Petunjuk Cara Aman Berenang Untuk Bayi

Cara Aman Berenang Untuk Bayi

Aktifitas berenang atau bermain dalam air awal bagi bayi anda pertama kali dalam hidupnya sering menjadi tantangan untuk dilakukan. Berenang tidak sekedar untuk kesehatan tetapi juga untuk rekreasi yang sangat menyenangkan. Berenang adalah salah satu life skill atau keahlian yang diperlukan dalam hidup yang sangat diperlukan di masa depan. Beberapa kasus anak tenggelam salah satunya karena tidak mempunyai life skill berenang tersebut. Amankah dan apa manfaat dan resikonya berenang bila dilakukan sejak dini atau saat bayi.

Pendapat bayi mampu berenang di bawah air sudah terjadi berabad-abad lalu. Anak-anak di Kepulauan Pasifik telah melakukannya selama beberapa generasi, seperti yang diamati oleh Captain Cook  pada tahun 1778. Fenomena juga telah didokumentasikan medis selama bertahun-tahun. Pada awal 1939, Dr Myrtle McGraw menerbitkan studi pendahuluan, ‘Swimming Behaviour in the Human Infant’ dalam Journal of Pediatrics, di mana telah dilakukan dokumentasi, difilmkan dan mempelajari 42 bayi berenang.

Beberapa pelopor utama adalah guru di Virginia Hunt Newman of the USA and Claire Timmermans of Australia. Para pendidik mendapat inspirasi untuk mengajarkan baik ratusan mereka sendiri dan banyak dari anak-anak lain untuk berenang selama 1960-an dan 70-an. Di Inggris, Dr Francoise Freedman terkenal karena karyanya pada bayi olahraga air, terinspirasi oleh pengalamannya tinggal bersama keluarga pribumi di Amazon Atas. Berenang bayi hari telah menjadi kegiatan utama, dengan lebih dari 300.000 anak di bawah dua berpartisipasi dalam sesi setiap minggu di Inggris saja.

Bayi memiliki afinitas yang nyata dengan air, telah menghabiskan beberapa bulan dalam rahim tersuspensi dalam cairan. Jadi mengambang di kolam suhu bak mandi akan, di awal, benar-benar merasa jauh lebih akrab daripada berada di lahan kering. sejak baru lahir, bayi sudah bisa diajarkan berenang. Selama sembilan bulan berada di perut ibu, bayi sudah terbiasa dengan air (ketuban). Menginjak usia empat bulan, bayi bahkan sudah punya refleks menyelam. Artinya, jika menyelam, dia tahu bagaimana cara agar tidak menelan air. Jadi sebenarnya sangat ideal untuk mengajarkan berenang di usia-usia seperti ini. Tapi begitu usia bertambah dan otak anak semakin berkembang, refleks ini justru menghilang. Akibatnya, anak harus belajar lagi untuk menahan nafas di dalam air. Namun, ini keyakinan bawaan dapat berkurang karena bayi semakin tua, mungkin menyebabkan rasa takut.

Bayi memiliki banyak refleks kompleks yang berkembang di dalam rahim. Secara historis media telah membuat banyak sesuatu yang disebut refleks menyelam mamalia. Hal ini sebenarnya merupakan sebuah refleks hidup yang diaktifkan jika wajah terendam ke dalam air es dingin. Dua refleks lain yang dapat diaktifkan selama berenang bayi adalah reflekd muntah dan laring. Namun, meskipun kita memanfaatkan fakta bahwa bayi akan mengingat efeknya, kita pada dasarnya melatih bayi untuk menahan nafas mereka sebelum refleks pun dirangsang oleh sensasi air di laring. Refleks hanya merupakan sebuah respon spontan.

Beberapa bayi sebelum usia 1 tahun hingga usia 25 bulan dapat berenang dengan nyaman menahan napas selama 20 detik dalam jarak jauh. Mereka datang setelah berenang santai dan tenang, tetapi sebaiknya jangan dilakukan di rumah. Bayi harus menyelesaikan berenang setiap bahagia, tidak terengah-engah dan tidak mengambil dalam air.

Rekomendasi Berenang

Meski The American Academy of Pediatrics menyatakan bahwa anak-anak tidak siap untuk perkembangan belajar berenang sampai mereka 4 tahun. Namun, pengalaman dalam ribuan anak-program berenang di seluruh dunia, faktanya bayi dan balita bisa “berenang”. Beberapa orang yang tidak menyadari, berpikir bahwa Anda harus berenang gaya bebas untuk berenang. Jika Anda bertanya paling berpengalaman “bayi ramah” guru renang, mereka akan memberitahu Anda bahwa berenang adalah “gerakan harmonis melalui air”.

AAP juga prihatin tentang keracunan air, yang dapat menjadi masalah ketika bayi diajarkan dengan paksa, prematur, submersions berulang, terpaksa kembali mengambang atau di mana anak-anak menangis atau tersedak. Carilah program yang mengajarkan, lembut bertahap anak-serba kurikulum, mengikuti pedoman pengajaran yang aman.

The American Academy of Pediatrics (AAP) melonggarkan posisinya pada pelajaran renang untuk balita muda dari 4 tahun merevisi menjadi usia 1 tahun.AAP mempublikasikan secara online mendukung pelajaran berenang sejak usia 1. AAP menyebutkan dua studi terbaru – satu oleh para peneliti di National Institutes of Health dan lain dilakukan di daerah pedesaan Cina – menunjukkan manfaat dari pelajaran awal. Penelitian di Amerika, yang tampak pada data tenggelam kematian antara tahun 2003 dan 2005, menemukan bahwa di antara 61 1-ke-4-year-olds yang tenggelam, hanya 3% yang memiliki pelajaran berenang formal, dibandingkan 26% dari 134 kontrol cocok.

Namun AAP tidak merekomendasikan berenang atau air-hidup pelajaran untuk semua balita. Sebaliknya, orang tua harus memutuskan kapan anak mereka perkembangan siap untuk berenang. “Karena anak-anak berkembang pada tingkat yang berbeda, tidak semua anak akan siap untuk belajar berenang pada usia yang sama persis. Misalnya, anak-anak dengan motor atau kognitif cacat mungkin tidak siap untuk berenang pelajaran sampai usia lanjut, “kata AAP.

Orang tua harus memilih berenang kelas yang menekankan keselamatan air dan membutuhkan orang tua atau orang dewasa lain untuk berada di air dengan anak, menurut laporan AP, dan kelas harus memiliki setidaknya satu instruktur untuk setiap 10 siswa.

Tenggelam adalah penyebab utama kedua kematian, luka yang tidak disengaja antara anak-anak AS antara tahun 2000 dan 2006. Risiko tertinggi pada balita dan remaja laki-laki, sesuai dengan pernyataan kebijakan AAP. Tapi tingkat kematian tenggelam telah terus menurun di AS, dari 2,68 per 100.000 orang pada tahun 1985 menjadi 1,32 per 100.000 orang pada tahun 2006.

Kekhawatiran terbesar mereka adalah bahwa orang tua akan menjadi puas sekali anak-anak mereka dapat melakukan keterampilan keselamatan. Anak-anak secara alami tertarik pada air. Tidak tahu bagaimana untuk berenang, tidak pernah berhenti seorang anak dari tenggelam. Argumen puas bisa diterapkan untuk setiap ukuran keamanan. yaitu ini menyimpulkan bahwa jika orangtua telah mengajarkan anaknya untuk tidak pergi di jalan, bahwa mereka tidak akan lagi menonton anak mereka di halaman. Bertanggung jawab, orang tua informasi dengan baik akan mengambil semua tindakan yang diperlukan untuk menjamin keamanan anak-anak mereka, terutama di mana air yang bersangkutan.

Manfaat berenang pada bayi

  • Berenang sejak lahir yang sangat baik untuk kesehatan bayi Anda dan pengembangan dan pengenalan awal akan menghindari mereka mengalami ketakutan air yang dapat berkembang di kemudian hari dalam masa kanak-kanak
  • Air membantu meningkatkan koordinasi dan keseimbangan. Kurangnya gravitasi juga berarti bahwa bayi melatih otot-otot lebih (lebih efektif) dalam air daripada di darat
  • Sebuah penelitian di Jerman menemukan bahwa bayi renang telah maju perkembangan motorik, keterampilan sosial dan kecerdasan. Penelitian serupa Finlandia menunjukkan bahwa bayi renang merangkak terlambat tetapi berjalan awal – setelah dikembangkan kontrol otot baik
  • Meskipun struktur lembut pelajaran, setiap sesi dalam waktu setengah jam : memperkuat jantung bayi, paru-paru dan sistem pernapasan, yang pada gilirannya membantu perkembangan otak
  • Belajar untuk merespon perintah dapat membuat bayi Anda lebih tajam secara mental dan meningkatkan tingkat pemahaman
  • Kulit untuk kontak kulit sangat baik untuk memperkuat ikatan antara bayi Anda dan Anda. Orang tua dengan lebih dari satu anak juga menemukan itu cara terbaik untuk menjamin sesi mingguan di mana fokusnya adalah murni pada bayi mereka
  • Latihan yang melibatkan bergerak secara independen dalam air dan berpegang pada sisi yang indah untuk kepercayaan diri bayi Anda. Banyak orang tua juga menemukan bahwa menjadi akrab dengan penanganan bayi mereka dalam air dan berbagi pengalaman khusus sangat baik untuk kepercayaan diri mereka juga
  • Berenang secara teratur dalam air hangat baik relaks bayi Anda dan merangsang nafsu makan, menyebabkan tidur meningkat dan pola makan
  • Mencegah Fobia air di kemudian hari. Sebaiknya orangtua yang mempunyai fobia air sebaiknya melakukan iontervensi berenang pada bayi sejak dini pada anaknya

Manfaat Untuk Anak Berkebutuhan Khusus

Salah satu dari kondisi khusus yang dapat dioptimalkan dengan berenang dalam air seperti pada penderita Autism, Epilepsi, Cystic Fibrosis, Sindrom Down, Ketulian, Kebutaan, Spina Bifida dan Hydrocephalus, Cerebral Palsy, Hip Displasia, Talipes (Club Foot) dan Osteogenesis imperfecta (Penyakit Tulang Rapuh)

Adapun manfaat untuk anak dengan kondisi khusus tersebut adalah:

  • Peningkatan resistensi di dalam air membantu membangun otot
  • Terapung dalam air membantu mengurangi berat badan – menghapus 80% dari berat dari kaki
  • Berenang bantu pengembangan keterampilan motorik, kebugaran fisik dan interaksi sosial
  • Air memungkinkan untuk kebebasan yang jauh lebih besar dari gerakan
  • Membantu mendorong anak-anak untuk menggunakan konsentrasi, kontrol dan koordinasi

Kapan saya bisa mulai berenang dengan bayi saya?

  • Orangtua dulu disarankan untuk menunggu sampai bayi mereka punya imunisasi mereka di bulan dua, empat dan enam sebelum mereka mengambil berenang bayi mereka. Namun, kebanyakan renang mulai kelas di sekitar 12 minggu. Jika Anda tertarik untuk bayi Anda untuk diperkenalkan kepada berenang sebelum ia berusia enam minggu. Beberapa kelas bayi renang pribadi mulai dari empat minggu, tetapi mulai paling enam minggu. Tidak perlu menunggu sampai bayi Anda diimunisasi sebelum membawanya ke kolam renang.
  • Jika bayi Anda lebih muda dari enam bulan hanya membawanya ke kolam renang yang dipanaskan sampai sekitar 32 derajat C. Ini terbaik untuk pergi ke pelajaran berenang bayi yang menggunakan kolam hangat untuk bayi muda. Kolam renang umum terlalu dingin untuk bayi muda.

Apa yang dibutuhkan

  • Atas daftar akan popok berenang dapat digunakan kembali. Kecelakaan bisa terjadi! Anda juga akan perlu untuk berkemas:
  • Sebuah botol hangat untuk setelah berenang jika Anda botol susu.
  • Sebuah handuk, sebaiknya satu dengan kerudung, atau kimono handuk.
  • Sebuah makanan ringan jika bayi Anda sudah mulai makan makana padat. Berenang membuat bayi lapar.
  • Beberapa mainan mandi bayi Anda untuk mendorong suasana yang santai, menyenangkan.
  • Mengubah bawaan dan tas popok.

Bagaimana cara menjaga bayi agar aman di dalam air?

  • Pastikan kolam renang cukup hangat. Jika perlu, mintalah petugas kolam renang untuk memeriksa suhu untuk Anda. Bayi di bawah enam bulan memerlukan suhu sekitar 32 derajat C.
  • Segera setelah bayi Anda mulai menggigil, membuatnya keluar dari kolam renang dan membungkus dia hangat.
  • Mulai dengan sesi prmansan mulai dari 10 menit dan aktifitas hingga 20 menit. Jika bayi Anda berada di bawah satu tahun, batasi waktu Anda dalam air sampai 30 menit.
  • Jika bayi Anda memiliki udara dingin yang buruk, suhu atau tampak tidak sehat, jangan pergi berenang. Juga, bayi Anda tidak harus berenang dengan bug perut dan tidak harus pergi berenang sampai ia telah jelas selama setidaknya 48 jam.
  • Jika bayi Anda memiliki keluhan kulit, cek dengan dokter untuk memastikan bahwa klorin tidak akan mengganggu dia.

Tips Latihan Berenang Untuk Bayi

  • Ketika Anda pertama kali mengunjungi kolam renang umum, memilih waktu ketika itu tidak terlalu sibuk. Mintalah teman untuk datang dengan Anda atau bergabung dengan sesi ibu-dan-bayi. Jika Anda merasa santai dan percaya diri, bayi Anda juga akan merasa senang dan tenang.
  • Pastikan mood Anda sedang bagus saat mengajarkan anak berenang. Dengan begitu Anda jadi lebih sabar.
  • Dalam setiap tahapan, ingatlah selalu untuk menciptakan suasana yang menyenangkan. Misalnya memerciki wajahnya dengan air atau bermain siram-siraman. Saat pertama kali memasuki kolam dalam, ada kemungkinan anak akan takut dan merasa waswas. Pastikan Anda ada di dekat mereka. Buatlah sedemikian rupa agar anak senang berada di dalam air.Buatlah menyenangkan waktu mandi. Lembut percikan air di atas tubuhnya atau berbaring dia di punggungnya dan bergerak dengan lembut melalui air.
  • Sebagai langkah awal, ajak si Kecil bermain-main di pinggir kolam dulu. Sedikit demi sedikit ajak ke kolam yang lebih dalam.
  • Ketika Anda mendapatkan di kolam renang, menggendong bayi Anda menutup dan menjaga kontak mata dengannya.
  • Bicara padanya dan memuji dia sepanjang waktu.
  • Ketika Anda pertama kali masuk kolam renang, pastikan bahwa wajah bayi Anda dekat dengan Anda dan bahwa Anda memiliki kontak mata, memegang dia dekat dengan Anda. Anda berdua rileks dan merasa lebih percaya diri dapat memperpanjang lengan Anda
  • Mulailah dengan membiasakan bayi ke air. Membuat menyenangkan waktu mandi. Lembut percikan air di atas tubuhnya atau berbaring dia di punggungnya dan bergerak dengan lembut melalui air.
  • Biarkan percikan bayi Anda dan bermain dengan mainan mandinya. Lemparkan satu beberapa meter di kolam renang dan “zoom” dia melalui air untuk mengambilnya.
  • Tempatkan mulut Anda di bawah air dan menunjukkan bayi Anda bagaimana meniup gelembung. Ini merupakan pelajaran penting baginya, karena ia tidak dapat menghirup air jika ia bertiup. Jika bayi Anda masih sangat muda, meniup mainan di air dan mendapatkan dia untuk meniup kembali atau setidaknya Anda menyalin bertiup.
  • Ketika ia bisa duduk, menempatkan dia di sisi kolam renang dan bernyanyi “Balonku”. Ketika Anda sampai ke baris “Meletus balon hijau, dooorr..” sambil mengangkatnya ke dalam air dengan diiringi gerakan percikan air.
  • Letakkan punggungnya dengan kepala bersandar di bahu Anda. Dorong dia untuk menendang kakinya.
  • Jika kepercayaan diri anak sudah semakin meningkat, Anda boleh mencoba gerakan yang lebih sulit. Tengkurapkan anak, sanggah badannya dengan kedua tangan Anda. Minta dia melebarkan lengan seolah-olah menjadi pesawat. Pasti dia senang. Setelah itu, tingkatkan kesulitannya. Pegang ketiak anak dengan dua tangan dan biarkan kakinya bergerak-gerak sendiri. Dengan begini, sedikit-sedikit anak belajar cara mengapung.
  • Gerakan mengapung, sebenarnya merupakan kemampuan yang dimiliki manusia secara alami. Anda bisa mengajari anak dengan menelentangkan badan mereka di kolam setinggi pinggang. Biarkan beberapa saat sampai anak merasa nyaman dengan posisi itu. Begitu sudah nyaman, dalam posisi yang sama, minta mereka melengkungkan punggung. Lalu perlahan-lahan, jauhkan tangan Anda dari punggung anak. Siap-siap membantu jika anak panik dan ketakutan. Proses ini perlu waktu yang cukup lama sampai anak merasa percaya diri untuk mengapung dengan telentang. Tak apa-apa, jalani saja, pasalnya tahapan ini sangat penting. Nantinya, kalau ketakutan saat sedang belajar berenang, mereka bisa langsung membalikkan badan dan mengapung, sampai kepanikan hilang dan siap mencoba kembali.
  • Jika anak sudah pintar melayang di air saat tangannya Anda pegang, lepaskan dia dan biarkan berenang sendiri. Tetaplah berada di dekat anak agar mereka juga merasa aman. Sebaiknya mulailah belajar berenang di kolam yang tidak terlalu dalam. Anda bisa berdiri di satu titik dan mintalah anak berenang ke Anda. Berikan selamat jika dia berhasil. Lakukan proses ini beberapa kali, tahu-tahu anak sudah berenang bolak-balik di kolam.

Bila orang tua tidak percaya diri

  • Bahkan jika Anda tidak tertarik untuk berada di dalam air dan tidak percaya diri, Anda dapat memastikan bayi Anda mendapatkan manfaat yang datang dari belajar berenang.
  • Anda bisa mencoba pergi untuk berenang sendiri di kolam renang sebelum membawa bayi ikut berenang.
  • Anda bisa mendaftar di kelas berenang bayi. Hal ini mungkin akan meningkatkan rasa percaya diri Anda sebanyak bayi Anda, dan merupakan cara yang baik untuk bertemu ibu lain.
  • Belajar untuk menikmati air dengan bayi Anda akan memperkuat ikatan antara Anda berdua serta membuat Anda merasa lebih positif tentang berenang.

Apa yang terjadi di kelas renang bayi?

  • Bayi kelas berenang biasanya terdiri dari sekitar 10 ibu, ayah dan bayi dan diadakan di kecil, kolam hangat. Kelas-kelas biasanya diatur oleh kemampuan. Jika Anda bergabung dengan kelas pemula itu akan menjadi pertama kalinya orang lain juga.
  • Guru berenang bayi bertujuan untuk membuat sesi belajar berenang menjadi santai dan menyenangkan, dan untuk mendorong belajar melalui bermain. Bayi muda yang lahir mampu melakukan gerakan berenang yang alami dan primitif. Guru Anda akan memberikan pelajaran berenang berdasarkan refleks alami ini sampai bayi benar-benar senang bergerak di dalam air.
  • Setelah Anda berdua berada di dalam air, menggendong bayi Anda dengan cara yang memungkinkan Anda untuk menjaga kontak mata. Beri dia pujian konstan untuk membangun rasa percaya dirinya. Dukungan dan dorongan membantu dia untuk merasa aman dan aman.
  • Setelah bayi Anda yakin di kolam renang, guru Anda dapat mendorong bayi Anda untuk mencoba berenang di bawah air. Itu wajar bagi Anda untuk merasa cemas pertama kalinya Anda dan bayi Anda mencoba ini, tetapi cobalah untuk tidak khawatir.
  • Bayi memiliki hubungan alamiah dengan air. Plus, refleks muntah inbuilt bayi umumnya terkuat hingga enam bulan. Refleks ini memungkinkan dia untuk menahan nafas di bawah air tanpa berpikir tentang hal itu.

supported by

SWIMMING & SPA BABY AND MEDICINE MASSAGE THERAPY Supervision by Dr Narulita Dewi SpKFR, Physical Medicine – Dr Widodo Judarwanto, PediatricianGRoW UP CLINIC Yudhasmara Foundation Inspirasi Orangtua Cerdas, Tumbuhkan Anak Semakin Sehat, Kuat dan Pintar GRoW UP CLINIC I Jl Taman Bendungan Asahan 5 Bendungan Hilir Jakarta Pusat 10210, phone (021) 5703646 – 4446610 GRoW UP CLINIC II MENTENG SQUARE Jl Matraman 30 Jakarta Pusat 10430, phone (021) 44466103 – 97730777 email : judarwanto@gmail.com http://childrengrowup.wordpress.com http://www.facebook.com/GrowUpClinic Creating-hashtag-on-twitter@growupclinic
WORKING TOGETHER SUPPORT TO THE HEALTH OF ALL CHILDREN BY CLINICAL, RESEARCH AND EDUCATIONS. Advancing of the future pediatric and future parenting to optimalized physical, mental and social health and well being for fetal, newborn, infant, children, adolescents and young adult

GRoW UP CLINIC Information Education Network

Tentang iklan-iklan ini

Tentang GrowUp Clinic

In 1,000 days Your Children, You can change the future. Our Children Our Future
Tulisan ini dipublikasikan di Kesehatan Bayi, Kesehatan Terkini, Kesehatan Tersering dan tag . Tandai permalink.

Satu Balasan ke Petunjuk Cara Aman Berenang Untuk Bayi

  1. Mukarromah berkata:

    di manakah saya bisa mengajak baby saya yg berumur 4 bulan 24 hari utk belajar berenang di daerah Yogyakarta,coz kolam renang kebanyakan umum yg suhu airnya dingin..makasih

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s