Penanganan Terkini Virus Herpes Zoster

Penanganan Terkini Virus Herpes Zoster

Widodo Judarwanto, Children Grow Up Clinic Jakarta Indonesia

Herpes zoster (shingles atau cacar ular cacar api) adalah penyakit yang disebabkan oleh virus varicella-zoster.Setelah seseorang menderita cacar air, virus varicella-zoster akan menetap dalam kondisi dorman (tidak aktif atau laten) pada satu atau lebih ganglia (pusat saraf) posterior.Apabila seseorang mengalami penurunan imunitas seluler maka virus tersebut dapat aktif kembali dan menyebar melalui saraf tepi ke kulit sehingga menimbulkan penyakit herpes zoster.Di kulit, virus akan memperbanyak diri (multiplikasi) dan membentuk bintil-bintil kecil berwarna merah, berisi cairan, dan menggembung pada daerah sekitar kulit yang dilalui virus tersebut.Herper zoster cenderung menyerang orang lanjut usia dan penderita penyakit imunosupresif (sistem imun lemah) seperti penderita AIDS, leukemia, lupus, dan limfoma.

Varicella-zoster virus (VZV) merupakan agen menyebabkan varicella, atau dikenal sebagai cacar air, infeksi anak umum. Following resolusi cacar air, VZV tertidur di ganglia akar dorsal spinalis sampai penurunan imunitas seluler memicu reaktivasi dari virus, sehingga herpes zoster, atau dikenal sebagai herpes zoster. Herpes zoster adalah sindrom yang ditandai dengan ruam, menyakitkan vesikuler yang biasanya terbatas pada distribusi dermatom unilateral. Kadang-kadang, terutama pada pasien imunosupresi, infeksi dapat menyebar dan menghasilkan penyakit sistemik yang berat, dengan keterlibatan organ visceral beberapa dermatom dan beberapa (disebarluaskan zoster). Ruam herpes zoster terkait terlihat pada gambar di bawah.

Herpes zoster ditularkan antarmanusia melalui kontak langsung, salah satunya adalah transmisi melalui pernapasan sehingga virus tersebut dapat menjadi epidemik di antara inang yang rentan. Resiko terjangkit herpes zoster terkait dengan pertambahan usia. Hal ini berkaitan adanya immunosenescence, yaitu penurunan sistem imun secara bertahap sebagai bagian dari proses penuaan. Selain itu, hal ini juga terkait dengan penurunan jumlah sel yang terkait dalam imunitas melawan virus varicella-zoster pada usia tertentu. Penderita imunosupresi, seperti pasien HIV/AIDS yang mengalami penurunan CD4 sel-T, akan berpeluang lebih besar menderita herpes zoster sebagai bagian dari infeksi oportunistik.

Gejala

Pada awal terinfeksi virus tersebut, pasien akan menderita rasa sakit seperti terbakar dan kulit menjadi sensitif selama beberapa hari hingga satu minggu. Penyebab terjadinya rasa sakit yang akut tersebut sulit dideteksi apabila ruam (bintil merah pada kulit) belum muncul. Ruam shingles mulai muncul dari lepuhan (blister) kecil di atas dasar kulit merah dengan lepuhan lainnya terus muncul dalam 3-5 hari. Lepuhan atau bintil merah akan timbul mengikuti saraf dari sumsum tulang belakang dan membentuk pola seperti pita pada area kulit. Penyebaran bintil-bintil tersebut menyerupai sinar (ray-like) yang disebut pola dermatomal. Bintil akan muncul di seluruh atau hanya sebagian jalur saraf yang terkait. Biasanya, hanya satu saraf yang terlibat, namun di beberapa kasus bisa jadi lebih dari satu saraf ikut terlibat. Bintil atau lepuh akan pecah dan berair, kemudian daerah sekitarnya akan mengeras dan mulai sembuh. Gejala tersebut akan terjadi dalam selama 3-4 minggu. Pada sebagian kecil kasus, ruam tidak muncul tetapi hanya ada rasa sakit.

Herpes zoster on the neck. Herpes zoster on the lateral part of the abdomen.  Maculopapular rash due to herpes zoster in a child

Herpes zoster di leher dan di perut samping

Herpes zoster biasanya jinak, tetapi komplikasi dapat terjadi, mulai dari ringan sampai mengancam nyawa. Pada pasien , pengobatan dini dengan antivirus dan kortikosteroid telah terbukti menurunkan lamanya gejala dan mungkin mencegah atau memperbaiki beberapa komplikasi. Manifestasi klinis dari herpes zoster dapat dibagi ke dalam fase preeruptive (preherpetic neuralgia), fase erupsi akut, dan fase kronis (postherpetic neuralgia).

  • Preeruptive fase
    Fase ini ditandai dengan sensasi kulit yang tidak biasa atau rasa sakit dalam dermatom yang terkena dampak yang bentara timbulnya lesi dengan 48-72 jam.
    Selama ini, pasien mungkin juga mengalami gejala lain, seperti malaise, mialgia, sakit kepala, fotofobia, dan, jarang, demam.
  • Fase erupsi akut Fase ini ditandai dengan munculnya erupsi vesikular. Seperti pada fase preeruptive, pasien mungkin juga mengalami gejala seperti malaise, mialgia, sakit kepala, dan demam. Lesi mulai sebagai makula eritematosa dan papula (terlihat dalam gambar di bawah) yang dengan cepat berkembang menjadi vesikel. Lesi baru cenderung membentuk selama 3-5 hari, kadang-kadang penggabungan untuk membentuk bula. Karena herpes zoster pada anak dengan riwayat leukemia makulopapular ruam. Courtesy dari CDC. Setelah mereka membentuk kemajuan vesikel, lesi melalui tahap di mana mereka pecah, melepaskan isinya, memborok, dan akhirnya kerak di atas dan menjadi kering.
    Hampir semua orang dewasa pasien mengalami rasa nyeri (misalnya, neuritis akut) selama fase erupsi. Rasa sakit parah beberapa pengalaman tanpa bukti dari erupsi vesikular (yaitu, zoster sine herpete), dan sejumlah kecil pasien memiliki karakteristik letusan tetapi tidak mengalami nyeri.
    Gejala dan lesi pada fase erupsi cenderung untuk menyelesaikan lebih dari 10-15 hari. Namun lesi mungkin membutuhkan sampai satu bulan untuk benar-benar menyembuhkan, dan rasa sakit yang terkait dapat menjadi kronis.
    Pasien menular sampai lesi mengering. Siapapun yang sebelumnya tidak memiliki varicella berada pada risiko tertular virus ini mudah menular. Wanita hamil dan pasien imunosupresi memiliki risiko tertinggi gejala sisa yang serius.
  • Fase kronis (postherpetic neuralgia)
    Postherpetic neuralgia adalah nyeri persisten atau berulang berlangsung 30 hari atau lebih setelah infeksi akut atau setelah semua lesi berkulit. Ini adalah komplikasi yang paling sering herpes zoster, yang diamati pada 9-45% dari semua kasus zoster [1].
    Kebanyakan orang melaporkan nyeri terbakar atau nyeri yang dalam, paresthesia, dysesthesia, hyperesthesia, atau kejutan listrik seperti nyeri. Bahkan dapat menjadi parah dan melumpuhkan.
    Resolusi rasa sakit mungkin memerlukan jangka waktu. Nyeri berlangsung lebih lama dari 12 bulan telah dijelaskan di hampir 50% dari pasien yang lebih tua dari 70 tahun. Prevalensi postherpetic neuralgia dalam kasus-kasus herpes zoster meningkat dengan usia, dengan prevalensi 14,7 kali lipat lebih tinggi pada pasien yang lebih tua dari 50 tahun dibandingkan dengan rekan-rekan mereka yang lebih muda .

Manifestasi Klinis

Nyeri prodromal mendahului ruam pada sekitar 70-80% pasien; itu biasanya terbatas pada distribusi dermatom yang sama seperti ruam. Pada pasien imunokompeten, herpes zoster umumnya terbatas pada satu dermatom, dengan keterlibatan terbatas kemungkinan dermatom yang berdekatan karena variasi normal pada persarafan. Banyak pasien menggambarkan rasa sakit itu sebagai “membakar”, “berdenyut”, atau “menusuk.” Ini bisa berat, ringan, konstan, jarang, atau merasa seolah-lain sensasi seperti pruritus. Daerah yang terlibat mungkin lembut untuk palpasi.

Setelah 48-72 jam, atau lebih dalam beberapa kasus, muncul ruam . Awalnya, secara singkat, makulopapular lesi cepat transisi ke vesikel dalam 1-2 hari. Vesikel baru cenderung membentuk lebih dari 3-5 hari, kadang-kadang penggabungan untuk membentuk bula. Lesi kemudian pecah dan melepaskan isinya, memborok, kerak di atas, dan kering, lebih dari 7-10 hari. Seperti dengan cacar air, setelah terjadi pengerasan kulit, lesi tidak lagi menular.

Tergantung dermatom yang terlibat, temuan pemeriksaan fisik tambahan mungkin termasuk yang berikut:

  • Regional lymphadenopathy
  • Peripheral facial nerve palsy
  • Delirium, confusion (kebingungan), coma (pada pasien  meningoencephalitis)
  • Hilangnya rasa di lidah anterior (Ramsay Hunt Syndrome)
  • Keterlibatan gejala dari beberapa dermatom atau aspek bilateral dari dermatom yang sama (yaitu, melintasi garis tengah) dapat menunjukkan penyakit diseminata atau etiologi lain seperti virus infeksi herpes simpleks (HSV).
  • Gejala dan lesi cenderung untuk menyelesaikan lebih dari 10-15 hari. Namun lesi mungkin memerlukan hingga 1 bulan untuk benar-benar sembuh. Jaringan parut dan hiperpigmentasi atau hipopigmentasi di lokasi lesi dapat bertahan untuk waktu yang lama atau mungkin permanen. Durasi nyeri adalah variabel tetapi biasanya kurang dari 1 bulan. Nyeri berlangsung lebih lama dari 1 bulan disebut, menurut definisi, sebagai postherpetic neuralgia.
  • Kurang dari 20% pasien memiliki gejala sistemik, seperti sakit kepala, demam, malaise, atau kelelahan, pada setiap saat selama kasus herpes zoster.
  • Herpes zoster bisa terjadi tanpa ruam yang khas, meningitis aseptik atau zoster sine herpete, yang merupakan kondisi yang didefinisikan sebagai nyeri dan parestesia sepanjang dermatom tanpa pengembangan keterlibatan kulit terlihat.

Pemeriksaan fisik

  • Temuan fisik utama adalah ruam dalam distribusi dermatomal sepihak. Ruam mungkin eritematosa, makulopapular, vesikular, berjerawat, atau krusta, tergantung pada stadium penyakit. Perhatikan gambar di bawah. Herpes zoster pada leher. Diduga Zoster Tangan Lesi pada ujung hidung menunjukkan keterlibatan saraf nasociliary. Ini mengamanatkan menemukan celah-lampu pemeriksaan dengan fluorescein noda untuk mencari lesi kornea dendritik keratitis herpes.
  • Seperti disebutkan sebelumnya, dalam jumlah pasti kasus, zoster mungkin terwujud tanpa ruam atau vesikel, dengan rasa sakit hanya dalam distribusi dermatomal (yaitu, zoster sine herpete).
Perkembangan ruam herpes zoster
Hari 1 Hari 2 Hari 5 Hari 6
ShinglesDay1.JPG ShinglesDay2 ed.JPG ShinglesDay5 ed.JPG ShinglesDay6 ed.JPG

Herpes zoster oftalmikus (HZO)

  • Presentasi dari HZO yang beragam. Selain gejala klasik dan lesi herpes zoster, manifestasi umum lainnya mencakup konjungtivitis, scleritis, episkleritis, iridocyclitis keratitis, Argyll-Robertson murid, glaukoma, retinitis, Choroiditis, neuritis optik, atrofi optik, neuritis retrobulbar, exophthalmos, retraksi tutup, ptosis, dan palsi otot luar mata.
  • HZO mungkin muncul minggu sampai bulan setelah resolusi gejala lainnya.
    Neuralgia postherpetic dan jangka panjang gejala sisa dapat terjadi.
    Ketika cabang nasociliary terlibat, vesikel dapat muncul di ujung atau sisi hidung (Hutchinson tanda). Seperti presentasi adalah prediktor komplikasi serius mungkin, seperti peradangan mata dan denervasi kornea.

Diagnosis Banding

Kondisi dengan gejala ruam yang dapat mirip dengan herpes zoster adalah sebagai berikut:

  • dermatitis atopik
  • atypical campak
  • Infeksi coxsackievirus
  • poison ivy
  • pioderma
  • Herpes simpleks zosteriform

Kondisi dengan gejala nyeri yang dapat mirip dengan herpes zoster adalah sebagai berikut:

  • angina
  • kolesistitis
  • Batu ginjal
  • glaukoma
  • Spinal saraf kompresi

Seperti yang disebutkan sebelumnya, pada pasien sakit berat atau immunocompromised, umum SSP keterlibatan dapat diamati dalam bentuk meningoencephalitis atau ensefalitis. Presentasi tersebut yang bisa dibedakan dari bentuk lain dari meningoencephalitis, meskipun bukti lain zoster akut biasanya hadir.

Pemeriksaan CSF sering mengungkapkan pleositosis tanpa protein tinggi. Infeksi ini dapat mengancam kehidupan.

Diagnosis Banding

  • Apendisitis
  • Bell Palsy
  • Kolesistitis Kolik bilier
  • Konjungtivitis
  • Ulserasi kornea dan keratitis ulseratif
  • Coxsackieviruses
  • Glaukoma, Angle Penutupan-akut
  • Herpes Simplex
  • Impetigo
  • Cacar
  • Trigeminal Neuralgia

Diagnosis

  • Diagnosis herpes zoster terutama didasarkan pada riwayat penyakit dan pemeriksaan fisik, khususnya karakteristik lokasi dan tampilan erupsi kulit dalam hubungan dengan nyeri lokal. Pada kebanyakan pasien, membenarkan diagnosis melalui pengujian laboratorium biasanya memiliki utilitas tidak, karena tes yang paling memakan waktu, spesifisitas kurang, atau berada di luar tidak tersedia fasilitas penelitian. Dalam populasi pasien pilih, bagaimanapun, penyajian herpes zoster dapat tidak khas dan mungkin memerlukan pengujian tambahan. Hal ini terutama berlaku pada pasien immunocompromised. Tidak ada tes pencitraan diindikasikan dalam kasus tipikal infeksi herpes zoster kulit.
  • Tzanck Smear
    Salah satu metode laboratorium yang paling murah dan paling sederhana diagnostik untuk varicella-zoster virus (VZV) dan virus herpes lainnya adalah hapusan Tzanck. Pap Tzanck dilakukan dengan mendapatkan Scraping dari dasar lesi vesikular segar setelah telah unroofed, menyebarkan dan pengeringan bahan dikumpulkan pada slide kaca, pewarnaan hasilnya dengan Giemsa, dan memeriksa materi dengan mikroskop untuk karakteristik adanya sel raksasa berinti banyak.
    Pap Tzanck tidak dapat membedakan antara VZV dan virus herpes lainnya. Selanjutnya, tes ini memiliki sensitivitas yang terbatas dibandingkan dengan metode diagnostik lain seperti polymerase chain reaction (PCR). Oleh karena itu, hasil negatif tidak menyingkirkan infeksi virus herpes dan tidak boleh menghalangi pengobatan empiris pada pasien.
  • Direct Immunofluorescence dan Polymerase Chain Reaction  Ketika konfirmasi diagnostik akut diinginkan, tes modern seperti imunofluoresensi langsung dengan fluorescein-tagged antibodi (DFA) atau PCR (jika tersedia), lebih dipilih daripada pap Tzanck tua standar. Tes ini mempunyai sensitivitas dan spesifisitas yang jauh lebih besar daripada pap Tzanck dan memungkinkan diferensiasi antara virus herpes simpleks (HSV) dan infeksi VZV.\
  • Cultur  VZV dapat dibiakkan dengan baik, tetapi kultur memiliki penggunaan yang terbatas dalam pengaturan klinis akut, karena waktu yang lama diperlukan untuk pertumbuhan virus.
  • Monoclonal Antibody Tests dan Blood Mononuclear Cell Testing Pemeriksaan lainnya mungkin termasuk tes antibodi monoklonal dan pengujian darah sel mononuklear untuk DNA virus masih banyak dilakukan dalam lingkup penelitian.
  • Biopsi
    Dalam kasus lesi atipikal, biopsi kulit dapat membantu dalam diagnosis.

Deteksi

Untuk mendeteksi penyakit herpes zoster, dapat dilakukan beberapa macam tes, yaitu;

  • Kultur virus  Cairan dari lepuh yang baru pecah dapat diambil dan dimasukkan ke dalam media virus untuk segera dianalisa di laboratorium virologi. Apabila waktu pengiriman cukup lama, sampel dapat diletakkan pada es cair. Pertumbuhan virus varicella-zoster akan memakan waktu 3-14 hari dan uji ini memiliki tingkat sensitivitas 30-70% dengan spesifitas mencapai 100%.
  • Deteksi antigen Uji antibodi fluoresens langsung lebih sensitif bila dibandingkan dengan teknik kultur sel. Sel dari ruam atau lesi diambil dengan menggunakan scapel (semacam pisau) atau jarum kemudian dioleskan pada kaca dan diwarnai dengan antibodi monoklonal yang terkonjugasi dengan pewarna fluoresens. Uji ini akan mendeteksi glikoproten virus.
  • Uji serologi  Uji serologi yang sering digunakan untuk mendeteksi herpes zoster adalah ELISA.
  • PCR PCR digunakan untuk mendeteksi DNA virus varicella-zoster di dalam cairan tubuh, contohnya cairan serebrospina.

Penanganan

  • Episode herpes zoster biasanya diri terbatas dan menyelesaikan tanpa intervensi. Namun, pengobatan yang efektif memang ada dan dapat mengurangi cakupan dan durasi gejala, dan mungkin risiko kronis gejala sisa (yaitu, postherpetic neuralgia) juga. Pengobatan adalah manfaat yang paling dalam populasi pasien pada risiko gejala lama atau berat, khusus, orang immunocompromised dan orang tua dari 50 tahun.
  • Manfaat merawat populasi yang lebih muda dan sehat tidak jelas.
    Zoster tanpa komplikasi tidak membutuhkan rawat inap. Pasien berisiko tinggi untuk disebarluaskan zoster dapat mengambil manfaat dari intravena (IV) asiklovir. Pasien dengan zoster diseminata biasanya membutuhkan untuk bisa masuk ke IV asiklovir. Rawat inap juga dianjurkan bagi setiap pasien menunjukkan penyakit diseminata atau tetes mata atau keterlibatan meningoencephalopathic.
  • Penanganan Nyeri untuk Herpes zoster akut
    Sebagian besar pasien dengan herpes zoster mengalami rasa sakit akut. Perawatan utama untuk nyeri zoster terkait akut termasuk analgesik narkotik dan non-narkotika (baik sistemik dan topikal), agen neuroactive, dan agen antikonvulsan. Sementara kemanjuran perawatan ini untuk nyeri neuropatik umum telah mapan, hanya beberapa modalitas telah dievaluasi khusus untuk zoster akut terkait nyeri pada studi terkontrol.
    Para oksikodon narkotika oral dan antikonvulsan gabapentin lisan, serta aspirin analgesik topikal dan lidokain, semua telah menunjukkan kemampuan untuk mengurangi akut zoster terkait nyeri pada double-blind, placebo-controlled studi.  Di sisi lain, pregabalin anticonvulsant lisan gagal untuk menunjukkan pengaruh signifikan secara statistik kesakitan zoster menghilangkan akut dalam studi double-blind kecil, terkontrol plasebo. Meskipun, perlu dicatat obat ini telah terbukti ampuh mengobati rasa sakit dari neuralgia postherpetic dalam studi terkontrol lainnya.
  • Antivirus dan kortikosteroid juga telah ditunjukkan untuk mempercepat resolusi zoster terkait sakit.
  • Terapi nonpharmacologic untuk akut zoster terkait nyeri meliputi blok saraf simpatik, intratekal, dan epidural dan stimulasi saraf perkutan listrik. Meskipun studi yang terkendali dengan baik sedikit, meta-analisis dan uji klinis menyarankan pengobatan ini efektif dalam mengobati nyeri zoster akut.
  • Terapi Antivirus  untuk herpes zoster tanpa komplikasi
    Tujuan terapi antiviral pada herpes zoster adalah untuk mengurangi rasa sakit, menghambat replikasi virus dan mencurahkan, membantu penyembuhan penyakit kulit, dan mencegah atau mengurangi keparahan neuralgia postherpetic. Tiga agen antivirus, asiklovir, valasiklovir, dan famsiklovir, telah disetujui untuk pengobatan herpes zoster di Amerika Serikat. Mekanisme kerja untuk semua agen adalah pencegahan varicella-zoster (VZV) replikasi virus melalui penghambatan polimerase DNA virus . Bentuk ke-3 agen telah terbukti dalam uji klinis untuk mengurangi pelepasan virus dan mempercepat resolusi gejala, termasuk rasa sakit, di herpes zoster tanpa komplikasi. Beberapa penelitian memberi kesan superioritas valacyclovir dan famciclovir dibandingkan dengan asiklovir dalam hal resolusi rasa sakit dan percepatan penyembuhan kulit. Selain itu, baik valasiklovir dan famsiklovir telah meningkatkan bioavailabilitas lebih asiklovir dan, sebagai hasilnya, memerlukan dosis kurang sering.
    Studi-studi terkontrol penggunaan antivirus pada herpes zoster hanya dievaluasi efektivitas mulai terapi dalam 48-72 jam onset ruam, dan mereka telah menunjukkan tanpa kehilangan efektivitas ketika obat dimulai pada setiap saat selama periode itu. Beberapa studi observasional telah menunjukkan terapi antivirus yang mampu mengurangi rasa sakit zoster, bahkan ketika mulai luar jendela 72-jam terapi tradisional. Terapi antivirus harus dipertimbangkan untuk rejimen pengobatan zoster akut, terlepas dari saat presentasi..
    Lamanya pengobatan antivirus dalam studi telah bervariasi dari 7-21 hari. Berdasarkan literatur saat ini, untuk pasien imunokompeten, asiklovir selama 7-10 hari atau kursus 7-hari dari agen yang lebih baru adalah tepat. Kursus yang lama mungkin diperlukan pada pasien immunocompromised.
  • Terapi Kortikosteroid untuk herpes zoster tanpa komplikasi
    Penggunaan steroid dalam hubungannya dengan antivirus untuk herpes zoster tanpa komplikasi adalah kontroversial.
    Penambahan kortikosteroid oral telah dievaluasi pada pasien yang diobati dengan asiklovir dalam 2 studi terkontrol. Steroid yang ditemukan untuk mempercepat resolusi neuritis akut dan memberikan peningkatan yang jelas dalam kualitas-hidup tindakan dibandingkan dengan pasien diobati dengan antivirus saja. Penggunaan steroid oral tidak berpengaruh terhadap perkembangan atau durasi neuralgia postherpetik. Steroid oral belum diteliti dengan valacyclovir atau famciclovir, sehingga manfaatnya tidak diketahui.
    Bentuk Nonoral terapi steroid tambahan pada herpes zoster akut juga telah dipelajari. Sebuah penelitian yang melibatkan injeksi epidural steroid tunggal dan anestesi lokal diberikan bersamaan dengan rejimen standar antiviral oral dan analgesik ditemukan sederhana meningkatkan zoster terkait sakit selama 1 bulan lebih tanpa pengobatan steroid. Seperti di atas, tidak ada efek dalam mencegah postherpetic neuralgia dicatat.
    Mengingat dampak negatif dari dan kontraindikasi untuk penggunaan kortikosteroid, pendapat pakar saat ini menyarankan membatasi keterlibatan mereka dengan kasus-kasus nyeri sedang sampai zoster parah, atau di mana gejala-gejala neurologis yang signifikan (seperti kelumpuhan wajah) atau keterlibatan SSP hadir (dan penggunaan kortikosteroid tidak dinyatakan kontraindikasi).
    Durasi optimal terapi steroid tidak diketahui. Jika diresepkan, tampaknya masuk akal untuk steroid untuk digunakan bersamaan dengan terapi antivirus. Lamanya penggunaan steroid tidak boleh melampaui masa terapi antivirus. Steroid tidak boleh diberikan sendiri (tanpa terapi antivirus), karena kekhawatiran tentang promosi replikasi virus.
  • Pengobatan Herpes Zoster Rumit
    Individu dengan perubahan imunitas diperantarai sel, akibat kondisi imunosupresif (misalnya, HIV, kanker) atau pengobatan (misalnya, penggunaan kortikosteroid diperpanjang), akan meningkatkan risiko untuk herpes zoster. Selanjutnya, presentasi herpes zoster pada populasi immunocompromised dapat menjadi rumit oleh penyakit disebarluaskan dan keterlibatan organ visceral.
    Terapi antivirus telah ditunjukkan untuk menghentikan perkembangan dan penyebaran herpes zoster akut pada pasien immunocompromised, bahkan bila dimulai lebih dari 72 jam setelah onset ruam.  Dengan demikian, pendapat pakar saat ini merekomendasikan penggunaan terapi antivirus pada semua pasien immunocompromised zoster sebelum krusta penuh dari semua lesi.
  • Asiklovir intravena tetap menjadi obat pilihan untuk populasi yang dipilih pasien immunocompromised, sebagai berikut:
  1. Pasien dengan bukti penyakit diseminata atau keterlibatan organ visceral
  2. Pasien dengan keterlibatan oftalmik
  3. Pasien dengan HIV lanjut / AIDS dengan infeksi oportunistik aktif atau buang menonjol
  4. Penerima transplantasi segera setelah transplantasi atau ketika sedang dirawat karena penolakan
  • Pasien tanpa faktor risiko tersebut dapat diobati dengan anti-virus oral. Data tentang terapi tambahan dengan kortikosteroid yang kurang, dan terapi ini tidak direkomendasikan. Terapi antivirus harus dilanjutkan sampai resolusi semua lesi. [38]
  • Pengobatan Herpes zoster oftalmikus
    Dua percobaan membandingkan lisan asiklovir untuk famsiklovir atau valasiklovir pada pasien dengan zoster mata menunjukkan hasil yang sebanding dengan salah satu rejimen. Pasien dengan zoster oftalmik didiagnosa atau diduga harus menerima antiviral dan segera dirujuk ke dokter mata.
  • Profilaksis pasca pajanan
    Varicella-zoster immune globulin (VZIG) mencegah atau memodifikasi penyakit klinis pada orang yang rentan yang terkena varisela atau zoster. Ini harus disediakan untuk pasien yang berisiko untuk penyakit parah dan komplikasi, seperti neonatus dan pasien yang immunocompromised atau hamil.
  • Pengobatan Herpes Zoster kronis (postherpetic neuralgia)
    Perawatan Primer untuk neuralgia postherpetic termasuk agen neuroactive, seperti antidepresan trisiklik; agen antikonvulsan, seperti gabapentin dan pregabalin, dan analgesik narkotik dan non-narkotik, baik sistemik, seperti opioid, dan topikal, seperti capsaicin. Tidak ada rencana pengobatan standar atau protokol yang ada untuk mengobati rasa sakit yang terkait dengan neuralgia postherpetic. Konsultasi dengan spesialis nyeri mungkin diperlukan .
    Uji coba terkontrol plasebo dari agen antivirus dalam mengobati berbagai herpes zoster telah menunjukkan penurunan yang jelas dalam intensitas dan durasi akut zoster terkait rasa sakit di antara populasi diobati. Namun, apakah penggunaan antiviral dalam zoster akut mengurangi insiden atau durasi neuralgia postherpetic kurang jelas. Meta-analisis dan studi telah memberikan hasil yang bertentangan, dan subjek masih dalam perdebatan dalam literatur. Memperlakukan postherpetic neuralgia didirikan dengan antiviral belum terbukti bermanfaat.  Penggunaan kortikosteroid oral atau epidural dalam hubungannya dengan terapi antivirus telah ditemukan untuk menjadi bermanfaat dalam mengobati moderat sampai berat zoster akut, tetapi tidak berpengaruh terhadap perkembangan atau durasi neuralgia postherpetik.
    Pemberian intratekal kortikosteroid juga telah dicoba. Sebuah percobaan yang melibatkan serangkaian 4 suntikan intratekal dari metilprednisolon dan lidokain pada pasien dengan neuralgia postherpetic didirikan menunjukkan penurunan yang signifikan dan terus-menerus kesakitan antara kortikosteroid pasien yang diobati bila dibandingkan dengan pasien yang tidak diobati atau yang diobati dengan lidokain intratekal saja. Namun, sebagai hasil ini belum menerima konfirmasi independen, dan ada masalah keamanan yang signifikan dengan pemberian steroid intratekal, ini modalitas pengobatan tidak dianjurkan.
  • Bedah Perawatan bedah umumnya tidak diindikasikan untuk pengobatan herpes zoster. Rhizotomy (pemisahan bedah dari serat nyeri) dapat dipertimbangkan dalam kasus-kasus ekstrim, sakit keras.

Pencegahan Herpes Zoster

  • Herpes zoster hasil dari reaktivasi infeksi sebelumnya dengan virus varicella-zoster (VZV) karena perubahan diperantarai sel kekebalan pada pasien. Dengan demikian, pencegahan herpes zoster dapat dicapai dengan baik menghindari infeksi awal, atau, pasca infeksi, menjaga cukup diperantarai sel kekebalan terhadap VZV untuk menekan reaktivasi virus. Saat ini, vaksin beberapa disetujui dan digunakan di Amerika Serikat yang menangani masing-masing jalur untuk pencegahan
  • Berkaitan dengan pencegahan infeksi awal, beberapa hidup, dilemahkan vaksin VZV, berdasarkan strain vaksin Oka telah digunakan untuk imunisasi anak rutin di Amerika Serikat sejak 1995. Hal ini mengakibatkan penurunan luar biasa dalam kejadian infeksi varicella primer. Selanjutnya, anak divaksinasi telah menunjukkan tingkat yang lebih rendah dari herpes zoster dari mereka yang terinfeksi dengan tipe liar VZV
  • Namun, pengaruh vaksinasi anak terhadap kejadian herpes zoster pada populasi orang dewasa masih belum jelas.
  • Metode lain untuk pencegahan infeksi awal termasuk kontak dan pernafasan isolasi pasien yang terinfeksi sampai krusta penuh lesi dicapai, serta profilaksis pasca pajanan pada populasi pilih dengan varicella-zoster immune globulin (VZIG).
    Lain hidup, dilemahkan vaksin varicella-zoster (Zostavax) telah disetujui dan digunakan di Amerika Serikat sejak 2006 untuk pencegahan herpes zoster dan komplikasinya pada orang dewasa yang lebih tua. Dalam uji coba, besar terkontrol plasebo, vaksin ini menunjukkan penurunan dalam kejadian herpes zoster akut lebih dari 50% dan penurunan kejadian postherpetic neuralgia sebesar 67% pada populasi diobati. Komite Penasehat Praktek Imunisasi (ACIP) merekomendasikan bahwa nonimmunocompromised, orang dewasa tidak hamil berusia 60 tahun atau lebih menerima vaksin, terlepas dari sejarah zoster
  • Pada bulan Maret 2011,  the Food and Drug Administration (FDA menurunkan usia disetujui untuk penggunaan Zostavax untuk 50-59 tahun. Zostavax sudah disetujui untuk digunakan pada individu yang berusia 60 tahun atau lebih. Setiap tahun, di Amerika Serikat, herpes zoster mempengaruhi sekitar 200.000 orang sehat berusia 50-59 tahun. Persetujuan ini berdasarkan pada studi multicenter, Efektifitas Zostavax dan Trial Keselamatan (ZEST).
  • Percobaan telah dilakukan di Amerika Serikat dan 4 negara lain dalam 22.439 orang berusia 50-59 tahun. Peserta dibagi secara acak dalam rasio 1:1 untuk menerima baik Zostavax atau plasebo. Peserta dimonitor selama minimal 1 tahun untuk melihat apakah herpes zoster dikembangkan. Dibandingkan dengan plasebo, Zostavax secara signifikan mengurangi risiko zoster berkembang sekitar 70%.
  • Diet Tidak ada perubahan pola makan tertentu yang dianjurkan.
  • Batasan Aktifitas Pasien dengan herpes zoster dapat melakukan aktivitas sebagai ditoleransi. Selama fase akut, pasien harus diberikan konseling agar menghindari kontak langsung dengan kulit orang immunocompromised, wanita hamil, dan individu yang tidak memiliki riwayat infeksi cacar air. Jika pasien dirawat di rumah sakit, kontak langkah-langkah isolasi harus dipertimbangkan.
  • Rujukan Pasien dengan penyakit disebarluaskan atau imunosupresi berat atau yang tidak responsif terhadap terapi harus ditransfer ke tingkat perawatan yang lebih tinggi.
    Jika konsultasi diperlukan tapi tidak tersedia di fasilitas awal, pasien harus dipindahkan ke sebuah pusat medis perawatan tersier.
  • Konsultasi
    Konsultasi umumnya tidak diperlukan pada kasus zoster tanpa komplikasi. Konsultasi dengan penyakit menular atau spesialis lain yang tepat harus dipertimbangkan pada kasus zoster diseminata, zoster dengan keterlibatan visceral, atau zoster pada pasien immunocompromised. Pasien yang zoster oftalmik hadir atau tidak dapat dikesampingkan percaya diri biasanya harus dirujuk ke dokter mata.
  • Pemantauan Jangka Panjang Menindaklanjuti sampai gejala membaik.
    Informasikan pasien tentang perkembangan alami dari herpes zoster dan komplikasi potensinya.
    Nyeri harus menjadi perhatian utama.
    Pasien yang mengalami neuralgia postherpetic harus dilihat secara teratur dan harus menerima dukungan emosional selain terapi medis.

Medikamentosa

  • Pengobatan terhadap herpes zoster terdiri dari tiga hal utama yaitu pengobatan infeksi virus akut, pengobatan rasa sakit akut yang berkaitan dengan penyakit tersebut, dan pencegahan terhadap neuralgia pascaherpes. Penggunaan agen antiviral dalam kurun waktu 72 jam setelah terbentuk ruam akan mempersingkat durasi terbentuknya ruam dan meringankan rasa sakit akibat ruam tersebut. Apabila ruam telah pecah, maka penggunaan antiviral tidak efektif lagi. Contoh beberapa antiviral yang biasa digunakan untuk perawatan herpes zoster adalah Acyclovir, Famciclovir, dan Valacyclovir.
  • Untuk meringankan rasa sakit akibat herpes zoster, sering digunakan kortikosteroid oral (contoh prednisone). Sedangkan untuk mengatasi neuralgia pascaherpes digunakan analgesik (Topic agents), antidepresan trisiklik, dan antikonvulsan (antikejang). Contoh analgesik yang sering digunakan adalah krim (loion) yang mengandung senyawa calamine, kapsaisin, dan xylocaine. Antidepresan trisiklik dapat aktif mengurangi sakit akibat neuralgia pascaherpes karena menghambat penyerapan kembali neurotransmiter serotonin dan norepinefrin. Contoh antidepresan trisiklik yang digunakan untuk perawatan herpes zoster adalah Amitriptyline, Nortriptyline, Nortriptyline, dan Nortriptyline. Untuk mengontrol sakit neuropatik, digunakan antikonvulsan seperti Phenytoin, carbamazepine, dan gabapentin.
  • Tujuan terapi pada infeksi herpes zoster adalah untuk (1) memperpendek perjalanan klinis, (2) memberikan analgesia, (3) mencegah komplikasi, dan (4) mengurangi kejadian postherpetic neuralgia. Meta-analisis dan uji coba terkontrol secara acak menunjukkan bahwa agen antivirus oral asiklovir, famsiklovir, dan valacyclovir, dimulai dalam waktu 72 jam setelah onset ruam, mengurangi keparahan dan durasi nyeri akut, serta kejadian postherpetic neuralgia.

Antivirus

Tujuan dari terapi antiviral adalah untuk mengurangi rasa sakit, menghambat replikasi virus dan mencurahkan, membantu penyembuhan penyakit kulit, dan mencegah atau mengurangi keparahan neuralgia postherpetic. Acyclovir juga dapat mengurangi kejadian postherpetic neuralgia. Famsiklovir dan valasiklovir (agen antivirus dengan sifat yang sama dengan asiklovir) menawarkan rejimen dosis lebih nyaman dibandingkan asiklovir. Mereka juga telah kurang dipelajari dan lebih mahal.

  • Acyclovir (Zovirax) Acyclovir merupakan turunan guanin yang mencegah varicella-zoster virus (VZV) replikasi melalui penghambatan polimerase DNA virus. Ini mengurangi durasi lesi simtomatik.
  • Famsiklovir (Famvir) Setelah tertelan, famsiklovir dengan cepat biotransformed ke dalam senyawa aktif penciclovir dan terfosforilasi oleh kinase timidin virus. Dengan persaingan dengan triphosphate deoxyguanosine, penciclovir trifosfat menghambat polimerase virus. Sesuaikan dosis pada pasien dengan insufisiensi ginjal atau penyakit hati.
  • Valacyclovir (Valtrex) Valacyclovir adalah prodrug yang dengan cepat diubah menjadi asiklovir sebelum mengerahkan aktivitas antivirus nya.

Kortikosteroid

Agen ini memiliki sifat anti-inflamasi dan menyebabkan efek metabolik yang mendalam dan bervariasi. Kortikosteroid memodifikasi respon kekebalan tubuh terhadap rangsangan beragam. Penggunaan kortikosteroid oral atau epidural dalam hubungannya dengan terapi antivirus telah ditemukan untuk menjadi bermanfaat dalam mengobati sedang sampai zoster akut parah, tetapi tidak berpengaruh terhadap perkembangan atau durasi neuralgia postherpetik.
Administrasi intratekal kortikosteroid telah terbukti menghasilkan penurunan yang signifikan dalam postherpetic neuralgia  Namun., Sebagai hasil ini belum menerima konfirmasi independen, dan ada masalah keamanan yang signifikan dengan pemberian steroid intratekal, ini modalitas pengobatan tidak dianjurkan.

  • Prednisone (Sterapred) Penambahan kortikosteroid oral telah dievaluasi pada pasien zoster diobati dengan asiklovir dalam 2 studi terkontrol. Steroid yang ditemukan untuk mempercepat resolusi neuritis akut dan memberikan peningkatan yang jelas dalam kualitas-hidup tindakan dibandingkan dengan pasien yang dirawat dengan antivirus saja. Penggunaan steroid oral tidak berpengaruh terhadap perkembangan atau durasi neuralgia postherpetik. Steroid oral belum diteliti dengan valacyclovir atau famciclovir, sehingga manfaatnya tidak diketahui.

Analgesik

Mengontrol rasa sakit sangat penting untuk kualitas perawatan pasien. Analgesik memastikan kenyamanan pasien, mempromosikan toilet paru, dan memungkinkan regimen terapi fisik. Analgesik narkotika yang paling lisan telah penenang sifat yang bermanfaat bagi pasien yang memiliki lesi kulit. Analgesik topikal yang mengandung capsaicin telah terbukti efektif untuk nyeri neuropatik yang berhubungan dengan neuralgia postherpetic.

  • Oxycodone (OxyContin, Roxicodone) Oksikodon adalah analgesik narkotika yang diindikasikan untuk menghilangkan nyeri sedang sampai berat. Pasien dengan herpes zoster biasanya mengalami nyeri. Terapi antivirus dan steroid memberikan bantuan relatif kecil rasa sakit, dan analgesik narkotik sering dibutuhkan.
  • Acetaminophen (Tylenol, Aspirin Bebas Anacin) Ini adalah obat pilihan untuk pengobatan nyeri pada pasien yang (1) telah mendokumentasikan hipersensitivitas terhadap aspirin atau NSAID, (2) memiliki penyakit GI atas, atau (3) mengambil antikoagulan oral. Acetaminophen mengurangi demam dengan aksi langsung terhadap hipotalamus panas pengatur pusat, yang meningkatkan disipasi panas tubuh melalui vasodilatasi dan berkeringat.
  • Ibuprofen (Motrin, Advil) Ibuprofen merupakan obat pilihan untuk pengobatan nyeri ringan sampai cukup parah, jika tidak ada kontraindikasi ada. Menghambat reaksi inflamasi dan nyeri, mungkin dengan mengurangi aktivitas siklooksigenase enzim, yang, pada gilirannya, menghambat sintesis prostaglandin. Ibuprofen merupakan salah satu NSAID beberapa yang diindikasikan untuk mengurangi demam.
  • Naproxen (Naprosyn, Naprelan, Anaprox) Naproxen umumnya digunakan untuk menghilangkan nyeri ringan sampai sedang. Menghambat reaksi inflamasi dan rasa sakit dengan mengurangi aktivitas siklooksigenase, yang menghasilkan penurunan sintesis prostaglandin.

Topikal Analgesik
Analgesik topikal mengurangi rasa sakit yang terkait dengan neuralgia postherpetic.

  • Capsaicin (Capzasin-P, Zostrix) Capsaicin berasal dari tanaman dari keluarga Solanaceae. Ini adalah reseptor sementara potensi vanilloid-1 (TRPV1) agonis diindikasikan untuk nyeri neuropatik yang berhubungan dengan neuralgia postherpetic. TRPV1 adalah kompleks reseptor-saluran ion diekspresikan pada serat saraf kulit nociceptive. Capsaicin topikal menyebabkan stimulasi TRPV1 awal yang dapat menyebabkan rasa sakit, diikuti dengan rasa sakit melalui pengurangan TRPV1-mengekspresikan ujung saraf nosiseptif. Nyeri neuropatik bisa kambuh secara bertahap selama beberapa bulan; kekambuhan ini diduga disebabkan oleh TRPV1 reinnervation serat saraf dari daerah yang dirawat.
  • Capsaicin transdermal patch (Qutenza) Ini adalah reseptor sementara potensi vanilloid-1 (TRPV1) agonis diindikasikan untuk nyeri neuropatik yang berhubungan dengan neuralgia postherpetic. TRPV1 adalah kompleks reseptor-saluran ion diekspresikan pada serat saraf kulit nociceptive. Capsaicin topikal menyebabkan stimulasi TRPV1 awal yang dapat menyebabkan rasa sakit, diikuti dengan rasa sakit melalui pengurangan TRPV1-mengekspresikan ujung saraf nosiseptif. Nyeri neuropatik bisa kambuh secara bertahap selama beberapa bulan; kekambuhan ini diduga disebabkan oleh TRPV1 reinnervation serat saraf dari daerah yang dirawat.

Vaksin

  • Agen ini memperoleh imunisasi aktif untuk meningkatkan resistensi terhadap infeksi. Vaksin terdiri dari mikroorganisme yang dilemahkan atau komponen seluler, yang bertindak sebagai antigen. Administrasi merangsang produksi antibodi dengan sifat pelindung khusus.
  • Varicella zoster vaksin (Zostavax) Ini adalah persiapan lyophilized dari strain Oka / Merck hidup, dilemahkan varicella-zoster virus (VZV). Telah terbukti untuk meningkatkan kekebalan tubuh terhadap virus herpes zoster (shingles) pada pasien yang lebih tua. Ini mengurangi terjadinya herpes zoster pada individu yang lebih tua dari 60 tahun sekitar 50%. Untuk individu yang berusia 60-69 tahun, mengurangi terjadinya sebesar 64%. Dalam sidang ZEST, vaksin secara signifikan mengurangi risiko sebesar 70% pada subyek yang berusia 50-59 tahun. Hal ini juga sedikit mengurangi nyeri dibandingkan tanpa vaksinasi pada mereka yang mengembangkan herpes zoster. Hal ini diindikasikan untuk pencegahan herpes zoster pada pasien yang tidak memiliki kontraindikasi.

Antikonvulsan

Paling sering digunakan sebagai antiepilepsi, antikonvulsan tertentu juga efektif untuk mengobati nyeri neuropatik.

  • Gabapentin (Neurontin) Gabapentin adalah stabilisator membran, analog struktural dari asam gamma-amino neurotransmitter inhibisi butirat (GABA), yang secara paradoks dianggap tidak mengerahkan efek pada reseptor GABA. Gabapentin tampaknya mengerahkan tindakan melalui alpha2delta1 dan alpha2delta2 subunit tambahan dari tegangan-gated saluran kalsium. Hal ini digunakan untuk mengelola rasa sakit dan memberikan sedasi pada nyeri neuropatik. Gabapentin terutama digunakan untuk pengobatan neuralgia postherpetic. Ini juga telah digunakan untuk pengobatan rasa sakit zoster akut.
  • Pregabalin (Lyrica) Pregabalin merupakan turunan struktural GABA. Ia mengikat dengan afinitas tinggi ke situs alpha2-delta (subunit calcium channel). In vitro, mengurangi kalsium tergantung pelepasan neurotransmiter beberapa, mungkin dengan fungsi saluran kalsium modulasi. Hal ini disetujui FDA untuk nyeri neuropatik yang berhubungan dengan neuropati perifer diabetes atau postherpetic neuralgia dan sebagai terapi tambahan dalam onset kejang parsial.
  • Antidepresan trisiklik Antidepresan trisiklik telah terbukti memiliki peran dalam pengobatan neuralgia postherpetic.
  • Amitriptyline Agen ini menghambat reuptake norepinefrin dan serotonin. Ini mengurangi rasa sakit dengan neuron spinal menghambat terlibat dalam persepsi nyeri
  • Desipramine (Norpramin) Desipramine adalah antidepresan trisiklik yang memiliki efek samping minimal antara antidepresan trisiklik generasi pertama. Agen ini telah ditemukan efektif dalam memberikan bantuan dari postherpetic neuralgia.

Pencegahan

Untuk mencegah herper zoster, salah satu cara yang dapat ditempuh adalah pemberian vaksinasi.Vaksin berfungsi untuk meningkatkan respon spesifik limfosit sitotoksik terhadap virus tersebut pada pasien seropositif usia lanjut.Vaksin herpes zoster dapat berupa virus herpes zoster yang telah dilemahkan atau komponen selular virus tersebut yang berperan sebagai antigen.Penggunaan virus yang telah dilemahkan telah terbukti dapat mencegah atau mengurangi risiko terkena penyakit tersebut pada pasien yang rentan, yaitu orang lanjut usia dan penderita imunokompeten, serta imunosupresi.[8][5]

Referensi

  • Thomas T. Yoshikawa, Joseph G. Ouslander (2006). Infection management for geriatrics in long-term care facilities. Informa Healthcare. ISBN 978-0-8493-9893-3. Page.278-279
  • Suzanne C Smeltzer, Brenda G Bare, Janice L Hinkle, Kerry H Cheever (2009). Brunner and Suddarth’s textbook of medical-surgical nursing. Lippincott Williams & Wilkins. ISBN 978-0-7817-8589-1. Page.1689
  • Pasqualucci A, Pasqualucci V, Galla F, et al. Prevention of post-herpetic neuralgia: acyclovir and prednisolone versus epidural local anesthetic and methylprednisolone. Acta Anaesthesiol Scand. Sep 2000;44(8):910-8.
  • Kost RG, Straus SE. Postherpetic neuralgia–pathogenesis, treatment, and prevention. N Engl J Med. Jul 4 1996;335(1):32-42.
  • Schmader K. Herpes zoster in older adults. Clin Infect Dis. May 15 2001;32(10):1481-6.
  • Jemsek J, Greenberg SB, Taber L, Harvey D, Gershon A, Couch RB. Herpes zoster-associated encephalitis: clinicopathologic report of 12 cases and review of the literature. Medicine (Baltimore). Mar 1983;62(2):81-97.
  • Pevenstein SR, Williams RK, McChesney D, Mont EK, Smialek JE, Straus SE. Quantitation of latent varicella-zoster virus and herpes simplex virus genomes in human trigeminal ganglia. J Virol. Dec 1999;73(12):10514-8
  • Pavan-Langston D. Herpes zoster ophthalmicus. Neurology. Dec 1995;45(12 Suppl 8):S50-1.
  • Sweeney CJ, Gilden DH. Ramsay Hunt syndrome. J Neurol Neurosurg Psychiatry. Aug 2001;71(2):149-54.
  • Marin M, Meissner HC, Seward JF. Varicella prevention in the United States: a review of successes and challenges. Pediatrics. Sep 2008;122(3):e744-51.
  • Whitley RJ. Varicella-Zoster Virus. In: Mandell GL, Bennett JE, Dolin R, eds. Mandell, Douglas, and Bennett’s Principles and Practices of Infectious Diseases. 7th ed. New York, NY: Churchill Livingstone; 2010:1963-69.
  • Gnann JW Jr, Whitley RJ. Clinical practice. Herpes zoster. N Engl J Med. Aug 1 2002;347(5):340-6.
  • Schmader K, George LK, Burchett BM, Pieper CF. Racial and psychosocial risk factors for herpes zoster in the elderly. J Infect Dis. Nov 1998;178 Suppl 1:S67-70.
  • Harpaz R, Ortega-Sanchez IR, Seward JF. Prevention of herpes zoster: recommendations of the Advisory Committee on Immunization Practices (ACIP). MMWR Recomm Rep. Jun 6 2008;57:1-30; quiz CE2-4.
  • Araújo LQ, Macintyre CR, Vujacich C. Epidemiology and burden of herpes zoster and post-herpetic neuralgia in Australia, Asia and South America. Herpes. Sep 2007;14 Suppl 2:40-4.
  • Tseng HF, Smith N, Marcy SM, Sy LS, Chao CR, Jacobsen SJ. Risk factors of herpes zoster among children immunized with varicella vaccine: results from a nested case-control study. Pediatr Infect Dis J. Mar 2010;29(3):205-8.
  • Nagasako EM, Johnson RW, Griffin DR, Elpern DJ, Dworkin RH. Geographic and racial aspects of herpes zoster. J Med Virol. 2003;70 Suppl 1:S20-3.
  • Dworkin RH, Johnson RW, Breuer J, Gnann JW, Levin MJ, Backonja M, et al. Recommendations for the management of herpes zoster. Clin Infect Dis. Jan 1 2007;44 Suppl 1:S1-26.
  • Ozcan A, Senol M, Saglam H, et al. Comparison of the Tzanck test and polymerase chain reaction in the diagnosis of cutaneous herpes simplex and varicella zoster virus infections. Int J Dermatol. Nov 2007;46(11):1177-9.
  • Berry JD, Petersen KL. A single dose of gabapentin reduces acute pain and allodynia in patients with herpes zoster. Neurology. Aug 9 2005;65(3):444-7.
  • [Best Evidence] Dworkin RH, Barbano RL, Tyring SK, Betts RF, McDermott MP, Pennella-Vaughan J, et al. A randomized, placebo-controlled trial of oxycodone and of gabapentin for acute pain in herpes zoster. Pain. Apr 2009;142(3):209-17.
  • [Best Evidence] Irving G, Jensen M, Cramer M, Wu J, Chiang YK, Tark M, et al. Efficacy and tolerability of gastric-retentive gabapentin for the treatment of postherpetic neuralgia: results of a double-blind, randomized, placebo-controlled clinical trial. Clin J Pain. Mar-Apr 2009;25(3):185-92.
  • Lin PL, Fan SZ, Huang CH, et al. Analgesic effect of lidocaine patch 5% in the treatment of acute herpes zoster: a double-blind and vehicle-controlled study. Reg Anesth Pain Med. Jul-Aug 2008;33(4):320-5.
  • De Benedittis G, Lorenzetti A. Topical aspirin/diethyl ether mixture versus indomethacin and diclofenac/diethyl ether mixtures for acute herpetic neuralgia and postherpetic neuralgia: a double-blind crossover placebo-controlled study. Pain. Apr 1996;65(1):45-51.
  • Semel D, Murphy TK, Zlateva G, Cheung R, Emir B. Evaluation of the safety and efficacy of pregabalin in older patients with neuropathic pain: results from a pooled analysis of 11 clinical studies. BMC Fam Pract. Nov 5 2010;11:85.
  • Huff JC, Bean B, Balfour HH Jr, et al. Therapy of herpes zoster with oral acyclovir. Am J Med. Aug 29 1988;85(2A):84-9.
  • Degreef H. Famciclovir, a new oral antiherpes drug: results of the first controlled clinical study demonstrating its efficacy and safety in the treatment of uncomplicated herpes zoster in immunocompetent patients. Int J Antimicrob Agents. 1994;4(4):241-6.
  • Tyring S, Barbarash RA, Nahlik JE, et al. Famciclovir for the treatment of acute herpes zoster: effects on acute disease and postherpetic neuralgia. A randomized, double-blind, placebo-controlled trial. Collaborative Famciclovir Herpes Zoster Study Group. Ann Intern Med. Jul 15 1995;123(2):89-96.
  • Beutner KR, Friedman DJ, Forszpaniak C, Andersen PL, Wood MJ. Valaciclovir compared with acyclovir for improved therapy for herpes zoster in immunocompetent adults. Antimicrob Agents Chemother. Jul 1995;39(7):1546-53.
  • Whitley RJ, Weiss H, Gnann JW Jr, Tyring S, Mertz GJ, Pappas PG, et al. Acyclovir with and without prednisone for the treatment of herpes zoster. A randomized, placebo-controlled trial. The National Institute of Allergy and Infectious Diseases Collaborative Antiviral Study Group. Ann Intern Med. Sep 1 1996;125(5):376-83.
  • Wood MJ, Johnson RW, McKendrick MW, Taylor J, Mandal BK, Crooks J. A randomized trial of acyclovir for 7 days or 21 days with and without prednisolone for treatment of acute herpes zoster. N Engl J Med. Mar 31 1994;330(13):896-900.
  • Kumar V, Krone K, Mathieu A. Neuraxial and sympathetic blocks in herpes zoster and postherpetic neuralgia: an appraisal of current evidence. Reg Anesth Pain Med. Sep-Oct 2004;29(5):454-61.
  • Ahmed HE, Craig WF, White PF, et al. Percutaneous electrical nerve stimulation: an alternative to antiviral drugs for acute herpes zoster. Anesth Analg. Oct 1998;87(4):911-4.
  • Strasfeld L, Chou S. Antiviral drug resistance: mechanisms and clinical implications. Infect Dis Clin North Am. Sep 2010;24(3):809-33. [
  • Decroix J, Partsch H, Gonzalez R, et al. Factors influencing pain outcome in herpes zoster: an observational study with valaciclovir. Valaciclovir International Zoster Assessment Group (VIZA). J Eur Acad Dermatol Venereol. Jan 2000;14(1):23-33.
  • Kurokawa I, Kumano K, Murakawa K. Clinical correlates of prolonged pain in Japanese patients with acute herpes zoster. J Int Med Res. Jan-Feb 2002;30(1):56-65.
  • Wood MJ, Shukla S, Fiddian AP, Crooks RJ. Treatment of acute herpes zoster: effect of early (< 48 h) versus late (48-72 h) therapy with acyclovir and valaciclovir on prolonged pain. J Infect Dis. Nov 1998;178 Suppl 1:S81-4.
  • van Wijck AJ, Opstelten W, Moons KG, et al. The PINE study of epidural steroids and local anaesthetics to prevent postherpetic neuralgia: a randomised controlled trial. Lancet. Jan 21 2006;367(9506):219-24.
  • Ahmed AM, Brantley JS, Madkan V, Mendoza N, Tyring SK. Managing herpes zoster in immunocompromised patients. Herpes. Sep 2007;14(2):32-6.
  • Balfour HH Jr, Bean B, Laskin OL, et al. Acyclovir halts progression of herpes zoster in immunocompromised patients. N Engl J Med. Jun 16 1983;308(24):1448-53.
  • Colin J, Prisant O, Cochener B, Lescale O, Rolland B, Hoang-Xuan T. Comparison of the efficacy and safety of valaciclovir and acyclovir for the treatment of herpes zoster ophthalmicus. Ophthalmology. Aug 2000;107(8):1507-11.
  • Tyring S, Engst R, Corriveau C, Robillard N, Trottier S, Van Slycken S, et al. Famciclovir for ophthalmic zoster: a randomised aciclovir controlled study. Br J Ophthalmol. May 2001;85(5):576-81.
  • Marin M, Güris D, Chaves SS, Schmid S, Seward JF. Prevention of varicella: recommendations of the Advisory Committee on Immunization Practices (ACIP). MMWR Recomm Rep. Jun 22 2007;56:1-40.
  • Dworkin RH, Schmader KE. Treatment and prevention of postherpetic neuralgia. Clin Infect Dis. Apr 1 2003;36(7):877-82.
  • Whitley RJ, Volpi A, McKendrick M, Wijck A, Oaklander AL. Management of herpes zoster and post-herpetic neuralgia now and in the future. J Clin Virol. May 2010;48 Suppl 1:S20-8
  • Wu CL, Raja SN. An update on the treatment of postherpetic neuralgia. J Pain. Jan 2008;9(1 Suppl 1):S19-30.
  • Jackson JL, Gibbons R, Meyer G, Inouye L. The effect of treating herpes zoster with oral acyclovir in preventing postherpetic neuralgia. A meta-analysis. Arch Intern Med. Apr 28 1997;157(8):909-12.
  • Tyring SK, Beutner KR, Tucker BA, Anderson WC, Crooks RJ. Antiviral therapy for herpes zoster: randomized, controlled clinical trial of valacyclovir and famciclovir therapy in immunocompetent patients 50 years and older. Arch Fam Med. Sep-Oct 2000;9(9):863-9.
  • Alper BS, Lewis PR. Does treatment of acute herpes zoster prevent or shorten postherpetic neuralgia?. J Fam Pract. Mar 2000;49(3):255-64.
  • Dworkin RH, Boon RJ, Griffin DR, Phung D. Postherpetic neuralgia: impact of famciclovir, age, rash severity, and acute pain in herpes zoster patients. J Infect Dis. Nov 1998;178 Suppl 1:S76-80.
  • Acosta EP, Balfour HH Jr. Acyclovir for treatment of postherpetic neuralgia: efficacy and pharmacokinetics. Antimicrob Agents Chemother. Oct 2001;45(10):2771-4.
  • Kotani N, Kushikata T, Hashimoto H, et al. Intrathecal methylprednisolone for intractable postherpetic neuralgia. N Engl J Med. Nov 23 2000;343(21):1514-9.
  • Oxman MN. Zoster vaccine: current status and future prospects. Clin Infect Dis. Jul 15 2010;51(2):197-213.
  • [Best Evidence] Oxman MN, Levin MJ, Johnson GR, Schmader KE, Straus SE, Gelb LD, et al. A vaccine to prevent herpes zoster and postherpetic neuralgia in older adults. N Engl J Med. Jun 2 2005;352(22):2271-84.
  • Schmader K, Levin M, Gnann J, McNeil S, Vesikari T, et al. Efficacy, immunogenicity, safety, and tolerability of zoster vaccine (ZV) in subjects 50 to 59 years of age (Poster/Abstract). Infectious Diseases Society of America. The 48th Annual Meeting of the Infectious Diseases Society of America. 10-21-2010;Vancouver, British Columbia, Canada:Ref Type: Abstract: 3363.
  • Bethany A. Weaver, DO, MPH (2009). “Herpes Zoster Overview: Natural History and Incidence”. J Am Osteopath Assoc 109 (6): S2-S6.
  • JOHNW. GNANN JR, RICHARD J. WHITLEY (Agustus 2002). “CLINICAL PRACTICE: HERPES ZOSTER”. The New England Journal of Medicine 345 (5): 340-346.
  • Michael S. Simberkoff, Robert D. Arbeit, Gary R. Johnson, Michael N. Oxman, Kathy D. Boardman, Heather M. Williams, Myron J. Levin, Kenneth E. Schmader, Lawrence D. Gelb, Susan Keay, Kathleen Neuzil, Richard N. Greenberg, Marie R. Griffin, Larry E. Davis, Vicki A. Morrison, Paula W. (Mei 2010). “Safety of Herpes Zoster Vaccine in the Shingles Prevention Study (A Randomized Trial)”. Ann Intern Med 152: 545-554.

Supported By:

GRoW UP CLINIC JAKARTA Yudhasmara Foundation GRoW UP CLINIC I Jl Taman Bendungan Asahan 5 Bendungan Hilir Jakarta Pusat 10210, phone (021) 5703646 – 44466102 GRoW UP CLINIC II MENTENG SQUARE Jl Matraman 30 Jakarta Pusat 10430, Phone (021) 44466103 – 97730777email : judarwanto@gmail.com  
http://growupclinic.com http://www.facebook.com/GrowUpClinic Creating-hashtag-on-twitter@growupclinic
“GRoW UP CLINIC” Jakarta Focus and Interest on: *** Allergy Clinic Online *** Picky Eaters and Growup Clinic For Children, Teen and Adult (Klinik Khusus Gangguan Sulit Makan dan Gangguan Kenaikkan Berat Badan)*** Children Foot Clinic *** Physical Medicine and Rehabilitation Clinic *** Oral Motor Disorders and Speech Clinic *** Children Sleep Clinic *** Pain Management Clinic Jakarta *** Autism Clinic *** Children Behaviour Clinic *** Motoric & Sensory Processing Disorders Clinic *** NICU – Premature Follow up Clinic *** Lactation and Breastfeeding Clinic *** Swimming Spa Baby & Medicine Massage Therapy For Baby, Children and Teen ***

Professional Healthcare Provider “GRoW UP CLINIC” Dr Narulita Dewi SpKFR, Physical Medicine & Rehabilitation curriculum vitae HP 085777227790 PIN BB 235CF967  Dr Widodo Judarwanto, Pediatrician
We are guilty of many errors and many faults. But our worst crime is abandoning the children, neglecting the fountain of life.
Clinical – Editor in Chief :
Mobile Phone O8567805533 PIN BB 25AF7035
Information on this web site is provided for informational purposes only and is not a substitute for professional medical advice. You should not use the information on this web site for diagnosing or treating a medical or health condition. You should carefully read all product packaging. If you have or suspect you have a medical problem, promptly contact your professional healthcare provider
Copyright © 2013, GRoW UP CLINIC Information Education Network. All rights reserved

 

Tentang iklan-iklan ini

Tentang GrowUp Clinic

In 1,000 days Your Children, You can change the future. Our Children Our Future
Tulisan ini dipublikasikan di Kesehatan Dewasa, Penanganan dan Terapi, Penyakit Infeksi Virus dan tag . Tandai permalink.

4 Balasan ke Penanganan Terkini Virus Herpes Zoster

  1. Farihatul berkata:

    kok lama ya…. pdahal nyerinya minta ampun bgd… stp q baca artikel psti obat yg dbrikan cuma mengurangi rsa sakit & menghambat pertumbuhan virus,,, yg untuk ngobatin biar lgsg sembuh ada g y???? makasih dok….

  2. majidah khairani berkata:

    asl.dok umur saya 27 tahun saya lagi hamil anak pertama 9-10 bulan. saya terkena herpes zoster di leher, wajah telinga dan kulit bagian kepala.saya ke bidan, dan bidan merujuk saya ke dokter kulit.alhasil saya diberi obat yang cukup mahal yaitu valaciclovir 500 ml, 3 x sehali 2 kapsul…apakah dengan pengobatan ini berdampak pada janin saya??mohon penjelasannya……………

  3. tian berkata:

    sya tdk mrasakan gjala spt itu,,, awlx sy mkan udang lalu bskx gtal2… n akhrx koq g ilang2…

  4. Ali berkata:

    gatal dan perih bangett..dan saya alergi obat analgesik…tambah sengsara.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s