Nyeri Pada Bayi, Penanganan dan Dampak Jangka Panjangnya

Nyeri Pada Bayi, Penanganan dan Dampak Jangka Panjangnya

Nyeri yang dialami orang dewasa ternyata juga bisa dialami oleh bayi baru lahir termasuk bayi prematur. Rangsangan nyeri dan stress ternyata sering dialami oleh semua bayi termasuk bayi baru lahir atau bayi prematur yang dirawat di ruang perawatan intensif seperti NICU (Neonatal Intensive Care Unit). Namun sayangnya saat ini banyak klinisi dan perawat sering mengabaikan rasa nyeri dan stres yang dialami bayi-bayi tersebut. Ternyata riwayat rangsangan nyeri yang terjadi saat di NICU tersebut mempunyai dampak di masa depan nantinya.

Ketika bayi dilahirkan, sistem susunan saraf sesungguhnya sudah berkembang cukup baik, mulai dari perifer sampai sentral berkaitan dengan fungsi sensoris terhadap rangsang nyeri. Nyeri berkepanjangan pada bayi akan meningkatkan ketidak nyamanan dan meningkatkan risiko morbiditas atau angka kesakitan pada bayi. Bayi baru lahir, termasuk bayi prematur, memiliki sistem saraf fungsional yang mampu memahami rasa sakit. Sementara banyak dokter telah menyadari kebutuhan untuk anestesi selama khitanan, tetapi sedikit yang peduli bagi bayi yang mungkin menghadapi jarum suntik berulang dan kondisi stres lainnya saat di unit perawatan intensif neonatal atau NICU, Demikian juga beberapa tindakan seperti imunisasi atau pengambilan darah juga dapat mengakibatkan rangsang nyeri pada bayi.

Saat perawatan bayi baru lahir atau prematur yang dirawat di Rumah sakit khususnya perawatan NICU sering mengalami rangsang nyeri dan stres lebih sering dan lebih berat. Rangsang nyeri tersebut berupa pemberian suntikan,pengambilan darah, pemasangan infus, pemasangan endotracheal tube saat pemasangan alat bantu napas dan berbagai tindakan medis lainnya. Namun ternyata hal ini banyak tidak disadari dan sering diabaikan oleh para dokter dan perawat yang bekerja di bagian tersebut.

Nyeri Pada Bayi

Untuk mengetahui nyeri pada bayi dapat dilakukan dengan beberapa metode pengukuran khusus. Salah satu metode pengukurannya dengan melihat gerak-gerik, ekspresi wajah, dan irama jantung. Bila nyeri pada bayi tidak segera diobati dan berlangsung dalam waktu lama, maka dampaknya setelah ia besar akan berpengaruh opada perilaku saat dewasa nantinya

Secara alami bayi-bayi kecil belum bisa mengatakan apa-apa terhadap segala apa yang mereka rasakan. namun beberapa dokter dan perawat menggunakan alat-alat baru untuk membantu menentukan nyeri pada bayi mereka merawat. Berkonsultasi dengan dokter anak dan perawat tentang nyeri adalah sangat penting saat bayi anda dirawat di rumah sakit. Semakin mereka tahu tentang rasa sakit bayi, semakin mereka dapat membantu. Bayi memberikan sinyal perilaku tertentu ketika mereka disakiti.

Tanda dan Gejala Nyeri pada Bayi

  • Menangis-menangis lebih keras, lebih tinggi melengking, dan dapat berlangsung lebih lama dari biasanya.
  • Tetapi jika bayi sangat sakit atau prematur, mereka mungkin tidak punya tenaga untuk menangis, sehingga mungkin tenang meskipun mereka kesakitan. Hal ini dapat dilihat dari raut wajah wajah-bayi mungkin meringis, membuka mulut mereka, kerut dahi mereka, memiliki garis yang dalam di sekitar hidung dan menekan mata mereka tertutup.
  • Postur tubuh dan gerakan-tubuh bayi Anda mungkin tegang atau kaku, dengan lengan dan kaki baik ditarik atau semua berbaring.
  • Bayi Anda mungkin nakal dan menggerakkan tangan dan kaki mereka masuk dan keluar.
  • Jika mereka prematur atau sangat lemah atau sakit, mereka mungkin diam dengan otot rendah nada-dan bahkan bisa menarik dan tampaknya akan tidur.
  • Lekas ​​marah mungkin bayi menjadi rewel, gelisah dan off jadwal biasa mereka, menolak untuk makan atau tidur.
  • Bayi tidak dapat ditenangkan oleh menghibur atau memberi makan.
  • Perubahan tanda-tanda vital (detak jantung, tingkat pernapasan, dan tekanan darah), jumlah oksigen dalam darah, dan ekspresi wajah bayi dan perilaku yang paling banyak digunakan untuk rasa sakit tingkat bayi ‘.
  • Para dokter dan perawat merawat bayi harus melakukan pengukuran rutin rasa sakit bayi Anda, dan mencatat hasil dalam grafik medis. Jika bayi Anda kesakitan, rasa sakit perlu dirawat.
  • Ada skala penilaian nyeri yang berbeda digunakan untuk bayi, seperti Skala FLACC (FLACC stands for face, legs, activity, cry, consolability) dan Riley Infant Pain Scale. Sistem nyeri Peringkat ini melihat perilaku bayi untuk menentukan tingkat rasa sakit.

Penanganan

Bila bayi anda mengalami tanda dan gejala nyeri seperti itu sebaiknya dapat dilakukan beberapa cara dan penanganan untuk membantu mengrangi nyeri.

  • Penelitian menunjukkan dengan hanya memegang bayi dengan sentuhan kulit bayi dan kulit ibu dengan kasih sayang dapat mengurangi rasa nyeri. Hal inilah yang sering dianggap remeh oleh orangtuasehingga saat bayi menangis keras dibiarkan saja. pembiaran bayi tersebut karena dianggap kalau sering digendong nanti menjadi manja. Pendapat lain lagi bahwa biarlah bayi menangis keras karena untuk latihan pernapasan. Padahal dalam keadaan menangis yang keras dan disertai menjerit biasanya bayi sdang dalam kesakitan yang tidak ringan.
  • Mengalihkan perhatian bayi dengan gerakan, musik mengisap, mainan, berbicara, bergoyang atau bernyanyi.
  • Menyusui-mungkin saja pereda nyeri yang sempurna dengan prosedur sederhana.
  • Menyusui bayi dengan memegang, kulit-ke-kulit, mengisap, dan pemberian rasa manis pada dot atau tangan atau minuman. Ini semua adalah cara yang telah terbukti untuk mengurangi rasa sakit bayi merasa-digabungkan dalam satu paket yang nyaman.
  • Sebagai alternatif untuk menyusui, memberikan bayi Anda larutan gula tetapi bukan madu karena dapat menyebabkan botulisme pada bayi di bawah satu tahun.
  • Dokter dapat memberitahu tentang dosis yang tepat acetaminophen (Tylenol) atau ibuprofen (Advil atau Motrin) untuk bayi, atau obat lain untuk membantu menghilangkan rasa sakit.
  • Pemberian EMLA obat cream penghilang rasa sakit dan glukosa pemberian (larutan gula) secara bersama-sama ternyata dapat mengurangi rasa sakit saat imunisasi.
  • Studi lain menunjukkan bahwa ketika orang tua memegang bayi mereka, biarkan mereka menyedot ternyata membuat bayi menangis lebih sedikit daripada tanpa memegang dan mengisap.
  • Untuk tindakan venipuncture atau pemasangan infus dengan menyayat di kulit dalam penelitian menunjukkan bahwa pemberian glukosa pada empeng lebih efektif dalam mengurangi rasa sakit bayi daripada krim EMLA.
  • Menyusui, atau dot yang dicelupkan ke dalam air gula juga sangat membantu dalam mengurangi jumlah waktu yang dihabiskan menangis setelah prosedur medis.
  • Sebuah tinjauan dari 17 penelitian yang berbeda untuk memberikanBeberapa penelitian menunjukkan pemberian sukrosa aman dan efektif untuk mengurangi rasa sakit dari prosedur medis minor
  • Pada keadaan nyeri yang sangat berat atau tindakan medis yang membutuhkan intervensi yang tidak ringan seperti pemasangan endotracheal tube atau penggunaan alat bantu napas dapat diberikan obat golongan oioid. Beberapa klinisi atau dokter kadang masih ragu untuk memberikan obat golongan opoid atau narkotika pada bayi dengan alasan takut kecanduan dan henti napas. Padahal, banyak obat analgetika yang bisa diberikan kepada bayi asalkan berdasarkan indikasi dan dosis yang tepat.
  • Sunat pada Bayi. Bayi baru lahir yang disunat tanpa mengalami rasa sakit bila dilakukan anestesi . Dalam penelitian menunjukkan bahwa terjadi peningkatan tekanan darah, denyut jantung meningkat, penurunan oksigen dalam darah, dan lonjakan hormon stres sat tindakan sunat tersebut. Sunat adalah operasi pada bagian yang sangat sensitif dari tubuh. Penelitian menunjukkan bahwa anak laki-laki yang disunat tanpa anestesi dapat mengalami trauma pengalaman lebih rasa sakit dan takut saat pemberian vaksinasi rutin masa kanak-kanak. Pemberian obat EMLA atau penghilang rasa sakit lokal, blok saraf dorsal penis (DPNB), dan blok cincin subkutan. Sebuah tinjauan penelitian menyimpulkan bahwa DPNB adalah pengobatan yang paling efektif untuk mencegah nyeri sunat. Ternyata pemberian air gula pada dot atau ujung jari orangtua tidak cukup mengontrol rasa sakit saat sunat. Pemberian obat antinyeri dikombinasikan dengan pengobatan yang efektif, dapat meningkatkan kontrol nyeri. Acetaminophen (Tylenol) dapat membantu nyeri tumpul, tetapi tidak cukup dengan sendirinya untuk sakit bedah. American Academy of (AAP) pernyataan Pediatrics ‘1999 kebijakan mengatakan bahwa pengobatan nyeri aman dan efektif dan harus selalu disediakan saat sunat bayi.

Nyeri Pada Bayi berdampak Jangka Panjang

Bayi baru lahir yang mengalami perawatan khususnya di NICU ternyata dapat mengalami kesakitan dan stres yang ternyata berdampak efek jangka panjang saat dewasa, termasuk perubahan respon untuk nyeri dan respon fisiologis berlebihan terhadap stres. Banyak dari bukti awal untuk efek jangka panjang dari rasa sakit dan stres pada bayi baru lahir telah datang dari studi hewan.

Penelitian pada tikus yang diberikan suntikan garam faali menunjukkan respon stres meningkat di masa dewasa setelah menerima sengatan listrik atau operasi, dan respon ini dikaitkan dengan perubahan reseptor hormon stres di daerah tertentu dari otak. Demikian juga penelitian pada bayi prematur saat dirawat di NICU kurang sensitif dan responsif terhadap rasa sakit sehari-hari di usia 18 bulan. Dalam studi lain, anak laki-laki disunat bereaksi lebih kuat dari anak laki-laki disunat untuk rasa sakit dari vaksinasi rutin pada empat hingga enam bulan

.

www.growupclinic.com

Supported By:

GRoW UP CLINIC JAKARTA Yudhasmara Foundation GRoW UP CLINIC I Jl Taman Bendungan Asahan 5 Bendungan Hilir Jakarta Pusat 10210, phone (021) 5703646 – 44466102 GRoW UP CLINIC II MENTENG SQUARE Jl Matraman 30 Jakarta Pusat 10430, Phone (021) 44466103 – 97730777email : judarwanto@gmail.com   http://growupclinic.com http://www.facebook.com/GrowUpClinic Creating-hashtag-on-twitter@growupclinic
“GRoW UP CLINIC” Jakarta Focus and Interest on: *** Allergy Clinic Online *** Picky Eaters and Growup Clinic For Children, Teen and Adult (Klinik Khusus Gangguan Sulit Makan dan Gangguan Kenaikkan Berat Badan)*** Children Foot Clinic *** Physical Medicine and Rehabilitation Clinic *** Oral Motor Disorders and Speech Clinic *** Children Sleep Clinic *** Pain Management Clinic Jakarta *** Autism Clinic *** Children Behaviour Clinic *** Motoric & Sensory Processing Disorders Clinic *** NICU – Premature Follow up Clinic *** Lactation and Breastfeeding Clinic *** Swimming Spa Baby & Medicine Massage Therapy For Baby, Children and Teen ***
Professional Healthcare Provider “GRoW UP CLINIC” Dr Narulita Dewi SpKFR, Physical Medicine & Rehabilitation curriculum vitae HP 085777227790 PIN BB 235CF967  Clinical – Editor in Chief : Dr WIDODO JUDARWANTO, pediatrician email : judarwanto@gmail.com curriculum vitae Creating-hashtag-on-twitter: @WidoJudarwanto www.facebook.com/widodo.judarwanto Mobile Phone O8567805533 PIN BB 25AF7035

We are guilty of many errors and many faults. But our worst crime is abandoning the children, neglecting the fountain of life.
Information on this web site is provided for informational purposes only and is not a substitute for professional medical advice. You should not use the information on this web site for diagnosing or treating a medical or health condition. You should carefully read all product packaging. If you have or suspect you have a medical problem, promptly contact your professional healthcare provider

Copyright © 2013, GRoW UP CLINIC Information Education Network. All rights reserved
About these ads

Tentang GrowUp Clinic

In 1,000 days Your Children, You can change the future. Our Children Our Future
Tulisan ini dipublikasikan di Kesehatan Bayi, Kesehatan Tersering dan tag , . Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s