga. Rumah dia tinggal di memiliki “aturan” bahwa ia harus belajar hidup, yang membuat frustrasi. Anak belum memiliki kemampuan untuk menilai sesuatu sebagai “benar” atau “salah”, ia hanya diarahkan oleh apa yang orang lain katakan padanya, yang bersaing dengan drive internal untuk melakukan apa yang dia inginkan. Seorang anak belum memiliki kemampuan untuk menyadari bahwa ia sakit seseorang ketika dia memukul. Menekan “salah” karena orang tua mengatakan itu padanya atau karena dia akan dihukum untuk itu. Tergantung pada bagaimana orang tua menyampaikan perilaku yang mereka harapkan, balita belajar ketaatan kepada orang dewasa adalah norma.
  • Tahap 3  anak-anak prasekolah (3-7 tahun) Titik balik utama dalam perkembangan moral terjadi: anak mulai internalisasi nilai-nilai keluarga. Apa yang penting bagi orang tua menjadi penting baginya. Enam tahun mungkin mengatakan kepada seorang teman, “Dalam keluarga kami lakukan …” Ini adalah norma anak. Setelah norma-norma ini digabungkan dalam diri anak, perilaku anak dapat diarahkan oleh aturan-aturan dalam – tentu saja, dengan sering mengingatkan dan memperkuat dari orang tua. Kemudian dalam tahap ini anak mulai memahami konsep Golden Rule dan untuk mempertimbangkan bagaimana apa yang mereka lakukan mempengaruhi orang lain, bahwa orang lain memiliki hak dan sudut pandang, juga, dan bagaimana menjadi perhatian. Anak-anak dari tiga sampai tujuh tahun usia mengharapkan orang bijaksana untuk mengambil alih. Mereka memahami peran “anak” dan “dewasa” dan perlu kedewasaan dari orang dewasa. Mereka merasakan konsekuensi dan dapat memahami sambungan saat-saat itu: ketika saya nakal, maka ini terjadi. Anak terhubung berperilaku baik karena dia telah beberapa tahun arah orangtua yang positif. Anak tidak terhubung dapat beroperasi dari dasar “Apapun yang saya lakukan baik-baik saja selama aku tidak terjebak.”
  • Tahap 4 – Anak Usia sekolah (tujuh sampai sepuluh tahun) Anak-anak mulai mempertanyakan apakah orang tua dan guru tidak bisa salah. Mungkin orang-orang yang bertanggung jawab tidak tahu itu semua. Mereka memiliki paling menghormati mereka orang dewasa yang adil dan tahu bagaimana bertanggung jawab. Otoritas tidak mengancam anak, tetapi yang diperlukan untuk kehidupan sosial. Mereka percaya bahwa anak-anak harus menaati orang tua. Dan, anak-anak usia sekolah percaya bahwa jika mereka melanggar aturan mereka harus diperbaiki. Ini rasa yang kuat “harus melakukan” dan “seharusnya tidak melakukan” menetapkan beberapa anak-anak sampai untuk mengadukan. Usia 7 – 10 tahun memiliki rasa yang kuat keadilan, memahami perlunya aturan dan ingin berpartisipasi dalam membuat aturan. Mereka mulai percaya bahwa anak-anak memiliki pendapat juga, dan mereka mulai memilah mana nilai-nilai keuntungan mereka yang paling – semacam “apa untungnya bagi saya” panggung. Orangtua dapat menggunakan pengertian ini keadilan dan drive untuk kesetaraan untuk keuntungan mereka: “Ya, saya akan mendorong teman Anda untuk film jika Anda setuju untuk membantu saya dengan pekerjaan rumah tangga.” Negosiasi ini masuk akal untuk ini usia anak. Ini juga dimulai tahap di mana anak-anak dapat internalisasi nilai-nilai agama, yang benar-benar memiliki makna konsep bagi mereka, dan mana yang tidak.
  • Tahap 5 – praremaja dan remaja Anak-anak dalam usia ini berusaha untuk menjadi populer. Mereka rentan terhadap tekanan teman sebaya dan nilai-nilai. Ketika mereka terus memilah mana nilai-nilai akan menjadi bagian dari diri mereka sendiri dan mereka yang akan membuang, mereka mungkin terombang-ambing dan mencoba pada sistem nilai yang berbeda untuk melihat mana yang cocok. Anak ini lebih mampu penalaran abstrak tentang nilai-nilai moral dan menjadi tertarik pada apa yang baik bagi masyarakat. Anak-anak dapat melihat orang tua lebih sebagai konsultan daripada sebagai figur otoritas yang kuat. Dari bayi sampai dewasa orang moral yang berkembang berlangsung dari diri (“Tidak apa-apa karena terasa benar bagi saya”) kepada orang lain (“Tidak apa-apa karena itu apa yang kita lakukan dalam keluarga kami”) untuk penalaran moral abstrak (“Tidak apa-apa karena benar “).

.

www.growupclinic.com

Supported By:

GRoW UP CLINIC JAKARTA Yudhasmara Foundation GRoW UP CLINIC I Jl Taman Bendungan Asahan 5 Bendungan Hilir Jakarta Pusat 10210, phone (021) 5703646 – 44466102 GRoW UP CLINIC II MENTENG SQUARE Jl Matraman 30 Jakarta Pusat 10430, Phone (021) 44466103 – 97730777email : judarwanto@gmail.com   http://growupclinic.com http://www.facebook.com/GrowUpClinic Creating-hashtag-on-twitter@growupclinic
“GRoW UP CLINIC” Jakarta Focus and Interest on: *** Allergy Clinic Online *** Picky Eaters and Growup Clinic For Children, Teen and Adult (Klinik Khusus Gangguan Sulit Makan dan Gangguan Kenaikkan Berat Badan)*** Children Foot Clinic *** Physical Medicine and Rehabilitation Clinic *** Oral Motor Disorders and Speech Clinic *** Children Sleep Clinic *** Pain Management Clinic Jakarta *** Autism Clinic *** Children Behaviour Clinic *** Motoric & Sensory Processing Disorders Clinic *** NICU – Premature Follow up Clinic *** Lactation and Breastfeeding Clinic *** Swimming Spa Baby & Medicine Massage Therapy For Baby, Children and Teen ***
Professional Healthcare Provider “GRoW UP CLINIC” Dr Narulita Dewi SpKFR, Physical Medicine & Rehabilitation curriculum vitae HP 085777227790 PIN BB 235CF967  Clinical – Editor in Chief : Dr WIDODO JUDARWANTO, pediatrician email : judarwanto@gmail.com curriculum vitae Creating-hashtag-on-twitter: @WidoJudarwanto www.facebook.com/widodo.judarwanto Mobile Phone O8567805533 PIN BB 25AF7035

We are guilty of many errors and many faults. But our worst crime is abandoning the children, neglecting the fountain of life.
Information on this web site is provided for informational purposes only and is not a substitute for professional medical advice. You should not use the information on this web site for diagnosing or treating a medical or health condition. You should carefully read all product packaging. If you have or suspect you have a medical problem, promptly contact your professional healthcare provider

Copyright © 2013, GRoW UP CLINIC Information Education Network. All rights reserved

 

About these ads

Tentang GrowUp Clinic

In 1,000 days Your Children, You can change the future. Our Children Our Future
Tulisan ini dipublikasikan di Gangguan Perkembangan - Perilaku, Kesehatan Anak Perkembangan-Perilaku dan tag , , , , , . Tandai permalink.

Satu Balasan ke 5 Tahap Perkembangan Moral Pada Anak Hingga Remaja

  1. Terima kasih untuk informasi yang bermanfaat ini.

    http://tasneem.student.ipb.ac.id/

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s