Penanganan Terkini Infeksi Meningitis Meningokokus

Penanganan Terkini Infeksi Meningitis Meningokokus

Penyakit Meningokokus adalah satu penyakit menular yang disebabkan. Neisseria menigitidis. Bakteri Meningokokus ini merupakan bakteri kokus gram negatif yang secara alami hidup di dalam tubuh manusia. Meningokokus bisa menyebabkan infeksi pada selaput yang menyelimuti otak dan sumsum tulang belakang (meningitis), infeksi darah dan infeksi berat lainnya pada dewasa dan anak-anak. Neisseria gonorhoeae, juga merupakan kokus gram negatif alami pada manusia, yang menyebabkan gonore, suatu penyakit menular seksual yang bisa mengenai uretra, vagina dan anus dan bisa menjalar ke sendi. Banyak spesies Neisseria yang secara normal hidup di tenggorokan dan mulut, vagina dan usus, tetapi mereka jarang menyebabkan infeksi.Neisseria menigitidis (meningokokus) merupakan bakteri kokus gram negatif yang secara alami hidup di dalam tubuh manusis. Meningokokus bisa menyebabkan infeksi pada selaput pembungkus otak dan medulla spinalis (meningitis), infeksi darah dan infeksi berat lainnya pada dewasa dan anak-anak.

  • Meningokokus meningitis (Klasifikasi Internasional [ICD-9] kode Penyakit-9: 036.0) telah diakui sebagai masalah serius selama hampir 200 tahun. Ini pertama kali diidentifikasi oleh Vieusseux pasti di Jenewa pada 1805. Organisme penyebab, Neisseria meningitidis, adalah gram negatif, aerobik, Diplococcus dienkapsulasi yang tumbuh terbaik diperkaya media, seperti Mueller-Hinton atau agar-agar coklat, pada 37 ° C dan dalam suasana karbon dioksida 5-10%. Penyakit meningokokus masih dikaitkan dengan tingkat kematian yang tinggi dan cacat neurologis persisten, terutama pada bayi dan anak kecil.
  • Perlakuan pertama yang berhasil meningitis dengan penisilin intravena dan intratekal dilaporkan pada tahun 1944, dan uji klinis pertama menggunakan dosis tinggi penisilin intravena sebagai monoterapi untuk pengobatan meningitis dilaporkan pada tahun 1950. Sejak itu, penisilin tetap menjadi obat pilihan untuk pengobatan meningitis meningokokus
  • Neisseria gonorhoeae, juga merupakan kokus gram negatif alami pada manusia, yang menyebabkan gonore, suatu penyakit menular seksual yang bisa mengenai uretra, vagina dan anus dan bisa menjalar ke sendi.
  • Banyak spesies Neisseria yang secara normal hidup di tenggorokan dan mulut, vagina dan usus, tetapi mereka jarang menyebabkan infeksi.
  • Waktu terekspos sampai kena penyakit 2 sampai 10 hari.

Penyebab:

  • Individu memperoleh infeksi meningokokus jika mereka terkena bakteri virulen dan tidak memiliki antibodi bakterisidal pelindung.
  • Habitat alami dan reservoir untuk meningokokus adalah permukaan mukosa nasofaring manusia dan, pada tingkat lebih rendah, saluran urogenital dan lubang anus. Sekitar 5-10% dari orang dewasa adalah pembawa nasofaring tanpa gejala, namun jumlah itu meningkat menjadi sebanyak 60-80% dari anggota populasi tertutup (misalnya, merekrut militer di kamp).
  • Modus infeksi termasuk kontak langsung atau tetesan pernapasan dari hidung dan tenggorokan orang yang terinfeksi. Penyakit meningokokus paling mungkin terjadi dalam beberapa hari akuisisi strain baru, sebelum perkembangan antibodi serum tertentu.
  • Rata-rata masa inkubasi 3-4 hari (kisaran 1-10 hari), yang merupakan periode penularan. Bakteri dapat ditemukan untuk 2-4 hari di hidung dan faring dan sampai 24 jam setelah memulai antibiotik. Pengobatan dengan penisilin tidak mungkin memberantas bakteri dari operator nasofaring.
  • Setelah kepatuhan pada mukosa nasofaring, meningokokus diangkut ke yang terikat membran vakuola fagositosis. Dalam waktu 24 jam, mereka dapat dilihat pada submukosa, dekat dengan pembuluh dan sel kekebalan lokal. Dalam kebanyakan kasus, kolonisasi meningokokus dari permukaan mukosa menyebabkan infeksi subklinis atau gejala ringan.
  • Pada sekitar 10-20% kasus, N meningitidis memasuki aliran darah. Dalam kompartemen vaskular, bakteri dapat dibunuh oleh antibodi bakterisidal, komplemen dan sel fagositik, atau mungkin berkembang biak, memulai fase bacteremic. Organisme mereplikasi cepat.
  • Penyakit sistemik muncul dengan perkembangan meningococcemia dan biasanya mendahului meningitis oleh 24-48 jam. Hal ini dapat menyebabkan infeksi sistemik dalam bentuk bakteremia, infeksi metastatik yang umumnya melibatkan meninges (lihat gambar di bawah), atau infeksi sistemik berat dengan peredaran darah dan DIC. Meningococcemia mengarah untuk meredakan cedera pembuluh darah, yang ditandai dengan nekrosis endotel, trombosis intraluminal, dan perdarahan perivaskular. Eksudat purulen terlalu terlihat dalam leptomeninges.

Faktor risiko

  • Meningokokus kapsul yang rumit dapat menyebabkan penyakit invasif. Kapsul melindungi mereka dari pengeringan dan dari mekanisme kekebalan tubuh inang. Adhesins dan endotoksin juga meningkatkan potensi patogen mereka. Properdin disfungsional (yaitu, komponen dari jalur alternatif komplemen), infeksi HIV, asplenia fungsional atau anatomis, dan kekurangan pelengkap bawaan mempengaruhi individu untuk penyakit meningokokus.
  • Merokok dan infeksi virus bersamaan dari saluran pernapasan bagian atas mengurangi integritas dari mukosa pernapasan dan meningkatkan kemungkinan penyakit invasif. Kondisi hidup yang berkerumun juga memfasilitasi penyebaran penyakit, karena orang dari daerah yang berbeda memiliki strain berbeda dari meningokokus.

Manifestasi Klinis

  • Demam mendadak dan kombinasi sakit kepala, leher pegal, mual, muntah, mengantuk dan ruam.
  • Dianjurkan memperoleh bantuan medis dengan segera. Pasien akan memerlukan perawatan di rumah sakit.
  • Meningokokus meningitis ditandai dengan onset akut intens, sakit kepala demam, mual, muntah, fotofobia, dan leher kaku. Pasien lanjut usia cenderung memiliki kondisi mental berubah dan kursus lama dengan demam.
  • Kelesuan atau mengantuk pada pasien sering dilaporkan. Stupor atau koma kurang umum. Jika koma hadir, prognosis buruk.
  • Pasien juga mungkin mengeluh ruam kulit, yang biasanya menunjuk pada perkembangan penyakit.
  • Pola klinis meningitis bakteri sangat berbeda pada anak-anak muda. Meningitis bakteri pada pasien ini biasanya muncul sebagai infeksi subakut yang berlangsung selama beberapa hari.
  • Muntah proyektil dapat terjadi pada anak.
  • Kejang terjadi pada 40% anak dengan meningitis, biasanya selama beberapa hari pertama. Sebagian besar kejang memiliki onset fokus.
  • Pada bayi, penyakit ini mungkin memiliki onset berbahaya; leher kaku mungkin tidak ada. Pada anak-anak, bahkan ketika kombinasi dari status epileptikus kejang dan demam hadir, tanda-tanda klasik dan gejala meningitis bakteri akut mungkin tidak ada
  • Sindrom Waterhouse-Friderichsen dapat berkembang pada 10-20% anak dengan infeksi meningokokus. Sindrom ini ditandai dengan perdarahan petechial besar di kulit dan selaput lendir, demam, syok septik, dan DIC.
  • Tanda-tanda neurologis meningitis meningokokus termasuk kaku kuduk (misalnya, tanda Kernig, tanda Brudzinski), lesu, delirium, koma, dan kejang.
  • Lekas marah adalah fitur menyajikan sering terjadi pada anak.
  • Namun, dalam studi kohort tahun 2008 yang diterbitkan dari Belanda (Cohort Study Meningitis), yang dilakukan pada pasien dewasa dengan meningitis meningokokus, hanya 70% pasien memiliki triad klasik demam, leher kaku, dan perubahan status mental. Jika kehadiran ruam ditambahkan, 89% pasien memiliki 2 dari 4 fitur. [6]
    Pasien yang lebih tua dari 30 tahun yang tercatat memiliki petechiae (62%) lebih jarang daripada pasien yang lebih muda (81%).
  • Bentuk yang lebih parah, tetapi kurang umum dari penyakit meningokokus, adalah meningokokus septikemia, yang ditandai dengan peredaran darah yang cepat dan ruam hemoragik.
  • Ruam petechial atau purpura biasanya ditemukan pada batang, kaki, selaput lendir, dan konjungtiva. Kadang-kadang, itu adalah pada telapak tangan dan telapak kaki. Ruam dapat berkembang menjadi purpura fulminans, ketika biasanya dikaitkan dengan kegagalan multiorgan (yaitu, Waterhouse-Friderichsen syndrome). Ruam petechial mungkin sulit untuk mengenali pada pasien berkulit gelap.

Pemeriksaan penunjang

  • Pemeriksaan laboratorium dari cairan cerebrospinal (CSF) biasanya memastikan adanya meningitis.
  • Studi neuroimaging (baik Magnetic Resonance Imaging [MRI] atau computed tomography [CT] scanning) sebelum pungsi lumbal pada semua pasien yang diduga meningitis.

Pemeriksaan  Cairan Sebro Spinal (CSS)   Kelainan khasCSS  pada meningitis adalah sebagai berikut:

  • 180 mm water)”>Peningkatan tekanan pembukaan (> 180 mm air)
  • Pleositosis leukosit polimorfonuklear (sel darah putih [WBC] jumlah antara 10 dan 10.000 sel / uL, terutama neutrofil)
  • Penurunan konsentrasi glukosa (<45 mg / dL)
  • 45 mg/dL)”>Peningkatan protein konsentrasi (> 45 mg / dL)
  • Gram stain dan kultur dari CSs mengidentifikasi organisme etiologi, N meningitides. Dalam meningitis bakteri, Gram noda positif dalam 70-90% kasus yang tidak diobati, dan hasil kultur positif dalam sebanyak 80% kasus.
  • Tes laboratorium yang lebih khusus, yang mungkin termasuk budaya CSF dan spesimen darah, diperlukan untuk identifikasi meningitidis serogrup N dan meningokokus, serta untuk menentukan kerentanan terhadap antibiotik.

Polymerase Chain Reaction

  • Rantai polimerase reaksi (PCR)  dapat digunakan untuk melengkapi prosedur laboratorium standar untuk diagnosis meningitis meningokokus
  • PCR IS1106 adalah tes yang cepat dan sensitif untuk konfirmasi diagnosis;. Kepekaannya tidak terpengaruh oleh sebelum pengobatan antibiotik
  • PCR gen nspA juga dilaporkan tes diagnostik cepat.

CT Scanning dan MRI

  • CT scan temuan ini biasanya normal.
  • Namun, pencitraan merupakan penyebab penting dari keterlambatan terapi.
  • Indikasi untuk melakukan CT scan sebelum pungsi lumbal termasuk tingkat kesadaran yang berubah, papilledema, defisit neurologis fokal, dan / atau aktivitas kejang fokal atau umum.
  • Fokus perdarahan Intraserebral perdadan edema difus yang terlihat di bawah ini pada pasien dengan meningitis.
  • CT  Kepala menunjukkan perdarahan kecil fokus intraserebral (panah tertutup vertikal). Ganglia basal juga bisa tidak divisualisasikan karena edema difus (panah tertutup miring). Kepala panah hitam di sebelah kiri menunjukkan edema jaringan lunak. MRI dengan kontras lebih disukai untuk CT scan, MRI lebih baik karena menunjukkan lesi meningeal, edema serebral, dan iskemia serebral. T1 mungkin menunjukkan tangki dilenyapkan. Kontras meningkatkan waduk, dan perluasan eksudat subarachnoid meningkatkan jauh ke dalam sulci dapat dilihat pada kasus berat.
  • Stroke dapat dilihat dengan perkembangan vaskulitis dan cerebritis. SSP komplikasi yang dapat divisualisasikan dengan MRI termasuk hydrocephalus, obstruksi aqueductal, ventriculitis (terutama pada neonatus), plexitis koroid, efusi subdural, dan empiema.
  • CT  Kepala menunjukkan pembesaran tanduk jasmani yang menunjukkan peningkatan tekanan intrakranial (panah besar horisontal terbuka). Panah tertutup menunjukkan fokus perdarahan intraserebral kecil di lobus temporal kanan, dan panah melengkung menunjukkan pengaruh tekanan intrakranial meningkat pada otak kecil.
  • CT Kepala menunjukkan perdarahan kecil fokus intraserebral (panah tertutup vertikal). Ganglia basal juga bisa tidak divisualisasikan karena edema difus (panah tertutup miring). Kepala panah hitam di sebelah kiri menunjukkan edema jaringan lunak.

Temuan histologis

  • Selama beberapa hari pertama, eksudat subarachnoid dan ventrikel berisi sejumlah besar neutrofil dan puing-puing nekrotik. Bakteri intraseluler dan ekstraseluler dapat ditunjukkan. Eksudat meluas di sepanjang ruang perivaskular ke dalam korteks dan korteks serebral. Materi purulen biasanya diamati pada koroid pleksus. Dengan waktu, meningkatnya jumlah leukosit mononuklear, dan mereka mendominasi pada akhir minggu pertama.
  • Fibroblas juga berkembang biak.
  • Sel-sel inflamasi menyusup arteri leptomeningeal dan kortikal dan pembuluh darah dan terakumulasi dalam intima.
  • Trombosis pembuluh kecil menyebabkan infark. Pola ini biasa terjadi pada kasus diotopsi. Eksudat purulen terlalu terlihat dalam leptomeninges.

Tes lainnya

  • Electroencephalogram (EEG) kadang-kadang berguna untuk mendokumentasikan pola listrik iritasi yang dapat mempengaruhi pasien untuk kejang.
  • Kompleks periodik dan discharge epileptiform periodik lateralizing (PLEDs) mungkin sugestif ensefalitis disebabkan oleh virus herpes simpleks

Diagnosis Banding

  • Acute Disseminated Encephalomyelitis
  • Aseptic Meningitis
  • Haemophilus Meningitis
  • Herpes Simplex Encephalitis
  • Intracranial Epidural Abscess
  • Leptomeningeal Carcinomatosis
  • Lyme Disease
  • Neonatal Meningitis
  • Staphylococcal Meningitis
  • Subdural Empyema
  • Tuberculous Meningitis
  • Viral Meningitis

Penanganan:

  • Penyakit meningokokus secara potensial bisa menjadi fatal dan harus selalu dipandang sebagai keadaan darurat medis. Perawatan  rumah sakit pada penderitanya sangat diperlukan. Untuk mencegah morbiditas neurologis yang serius dan kematian, terapi antibiotik sangat penting ketika diagnosis meningitis bakteri sudag mulai dicurigai.
  • Intervensi bedah mungkin diperlukan untuk pengelolaan komplikasi, seperti efusi subdural, empiema, dan hidrosefalus.

Farmakologis

  • Antimikroba terapi sesegera mungkin setelah pungsi lumbal dilakukan.
    Penundaan yang lama dapat terjadi di gawat darurat sebelum memulai antibiotik pada pasien dengan meningitis bakteri dicurigai. Secara umum, penundaan ini tampaknya dokter dihasilkan dan, untuk sebagian besar, berpotensi dihindari
  • Sebuah studi telah menyarankan bahwa, setidaknya pada anak-anak, CSF sterilisasi dapat terjadi lebih cepat setelah memulai antibiotik parenteral dari yang dikatakan sebelumnya, dengan sterilisasi lengkap meningokokus dalam waktu 2 jam dan awal sterilisasi pneumococcus dengan 4 jam.

Standar terapi empiris

  • Pada presentasi meningitis akibat N meningitidis  mungkin sulit untuk membedakan dari jenis lain meningitis. Jadi, pengobatan empiris dengan antibiotik dengan penetrasi SSP yang efektif harus didasarkan pada usia dan status penyakit yang mendasari, karena keterlambatan dalam pengobatan dikaitkan dengan hasil klinis yang merugikan.
  • Terapi empiris awal sampai etiologi didirikan harus mencakup deksametason, generasi ketiga sefalosporin (misalnya, seftriakson, sefotaksim), dan vankomisin. Acyclovir harus dipertimbangkan sesuai dengan hasil dari cairan cerebrospinal awal (CSF) evaluasi. Doxycycline juga harus ditambahkan selama musim kutu di daerah endemis.
  • Pemberian ceftriaxone atau penisilin intravena selama 7 hari adalah cukup untuk meningitis meningokokus tanpa komplikasi.
  • Jika pencitraan ditunjukkan sebelum pungsi lumbal, mengambil darah untuk kultur dan mulai pemberian antibiotik empiris. Pemberian antibiotik empiris tidak mungkin untuk mengurangi sensitivitas diagnostik jika CSF dites untuk antigen bakteri pada awal perjalanan penyakit.

Pengobatan setelah diagnosis

  • Setelah diagnosis yang akurat meningitis meningokokus didirikan, perubahan yang sesuai dapat dibuat. Saat ini, penisilin adalah obat pilihan untuk pengobatan meningitis meningokokus dan septikemia. Ampisilin juga merupakan pilihan.
  • Terapi harus diubah menjadi ceftriaxone (atau sefotaksim) jika isolat resisten terhadap penisilin.
  • Penggunaan deksametason dalam pengelolaan meningitis bakteri pada orang dewasa masih kontroversial. Ini dapat digunakan pada anak-anak, terutama pada mereka dengan meningitis yang disebabkan oleh Haemophilus influenzae. Pada orang dewasa dengan meningitis bakteri yang dicurigai, terutama pada kasus berisiko tinggi, penggunaan adjunctive deksametason mungkin bermanfaat.

Farmakoterapi

Untuk mencegah kerusakan neurologis atau kematian, adalah penting untuk segera melembagakan terapi empiris dengan antibiotik yang memiliki penetrasi efektif SSP, adalah penting ketika diagnosis meningitis bakteri dicurigai. Pengobatan tersebut dengan harus didasarkan pada usia dan status penyakit yang mendasari, karena keterlambatan dalam pengobatan dikaitkan dengan hasil klinis yang merugikan.

Antibiotik

Penisilin merupakan obat pilihan untuk pengobatan meningitis meningokokus dan septikemia. Chemoprophylactic antimikroba yang paling sering digunakan untuk membasmi meningokokus termasuk rifampisin, kuinolon (misalnya, ciprofloxacin), ceftriaxone. Juga termasuk dalam kelas ini adalah minocycline dan spiramisin.

  • Ciprofloxacin (Cipro) Dosis tunggal (500 mg) ciprofloxacin mungkin efektif untuk pemberantasan kereta meningokokus pada orang dewasa. Agen ini adalah untuk kemoprofilaksis saja.
  • Penisilin G (Pfizerpen) Pasien yang penyakit meningokokus diduga harus menerima dosis tinggi obat ini, yang mengganggu sintesis dinding sel mucopeptide selama multiplikasi aktif, sehingga aktivitas bakterisida terhadap mikroorganisme rentan.
  • Ceftriaxone (Rocephin) Agen ini adalah generasi ketiga sefalosporin dengan spektrum luas, gram negatif aktivitas. Ini memiliki khasiat lebih rendah terhadap organisme gram positif dan kemanjuran lebih tinggi terhadap organisme resisten.
  • Rifampisin (Rifadin, Rimactane) Rifampisin menghambat DNA-dependent bakteri, tetapi tidak mamalia, RNA polimerase. Obat ini adalah untuk kemoprofilaksis saja.
  • Kloramfenikol Kloramfenikol bertindak dengan menghambat sintesis protein bakteri. Ia mengikat reversibel dengan subunit 50S dari ribosom 70S bakteri dan mencegah perlekatan akhir mengandung asam amino dari aminoasil-tran ke situs akseptor pada ribosom. Hal ini aktif in vitro terhadap berbagai bakteri, termasuk gram positif, gram negatif, aerobik, dan organisme anaerobik. Kloramfenikol berminyak mungkin merupakan obat pilihan di daerah dengan fasilitas kesehatan terbatas, karena dosis tunggal dari bentuk long-acting telah terbukti efektif.
  • Minocycline (Minocin, Dynacin) Minocycline adalah anggota dari kelas tetrasiklin agen antimikroba. Ini adalah agen spektrum luas yang menghambat organisme rentan dengan menghambat sintesis protein mereka. Meskipun bentuk lisan dari obat tersebut telah disetujui untuk digunakan chemoprophylactic untuk membasmi carrier meningokokus, penggunaannya untuk tujuan ini dikaitkan dengan tingginya insiden gejala umum dan pencernaan. Penggunaan minocycline harus disediakan untuk situasi di mana risiko meningitis meningokokus tinggi.
  • Spiramisin Spiramisin adalah antibiotik makrolida yang digunakan sebagai antimikroba chemoprophylactic untuk membasmi meningokokus. Spiramisin menghambat pertumbuhan organisme rentan. Saat ini tidak tersedia di Amerika Serikat.

Vaksin

  • Vaksin meningokokus dapat digunakan untuk mencegah dan mengendalikan wabah penyakit meningokokus serogrup C sesuai dengan pedoman CDC. Mereka merangsang pembentukan antibodi bakterisidal terhadap antigen meningokokus. Mereka digunakan untuk imunisasi aktif terhadap penyakit meningokokus serogrup invasif yang disebabkan oleh inklusif.
  • Menactra digunakan untuk imunisasi aktif untuk orang yang berusia 2-55 tahun untuk pencegahan penyakit meningokokus invasif. Menomune telah disetujui untuk digunakan pada orang dari usia 2 tahun dan lebih tua. Menveo telah disetujui pada tahun 2010 untuk digunakan pada orang berusia 11-55 tahun, dan tidak mencegah N meningitidis serogrup B infeksi.
  • Vaksin kelompok Meningitis ACY dan W-135  (Menactra, Menveo, Menomune) Vaksin meningokokus dapat digunakan untuk mencegah dan mengendalikan wabah penyakit meningokokus serogrup C sesuai dengan pedoman CDC. Mereka merangsang pembentukan antibodi bakterisidal terhadap antigen meningokokus. Mereka digunakan untuk imunisasi aktif terhadap penyakit meningokokus serogrup invasif yang disebabkan oleh inklusif.
  • Menactra digunakan untuk imunisasi aktif untuk orang yang berusia 9 bulan-55 tahun untuk pencegahan penyakit meningokokus invasif. Menomune telah disetujui untuk digunakan pada orang dari usia 56 tahun atau lebih. Menveo telah disetujui pada tahun 2010 untuk digunakan pada orang berusia 2-55 tahun, dan tidak mencegah N meningitidis serogrup B infeksi.

Profilaksis

  • Orang-ke-orang transmisi dapat terganggu oleh kemoprofilaksis, yang eradicates carrier tanpa gejala nasofaring.
  • Pencegahan dan pencegahan meningitis meningokokus dapat dicapai dengan baik atau immunoprophylaxis kemoprofilaksis. Rifampisin, kuinolon, dan ceftriaxone adalah antimikroba yang digunakan untuk membasmi meningokokus dari nasofaring.
    Immunoprophylaxis
  • Vaksinasi digunakan untuk kontak dekat penderita penyakit meningokokus karena A, C, Y, atau W135 serogrup, untuk mencegah kasus sekunder [15] vaksin meningokokus kini. Diindikasikan untuk imunisasi aktif untuk mencegah penyakit meningokokus invasif yang disebabkan oleh Neisseria meningitidis.
  • Tidak ada vaksin yang efektif ada untuk melindungi individu dari meningitis meningokokus disebabkan oleh serogrup B.
  • Wabah biasanya menyebar dengan cepat ke puncak dalam beberapa minggu tetapi dapat berlangsung selama beberapa bulan karena tidak adanya vaksinasi.
  • Iimunisasi masyarakat ukuran kontrol yang berguna.
  • Saat ini, vaksinasi terhadap meningokokus A, C, W, dan Y yang tersedia. Pedoman ACIP termasuk rekomendasi untuk imunisasi primer untuk anak usia 11-12 tahun, dengan dosis booster pada usia 16 tahun. Vaksin ini juga dianjurkan untuk orang dewasa dan anak-anak beresiko tinggi (berusia 9 bulan atau lebih tua).. Yang mempunyai risiko tinggi orang seperti  militer, kontak dengan kasus, orang bepergian ke daerah insiden tinggi atau daerah yang terkena wabah, pasien dengan asplenia, remaja dengan infeksi HIV, dan orang dengan gangguan pelengkap terminal. Mahasiswa juga mendapat manfaat dari vaksinasi.
  • Kemoprofilaksis Secara umum, kemoprofilaksis tidak dianjurkan selama wabah karena beberapa sumber paparan dan risiko berkepanjangan eksposur. Masalah logistik dan biaya tinggi juga membuat alternatif praktis. Kemoprofilaksis dapat dipertimbangkan untuk orang yang mempunyai kontak dekat dengan pasien dalam situasi endemik. Ciprofloxacin 500 mg dalam dosis tunggal mungkin adalah pilihan paling mudah pada orang dewasa. Anak-anak bisa menerima baik suntikan IM tunggal ceftriaxone atau 4 dosis oral rifampisin selama 2 hari, menurut berat badan.
  • Antimikroba yang umum digunakan untuk profilaksis adalah rifampisin, siprofloksasin, ceftriaxone, minocycline, dan spiramisin.
  • Ketika rifampisin oral (4 dosis dalam 2 d) dibandingkan dengan dosis IM tunggal ceftriaxone untuk profilaksis, tindak lanjut budaya menunjukkan bahwa seftriakson secara signifikan lebih efektif. Ceftriaxone dapat memberikan alternatif yang efektif untuk rifampisin untuk profilaksis pada orang yang mempunyai kontak dekat dengan pasien dengan meningitis meningokokus. [20]
  • Kloramfenikol mungkin merupakan obat pilihan di daerah dengan fasilitas kesehatan terbatas, karena dosis tunggal dari bentuk long-acting telah terbukti efektif.
    Kadang-kadang, sebuah alternatif untuk kemoprofilaksis mungkin kemoterapi pelindung yang dapat mencegah perkembangan meningitis pada individu inkubasi penyakit.
  • Rawat Inap Menyelesaikan kursus terapi yang tepat antimikroba. Amati pasien untuk setiap komplikasi atau gejala sisa neurologis.
  • Rawat Jalan Advise kontak rumah tangga apapun dan kontak pernapasan dekat bahwa agen kemoprofilaksis yang tersedia untuk menghilangkan carrier dan mencegah penyebaran infeksi. Amati pasien untuk setiap komplikasi terlambat atau gejala sisa neurologis

Pencegahan

  • Jangan minum minuman yang sama. Orang yang dekat harus bertemu dengan dokter dengan segera jika gejala muncul, dan mungkin perlu minum antibiotik tertentu.

Referensi:

  • Stephens DS. Neisseria meningitidis. Infect Control. Jan 1985;6(1):37-40.
  • Jackson LA, Schuchat A, Reeves MW, Wenger JD. Serogroup C meningococcal outbreaks in the United States. An emerging threat. JAMA. Feb 1 1995;273(5):383-9.
  • Ahlawat S, Kumar R, Roy P, et al. Meningococcal meningitis outbreak control strategies. J Commun Dis. Dec 2000;32(4):264-74.
  • Kutz JW, Simon LM, Chennupati SK, et al. Clinical predictors for hearing loss in children with bacterial meningitis. Arch Otolaryngol Head Neck Surg. Sep 2006;132(9):941-5.
  • Andersen J, Backer V, Voldsgaard P, et al. Acute meningococcal meningitis: analysis of features of the disease according to the age of 255 patients. Copenhagen Meningitis Study Group. J Infect. May 1997;34(3):227-35.
  • Heckenberg SG, de Gans J, Brouwer MC, Weisfelt M, Piet JR, Spanjaard L, et al. Clinical features, outcome, and meningococcal genotype in 258 adults with meningococcal meningitis: a prospective cohort study. Medicine (Baltimore). 2008;87:185-92.
  • Cuevas LE, Hart CA. Chemoprophylaxis of bacterial meningitis. J Antimicrob Chemother. Feb 1993;31 Suppl B:79-91.
  • Chin RF, Neville BG, Scott RC. Meningitis is a common cause of convulsive status epilepticus with fever. Arch Dis Child. Jan 2005;90(1):66-9
  • Helmick CG, Bernard KW, D’Angelo LJ. Rocky Mountain spotted fever: clinical, laboratory, and epidemiological features of 262 cases. J Infect Dis. Oct 1984;150(4):480-8.
  • Kotilainen P, Jalava J, Meurman O, et al. Diagnosis of meningococcal meningitis by broad-range bacterial PCR with cerebrospinal fluid. J Clin Microbiol. Aug 1998;36(8):2205-9.
  • Pardo F, Juncal R, Rajo C, Perez del Molino ML. [Usefulness of polymerase chain reaction (PCR) in the diagnosis of meningococcal meningitis]. Enferm Infecc Microbiol Clin. Feb 1999;17(2):74-7.
  • Ni H, Knight AI, Cartwright K, et al. Polymerase chain reaction for diagnosis of meningococcal meningitis. Lancet. Dec 12 1992;340(8833):1432-4.
  • de Filippis I, do Nascimento CR, Clementino MB, et al. Rapid detection of Neisseria meningitidis in cerebrospinal fluid by one-step polymerase chain reaction of the nspA gene. Diagn Microbiol Infect Dis. Feb 2005;51(2):85-90.
  • Talan DA, Guterman JJ, Overturf GD, et al. Analysis of emergency department management of suspected bacterial meningitis. Ann Emerg Med. Aug 1989;18(8):856-62.
  • Shao PL, Chang LY, Hsieh SM, Chang SC, Pan SC, Lu CY, et al. Safety and immunogenicity of a tetravalent polysaccharide vaccine against meningococcal disease. J Formos Med Assoc. Jul 2009;108(7):539-47.
  • Hart CA, Cuevas LE, Marzouk O, et al. Management of bacterial meningitis. J Antimicrob Chemother. Jul 1993;32 Suppl A:49-59.
  • CDC. Updated recommendations for use of meningococcal conjugate vaccines — Advisory Committee on Immunization Practices (ACIP), 2010. MMWR Morb Mortal Wkly Rep. Jan 28 2011;60(3):72-6.
  • CDC. Recommendation of the Advisory Committee on Immunization Practices (ACIP) for Use of Quadrivalent Meningococcal Conjugate Vaccine (MenACWY-D) Among Children Aged 9 Through 23 Months at Increased Risk for Invasive Meningococcal Disease. MMWR Morb Mortal Wkly Rep. Oct 14 2011;60:1391-2.
  • Bhatt KM, Bhatt SM, Mirza NB. Meningococcal meningitis. East Afr Med J. Jan 1996;73(1):35-9.
  • Schwartz B, Al-Tobaiqi A, Al-Ruwais A, et al. Comparative efficacy of ceftriaxone and rifampicin in eradicating pharyngeal carriage of group A Neisseria meningitidis. Lancet. Jun 4 1988;1(8597):1239-42.

Artikel Terkait:

Penyakit Berbahaya Pada Anak Yang Dapat dicegah dengan Imunisasi

supported by

CHILDREN GRoW UP CLINIC Yudhasmara Foundation Inspirasi Orangtua, Tumbuhkan Anak Semakin Kuat dan Cerdas

WORKING TOGETHER SUPPORT TO THE HEALTH OF ALL CHILDREN BY CLINICAL, RESEARCH AND EDUCATIONS. Advancing of the future pediatric and future parenting to optimalized physical, mental and social health and well being for fetal, newborn, infant, children, adolescents and young adult
LAYANAN KLINIK KHUSUS “CHILDREN GRoW UP CLINIC”

PROFESIONAL MEDIS “CHILDREN GRoW UP CLINIC”

  • Dr Narulita Dewi SpKFR, Physical Medicine & Rehabilitation
  • Dr Widodo Judarwanto SpA, Pediatrician
  • Fisioterapis

Clinical – Editor in Chief :

Dr WIDODO JUDARWANTO SpA, pediatrician

Information on this web site is provided for informational purposes only and is not a substitute for professional medical advice. You should not use the information on this web site for diagnosing or treating a medical or health condition. You should carefully read all product packaging. If you have or suspect you have a medical problem, promptly contact your professional healthcare provider

Copyright © 2012, CHILDREN GRoW UP CLINIC Information Education Network. All rights reserved

Tentang iklan-iklan ini

Tentang GrowUp Clinic

In 1,000 days Your Children, You can change the future. Our Children Our Future
Tulisan ini dipublikasikan di Imunisasi, Penyakit Berbahaya. Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s