Penanganan Terkini Patent Ductus Arteriosus (PDA)

Penanganan Terkini Patent Ductus Arteriosus (PDA)

Schematic diagram of a left-to-right shunt of bloo

Duktus arteriosus adalah pembuluh darah yang menghubungkan arteria pulmonalis dengan bagian aorta distal dari arteria subklavia, yang akan mengalami perubahan setelah bayi lahir, yaitu  Normal postnatal patency” : Secara fungsional, duktus arteriosus masih terbuka karena hipoksia atau pada bayi kurang bulan, dan akan menutup sendiri bila keadaan yang mendasari telah membaik. – ”Delayed, non surgical closure” : Duktus arteriosus akan menutup baik fungsional maupun anatomis, tetapi hal ini terjadi lebih lambat walaupun keadaan-keadaan yang mendasari telah membaik. Penutupan ini terjadi karena  secara normal menutup sendiri, atau secara abnormal yaitu karena infeksi atau trombosis pada duktus arteriosus tersebut. ”Persistent patency of the ductus” (PDA)  adalah Duktus arteriosus tetap terbuka secara anatomis sampai dewasa.

Manifestasi klinispenderita Patent ductus arteriosus (PDA) sangat bervariasi. Meskipun sering didiagnosis pada bayi, penemuan kondisi ini kadang tertunda saat usia anak bahkan dewasa. Pada kelainanan aten terisolasi ductus arteriosus (PDA), tanda dan gejala konsisten shunting kiri-ke-kanan . Volume shunt ditentukan oleh ukuran dari komunikasi terbuka dan resistensi pembuluh darah paru (PVR).
Patent ductus arteriosus (PDA) juga mungkin terdapat anomali jantung lainnya, yang harus dipertimbangkan pada saat diagnosis. Dalam banyak kasus, diagnosis dan pengobatan paten ductus arteriosus (PDA) adalah penting untuk kelangsungan hidup pada neonatus dengan lesi obstruktif berat ke salah satu sisi kanan atau kiri jantung

Epidemiologi

  • Kejadian patent ductus arteriosus (PDA)  diperkirakan  pada anak-anak lahir di Amerika adalah antara 0,02% dan 0,006% dari kelahiran hidup. Insiden ini meningkat pada anak yang lahir prematur (20% pada bayi prematur usia kehamilan hingga 60% pada mereka <28 minggu> 32 minggu kehamilan), anak-anak dengan riwayat asfiksia perinatal, dan, mungkin, anak yang lahir pada tinggi ketinggian.
  • Selain itu, 30% bayi berat lahir rendah (<2500 g) mengalami patent ductus arteriosus (PDA).
  • Saudara kandung  juga memiliki peningkatan insiden.
  • Asfiksia perinatal biasanya hanya menunda penutupan ductus, dan, dari waktu ke waktu, ductus biasanya menutup tanpa terapi khusus.
  • Sebagai lesi terisolasi, patent ductus arteriosus (PDA) merupakan 5-10% dari semua lesi jantung bawaan. Ini terjadi pada sekitar 0,008% dari kelahiran prematur hidup.
  • Tidak ada data mendukung predileksi ras. Namun, ada yang dominan perempuan (wanita-pria rasio 2:1) jika patent ductus arteriosus (PDA) tidak terkait dengan faktor risiko lainnya. Pada pasien yang paten ductus arteriosus (PDA) dikaitkan dengan paparan teratogenik tertentu, seperti rubella bawaan, kejadian sama antara kedua jenis kelamin.
  • Kadang-kadang, anak yang lebih tua disebut dengan penemuan akhir gumaman khas arteriosus duktus (misalnya, mesin atau murmur kontinyu).

PATOFISIOLOGI

  • Hemodinamika Segera setelah bayi lahir, tali pusat dipotong dan mulai bernafas, paru-paru berkembang, tahanan pembuluh darah paru berkurang, tekanan di aorta lebih besar daripada di arteria pulmonalis, timbul pirau dari kiri ke kanan (dari aorta ke arteria pulmonalis melalui PDA). Dengan membaiknya keadaan paru-paru, ta­hanan pembuluh darahnya makin berkurang, perbedaan tekanan dengan aorta menjadi lebih besar, pirau dari aorta ke arteria pulmonalis makin banyak, darah di arteria pulmonalis lebih banyak, timbul sembab paru serta gejala klinis yang nyata.
  • Ductus arteriosus biasanya paten selama hidup janin, yang merupakan struktur penting dalam perkembangan janin karena memberi kontribusi terhadap aliran darah ke seluruh organ-organ janin dan struktur. Dari minggu 6 dan seterusnya kehidupan janin, ductus bertanggung jawab untuk sebagian besar keluar ventrikel kanan, dan memberikan kontribusi 60% dari cardiac output jumlah seluruh kehidupan janin. Hanya sekitar% dari arus keluar nya 5-10 melewati paru-paru.
  • Patensi ini ddipertahankan terus-menerus oleh produksi prostaglandin E2 (PGE2) oleh ductus. Penutupan ductus sebelum kelahiran dapat menyebabkan gagal jantung kanan. Prostaglandin antagonisme, seperti penggunaan ibu dari obat anti inflamasi (NSAID), dapat menyebabkan penutupan janin dari duktus arteriosus.
  • Dengan demikian, patent ductus arteriosus (PDA) menghasilkan shunt kiri ke kanan. Dengan kata lain, ini memungkinkan darah untuk keluar dari sirkulasi sistemik ke sirkulasi paru. Hasil pembengkakan paru dengan penurunan kepatuhan paru. Reaksi dari pembuluh darah paru dengan meningkatnya aliran darah tidak dapat diprediksi.
  • Besarnya aliran darah paru yang berlebih tergantung pada faktor-faktor yang relatif sedikit. Semakin besar diameter dalam bagian yang paling sempit dari ductus arteriosus, shunt yang lebih besar kiri ke kanan. Jika duktus arteriosus bersifat restriktif, maka panjang daerah menyempit juga mempengaruhi besarnya shunt. Sebuah ductus dikaitkan dengan shunt yang lebih kecil. Akhirnya, besarnya shunt kiri ke kanan sebagian dikendalikan oleh hubungan antara resistensi pembuluh darah paru (PVR) dengan resistensi pembuluh darah sistemik (SVR).
  • Jika SVR yang tinggi atau PVR rendah, aliran melalui duktus arteriosus berpotensi besar. Dimulai pada duktus arteriosus, jalannya aliran darah (sistol dan diastol melalui) dalam patent ductus arteriosus khas (PDA) dengan overcirculation paru adalah sebagai berikut: patent ductus arteriosus (PDA), arteri paru, paru kapiler, pembuluh darah paru, meninggalkan atrium ventrikel kiri, aorta, patent ductus arteriosus (PDA). Oleh karena itu, shunt kiri ke kanan besar melalui ductus arteriosus paten (PDA) menghasilkan pembesaran ventrikel kiri atrium dan kiri. Pembuluh darah paru dan aorta asendens juga dapat dilebarkan dengan patent ductus arteriosus cukup besar (PDA). Selain itu, jika pembatasan sedikit atau pada tingkat patent ductus arteriosus (PDA), hasil hipertensi paru.

Penutupan fungsional dan anatomi

  • Pada janin, tekanan oksigen relatif rendah, karena sistem paru tidak berfungsi. Ditambah dengan tingkat tinggi prostaglandin beredar, ini bertindak untuk menjaga terbuka ductus. Tingginya tingkat hasil prostaglandin dari jumlah sedikit sirkulasi paru-paru dan tingkat produksi yang tinggi di dalam plasenta.
  • Saat lahir, plasenta akan dihapus, menghilangkan sumber utama produksi prostaglandin, dan paru-paru membesar, mengaktifkan organ yang paling prostaglandin dimetabolisme. Selain itu, dengan terjadinya respirasi normal, oksigen ketegangan dalam darah nyata meningkat. Resistensi pembuluh darah paru menurun dengan kegiatan ini.
  • Biasanya, penutupan fungsional dari duktus arteriosus terjadi sekitar 15 jam hidup pada bayi yang sehat lahir di panjang. Hal ini terjadi oleh kontraksi tiba-tiba dinding otot duktus arteriosus, yang berhubungan dengan peningkatan tekanan parsial oksigen (PO2) bertepatan dengan napas pertama. Pergeseran preferensial aliran darah terjadi; darah bergerak menjauh dari ductus dan langsung dari ventrikel kanan ke paru-paru. Sampai penutupan fungsional selesai dan PVR lebih rendah dari SVR, beberapa aliran kiri ke kanan terjadi sisa dari aorta melalui ductus dan ke dalam arteri paru.
  • Meskipun ductus neonatal tampaknya sangat sensitif terhadap perubahan tekanan oksigen arteri, alasan sebenarnya untuk penutupan atau patensi persisten sangat kompleks dan melibatkan manipulasi oleh sistem saraf otonom, mediator kimia, dan otot-otot duktus.
  • Keseimbangan faktor yang menyebabkan relaksasi dan kontraksi menentukan nada vaskular pada duktus. Faktor utama yang menyebabkan relaksasi tingkat tinggi prostaglandin, hipoksemia, dan produksi oksida nitrat dalam duktus.
  • Faktor-faktor yang mengakibatkan kontraksi mencakup tingkat prostaglandin menurun, meningkat PO2, peningkatan endotelin-1, norepinefrin, asetilkolin, bradikinin, dan penurunan reseptor PGE. Peningkatan prostaglandin sensitivitas, dalam hubungannya dengan ketidakmatangan paru yang menyebabkan hipoksia, memberikan kontribusi terhadap peningkatan frekuensi patent ductus arteriosus (PDA) pada neonatus prematur.
    Meskipun penutupan fungsional biasanya terjadi dalam beberapa jam pertama kehidupan, penutupan anatomi benar, di mana ductus kehilangan kemampuan untuk membuka kembali, akan dibutuhkan beberapa minggu. Sebuah tahap kedua penutupan yang berhubungan dengan proliferasi fibrosa intima selesai dalam 2-3 minggu.
  • Cassels dkk didefinisikan ketekunan sebenarnya dari ductus arteriosus sebagai hadiah patent ductus arteriosus (PDA) pada bayi lebih dari 3 bulan [2] Dengan demikian, patensi setelah 3 bulan dianggap abnormal., Dan pengobatan harus dipertimbangkan pada saat ini, meskipun urgensi jarang diperlukan. Beberapa trah anjing, seperti strain tertentu dari pudel, memiliki prevalensi besar patent ductus arteriosus (PDA).
  • Penutupan spontan setelah 5 bulan jarang terjadi pada bayi penuh panjang. Waktu tidak diobati, pasien dengan patent ductus arteriosus besar (PDA) berada pada risiko mengembangkan Sindrom Eisenmenger, dimana PVR bisa melebihi SVR, dan shunting kiri ke kanan yang biasa berbalik ke arah kanan-ke-kiri.
  • Pada tahap ini, PVR ireversibel, penutupan patent ductus arteriosus (PDA) merupakan kontraindikasi, dan transplantasi paru mungkin satu-satunya harapan untuk kelangsungan hidup jangka panjang.

Kegagalan kontraksi ductus arteriosus

  • Kegagalan kontraksi duktus arteriosus pada neonatus prematur terjadi karena metabolisme prostaglandin berkurang karena paru-paru belum matang. Selanjutnya, reaktivitas tinggi untuk prostaglandin dan sensitivitas kalsium berkurang menjadi oksigen dalam sel otot polos vaskular berkontribusi terhadap kontraksi duktus. Tidak adanya kontraksi duktus arteriosus saat  neonatus mungkin disebabkan karena metabolisme prostaglandin gagal kemungkinan besar disebabkan oleh hipoksemia, asfiksia, atau peningkatan aliran darah paru, gagal ginjal, dan gangguan pernapasan.
    Siklooksigenase (COX) induksi -2 (sebuah isoform COX-produksi prostaglandin) dan ekspresi juga dapat mencegah penutupan duktus. Pengaktifan protein G-coupled reseptor EP4 oleh PGE2, prostaglandin utama mengatur nada duktal menyebabkan relaksasi otot duktus halus.
  • Selama akhir kehamilan, penurunan kadar prostaglandin menyebabkan penyempitan duktus arteriosus. Dengan demikian, bantal intimal bersentuhan dan menutup jalan ductus lumen.

Hubungan Volume-tekanan Perkembangan lebih lanjut dari penyakit ini tergantung pada volume dan hubungan tekanan, sebagai berikut:

  • Volume = tekanan / resistensi
  • Menghasilkan volume tinggi meningkatkan tekanan arteri paru-paru, akhirnya menghasilkan perubahan endotel dan otot pada dinding pembuluh
  • Perubahan ini akhirnya dapat menyebabkan penyakit paru obstruktif vaskuler (PVOD), kondisi resistensi terhadap aliran darah paru yang mungkin dapat diubah dan akan menghalangi perbaikan definitif

Etiologi

  • Genetika
    Kasus familial patent ductus arteriosus (PDA) telah dilaporkan, tetapi penyebab genetik belum ditentukan. Pada bayi lahir di panjang yang memiliki paten gigih ductus arteriosus (PDA), tingkat kekambuhan antara saudara kandung adalah 5%. Beberapa bukti awal menunjukkan bahwa sebanyak sepertiga dari kasus disebabkan oleh suatu sifat resesif berlabel PDA1, yang terletak pada kromosom 12, setidaknya dalam beberapa populasi.
  • Kelainan kromosom Beberapa kelainan kromosom yang berhubungan dengan patensi terus-menerus dari duktus arteriosus. Teratogen terlibat termasuk infeksi rubella bawaan pada trimester pertama kehamilan, khususnya melalui usia kehamilan 4 minggu (terkait dengan paten ductus arteriosus [PDA] stenosis dan cabang arteri paru), sindroma alkohol janin, penggunaan amfetamin ibu, dan penggunaan fenitoin ibu.
  • Prematuritas Prematuritas atau ketidakmatangan bayi pada saat pengiriman berkontribusi terhadap patensi dari duktus. Beberapa faktor yang terlibat, termasuk ketidakmatangan otot polos dalam struktur atau ketidakmampuan paru-paru belum matang untuk menghapus prostaglandin beredar yang tetap dari kehamilan. Mekanisme ini tidak sepenuhnya dipahami. Kondisi yang berkontribusi terhadap tekanan oksigen rendah dalam darah, seperti paru-paru belum matang, hidup bersama cacat jantung bawaan, dan ketinggian tinggi, yang berhubungan dengan patensi terus-menerus dari duktus.
  • Penyebab lain
    Penyebab lainnya adalah berat badan lahir rendah (BBLR), prostaglandin, ketinggian tinggi dan tekanan oksigen atmosfer rendah , dan hipoksia.  Infeksi rubela pada trimester pertama kehamilan

GEJALA KLINIS

Gejala klinis  PDA ditentukan oleh 2 faktor :

  • Diameter duktus arteriosus
  • Tahanan pembuluh darah paru.

Bila tahanan pembuluh darah paru masih cukup tinggi (akibat asfiksia, RDS dan sebagainya), walaupun diameter duktus arteriosus besar, pirau dari kiri ke kanan masih kecil dan hanya timbul pada saat sistol saja. Pada saat ini hanya terdengar bising sistolik di sela iga kedua kiri tanpa disertai gejala klinis lain yang  jelas. Setelah 1-2 minggu, tahanan pembuluh darah paru makin menurun, apalagi bila dia­meter duktus cukup besar, pirau dari aorta ke arteria pulmonalis terjadi sepanjang siklus jantung. Timbul bising sistolik kresendo dan bising diastolik dekresendo (bising kontinyu), dan bising diastolik di apeks (karena stenosis mitral relatif).

Gejala klinis pada PDA

  • Tidak biru
  • Tidak mau menetek
  • Takipnea, takikardia
  • Berkeringat
  • Denyut nadi sangat keras, tekanan nadi melebar (“pulsus celer”)
  • Hati membesar Infeksi saluran pernafasan bagian bawah berulang.

DIAGNOSIS

Diagnosis patent ductus arteriosus (PDA) hampir selalu didasarkan pada evaluasi klinis yang cermat, termasuk pemeriksaan fisik yang menunjukkan gumaman karakteristik, elektrokardiografi khas (EKG) kelainan, perubahan radiografi, dan echocardiographic / Doppler.

Radiografi dada dapat memberikan beberapa informasi bermanfaat. Uji laboratorium umumnya tidak membantu dalam pemeriksaan paten ductus arteriosus (PDA). Magnetic resonance angiography dan jantung computed tomography adalah alternatif, lebih baru, peralatan diagnostik.

CBC dan panel  metabolisme

    • Pemeriksaan sel darah lengkap (CBC) menghitung diferensial dan profil kimia untuk menentukan kesehatan keseluruhan dari anak.
    • Namun, temuan biasanya dalam rentang referensi pada pasien dengan kondisi ini. Polycythemia mungkin ada jika anak mengalami cacat jantung bawaan lainnya.

Pulsa oksimetri / ABG

  • Pulsa oksimetri / Analisa gas darah arteri (ABG)  menunjukkan saturasi normal karena overcirculation paru. Sebuah ductus arteriosus besar dapat menyebabkan hiperkarbia dan hipoksemia dari gagal jantung kongestif (CHF) dan penyakit udara ruang (atelektasis atau intra-alveolar cairan / edema paru).
  • Dalam hal terjadi hipertensi arteri paru (PAH), kanan-ke-kiri intracardiac shunting darah, hipoksemia, sianosis, dan asidemia mungkin ada.

Ekokardiografi  Doppler

  • Dilatasi atrium kiri (perbandingan dengan aorta lebih dari 1,2)Echocardiography adalah studi diagnostik utama yang digunakan untuk mengevaluasi dan mendiagnosa patent ductus arteriosus (PDA).
  • Temuan echocardiographic biasanya diagnostik untuk patent ductus arteriosus (PDA). Aliran kecepatan tinggi dari aliran turbulen pada arteri paru dapat diandalkan terdeteksi oleh warna aliran Doppler imaging, teknik ini sensitif dalam mendeteksi bahkan PDA kecil. Mengandalkan teknik pencitraan alternatif untuk membuat diagnosis dari kondisi ini adalah tidak biasa. Selain itu, ekokardiografi memberikan informasi diagnostik yang penting tentang malformasi terkait kardiovaskular bawaan.
  • Dengan ekokardiografi 2-dimensi (2-D), akhir aorta dari patent ductus arteriosus (PDA) terlokalisir pertama, dan kemudian dilacak kembali ke arteri pulmonalis. Justru mendokumentasikan ukuran, bentuk, dan tentu saja dari ductus sulit. Patent ductus arteriosus (PDA) dapat dilihat paling mudah dalam tampilan sumbu parasternal pendek dan dari takik suprasternal. Paten klasik ductus arteriosus (PDA) menghubungkan persimpangan arteri paru-paru utama dan arteri paru-paru kiri dengan aorta tepat di bawah dan sebaliknya arteri subklavia kiri.
  • Jika tidak ada kelainan lain, Doppler echocardiography mengungkapkan aliran kontinu dari aorta ke arteri pulmonalis utama. Jika besarnya shunt kiri ke kanan besar, aliran lanjutan sekitar lengkung aorta ke dalam duktus arteriosus dalam diastole dan pembalikan arus dalam aorta desendens jelas. Juga, tingkat variabel aliran kontinu di arteri paru cabang terkait dengan besarnya shunt yang diamati. Sebagai meningkat shunt besarnya, aliran meningkat di pembuluh darah paru jelas dan membesar atrium kiri. Dengan patent ductus kecil atau berukuran sedang arteriosus (PDA), ukuran ventrikel kiri seringkali normal, tetapi dengan meningkatnya besarnya shunt, ukuran ventrikel kiri diastolik juga meningkat. (Qp / Qs dapat dihitung dengan menggunakan kecepatan Doppler dan ventrikel kiri / kanan ventrikel (LV / RV) keluar dimensi saluran.)
  • Salah satu penelitian menilai warna Doppler diameter internal dari PDA dan pola aliran Doppler berdenyut di 197 Echocardiograms dari 104 bayi (usia kehamilan <31 minggu). Data mencatat bahwa sementara diameter duktus sangat bervariasi, itu bermakna dikaitkan dengan pola aliran. Karena hasil dari 2 metode dapat menghasilkan keputusan pengobatan yang berbeda, penggunaan kedua parameter echocardiographic mungkin dapat membantu dalam mengelola bayi prematur dengan PDA.

Radiografi Dada

  • Jantung membesar, vaskularisasi ke paru-paru meningkat. PDA kecil tidak ada perubahan gambaran foto dada
  • Temuan radiografi dada berkisar dari normal dengan yang konsisten untuk gagal jantung kongestif (CHF).
  • Cardiomegaly mungkin ada dengan atau tanpa CHF.
    Jika signifikan kiri ke kanan shunt melalui patent ductus arteriosus (PDA) hadir, arteri paru, pembuluh darah paru, atrium kiri dan ventrikel kiri membesar pada film dada.
  • Aorta asendens mungkin menonjol.
  • Biasanya temuan foto toraks normal sampai besarnya rasio paru untuk sirkulasi sistemik (QP / Kontrol Kualitas) melebihi 2:1.
  • Segmen arteri utama paru menojol adalah tanda awal peningkatan tekanan arteri paru dan aliran. Dengan overcirculation paru yang ditandai, edema paru dapat terjadi. Ditekankan perifer tanda vaskular paru dan peningkatan tanda-tanda vena pulmonal dapat dicatat. Pada individu tua, patent ductus arteriosus (PDA) dapat mengapur dan mungkin terlihat pada radiograf standar.
  • Penelitian telah menunjukkan bahwa radiografi dada telah membatasi nilai prediksi dalam menentukan bayi akan mendapatkan keuntungan dari ligasi

Elektrokardiografi

  • Patent ductus arteriosus kecil temuan  elektrokardiografi biasanya normal.
  • Hipertrofi ventrikel kiri dapat hterjadi pada PDA yang lebih besar. Pembesaran atrium kiri juga dapat hadir dengan pirau yang besar. Dengan adanya hipertensi pulmonal yang signifikan, mungkin ada bukti adanya hipertropi ventrikel kanan.
  • Pada neonatus, terutama neonatus prematur dengan patent ductus arteriosus besar (PDA), T-gelombang inversi dan depresi segmen ST dapat hadir, menunjukkan iskemia atau ketidaksesuaian penawaran-permintaan. Hal ini diduga terkait dengan kerja miokard meningkat karena shunt kiri ke kanan dan overcirculation paru dalam menghadapi aorta koroner rendah dan tekanan darah diastolik karena limpasan darah dari aorta ke arteri paru.

Kateterisasi Jantung dan Angiography

  • Kateterisasi jantung dan angiografi tidak diindikasikan untuk paten ductus arteriosus yang tidak rumit. Pemetaan warna-flow Doppler  lebih sensitif dibandingkan kateterisasi jantung dalam mendeteksi paten kecil ductus arteriosus (PDA). Namun, kateterisasi jantung mungkin diperlukan untuk konfirmasi diagnosis klinis pada anak dengan hipertensi paru dan / atau berhubungan malformasi kardiovaskular bawaan; respon terhadap vasodilator pulmonal dapat menjadi penting dalam perencanaan intervensi operatif.
  • Kateterisasi jantung dapat digunakan sebagai prosedur terapi untuk embolisasi koil / occluder dan untuk menunjukkan hal berikut: • Shunt, Jumlah shunt, Tekanan paru dankelainan jantung lainnnya
  • Selama kateterisasi jantung kanan, saturasi oksigen diukur meningkat pada arteri paru, kecuali pada sindrom Eisenmenger. Shunt (Qp / Qs) dan resistensi pembuluh darah paru (PVR) dapat dihitung untuk menentukan ukuran dari ductus dan adanya patologi vaskuler paru. Step-up oxygen di tingkat arteria pulmonalis. dan kateter bisa masuk dari arteria pulmonalis ke aorta desendens atau distal dari arteria subklavia

Angiokardiografi (Aortogram) :

  • Bayangan radioopaque yang menghubungkan arteri pulnonalis dan aorta desendens.
  • Selektif angiografi adalah alat untuk menentukan keberadaan dan ukuran duktus. Angiografi juga digunakan untuk mendefinisikan anatomi intracardiac ketika cacat lainnya yang dicurigai.

Histologis

  • Sangat jarang dilakukan, tetapi biopsi dapat dilakukan pada kasus berat.
  • Dinding ductus mengandung intima, media, dan adventitia
  • Lapisan medial struktur terdiri dari otot polos longitudinal pada lapisan bagian dalam dan otot polos melingkar disusun dalam lapisan luar, ini berbeda dengan struktur arteri benar, yang berisi media terutama terdiri dari serat elastis melingkar, lapisan halus otot mengandung lamina longgar konsentris jaringan elastis dan jaringan kecil berdinding tipis kapal.
  • Lapisan intimal tidak teratur menebal dan berisi sejumlah besar bahan berlendir

DIAGNOSIS BANDING

  • Venous Hum’
  • Ruptur sinus Valsava
  • Insufisiensi Aorta + VSD
  • Trunkus Arteriosus
  • Aortico-pulmonary window’

DIAGNOSIS BANDING

  • Acute Pericarditis
  • Aortopulmonary Septal Defect
  • Coarctation of the Aorta
  • Coronary Artery Fistula
  • Pediatric Acute Respiratory Distress Syndrome
  • Pediatric Sinus of Valsalva Aneurysm
  • Pediatric Tachycardia
  • Pediatric Tetralogy of Fallot With Absent Pulmonary Valve
  • Pulmonic Valvular Stenosis
  • Sickle Cell Anemia

PENATALAKSANAAN

  • Penutupan spontan dari patent ductus arteriosus (PDA) dapat terjadi secara wajar.
  • Jika terdapat gangguan pernapasan yang signifikan atau gangguan pengiriman oksigen sistemik , biasanya terpai standar dapat dilakukan.
  • Indometasin intravena atau ibuprofen intravena sering efektif dalam menutup patent ductus arteriosus (PDA) jika diberikan dalam 10-14 hari pertama kehidupan.
  • Pilihan lain adalah Kateterisasi Jantung dan ligasi bedah, yang memerlukan torakotomi. Manajemen medis juga terdiri dari perbaikan gagal jantung kongestif (CHF) gejala. CHF adalah indikasi untuk penutupan patent ductus arteriosus (PDA) pada masa bayi. Jika terapi medis tidak efektif, intervensi mendesak untuk menutup struktur harus dilakukan.
  • Semua patent ductus arteriosus (PDA) harus ditutup karena risiko endokarditis bakteri yang terkait dengan struktur terbuka. Seiring waktu, aliran darah meningkat paru presipitat penyakit paru obstruktif vaskuler, yang pada akhirnya berakibat fatal.
    Identifikasi malformasi jantung tambahan, seperti coarctation atau terputus arkus aorta atau atresia paru, adalah kebutuhan yang paling penting sebelum penutupan farmakologis atau bedah dari patent ductus arteriosus (PDA). Ketika ligasi bedah tidak diindikasikan, inhibitor prostaglandin (misalnya, obat antiinflamasi nonsteroid [NSAID]) digunakan untuk menutup ductus arteriosus.
  • Sebuah lesi tergantung duktal membutuhkan kekuatan paten ductus arteriosus (PDA) untuk memastikan aliran darah yang cukup paru.

Perawatan Pra-rumah sakit

  • Pemberian oksigen tambahan untuk memberikan dukungan  hipoksia paru, dan perawatan suportif.
  • Langkah-langkah lain meliputi natrium dan pembatasan cairan serta koreksi anemia apapun.
  • Transfer ke sebuah pusat perawatan tersier adalah wajib bagi seorang pasien dengan extremitas kemerahan sekali yang harus distabilkan dengan diuretik dan ventilasi tekanan positif.
  • Konsultasi dengan seorang ahli jantung anak dan dokter bedah jantung anak dapat diindikasikan.

Manajemen Konservatif

    • Karena pasien dengan paten ductus arteriosus (PDA) biasanya tanpa gejala, manajemen akut jarang diperlukan. Namun, sampai patensi dari ductus dikoreksi, mengelola antibiotik pada pasien selama kasus paparan tinggi untuk bakteremia (misalnya, instrumentasi, prosedur gigi), seperti yang direkomendasikan oleh  the American Heart Association untuk pencegahan endokarditis bakteri.
    • Standar konservatif meliputi adaptasi ventilasi dengan menurunkan waktu inspirasi dan memberikan akhir yang lebih pada positive end expiratory pressure (PEEP)
    • Restriksi cairan yang tidak melebihi 130 mL / kg / hari di luar hari 3 juga digunakan.
    • Pada bayi dengan gagal jantung kongestif (CHF), pengobatan standar dari digoksin dan terapi diureti. Ketika pengobatan medis dari gagal jantung kongestif gagal pada bayi, pasien dirujuk awal untuk penutupan bedah struktur.
    • Penutupan patent ductus arteriosus (PDA) dirangsang dengan pemberian inhibitor sintesis prostaglandin, seperti indometasin atau aspirin, yang berlaku efektif pada bayi prematur . Indometasin (0,1 mg / kg berat badan) diberikan secara oral pada 8-jam interval. Perawatan ini sangat berharga pada bayi prematur yang mengalami sindrom gangguan pernapasan rumit oleh kiri ke kanan shunting melalui duktus.
    • Satu studi menyimpulkan bahwa B-type natriuretic peptide dapat digunakan untuk memandu pengobatan, mengurangi jumlah dosis indometasin primer.
    • Selain itu, sebuah studi dari 50 bayi prematur yang lahir pada usia kehamilan kurang dari 33 minggu ditemukan bahwa mendapatkan N-terminal pro-brain natriuretic peptide (NT-proBNP) tingkat pada hari ke 2 kehidupan mungkin menjadi panduan yang efektif untuk terapi indometasin awal ditargetkan untuk PDA pada bayi prematur. Metode ini kemudian dapat mengurangi timbulnya PDA signifikan hemodinamik dan eksposur yang tidak perlu untuk indometasin.

Manajemen Farmakologis

    • Bayi prematur dengan patent ductus arteriosus (PDA) biasanya dirawat dengan indometasin atau ibuprofen intravena. Ini telah cukup berhasil pada kebanyakan pasien. Indometasin adalah perawatan obat standar. Sedangkan  ibuprofen intravena telah disetujui oleh Food and Drug Association (FDA). Meskipun ibuprofen dan indometasin sama-sama efektif, perbedaan lain dicatat: Indometasin tampaknya menurunkan kejadian perdarahan intraventricular, sedangkan ibuprofen memiliki toksisitas kurang pada ginjal.

Indometasin (Indocin)

  • Indometasin telah terbukti berkhasiat, sehingga dua kali tingkat penutupan spontan.
  • McCarthy dkk menunjukkan efek keberhasilan terapi indometasin pada patent ductus arteriosus (PDA) dalam 4 bayi baru lahir dengan berat lahir 1500-2075 g yang lahir pada. kehamilan usia (GA) dari 35 minggu atau lebih.
  • Watanabe dkk mengevaluasi terapi indometasin pada 13 bayi dengan patent ductus arteriosus (PDA) dipersulit dengan penyakit jantung bawaan dan melaporkan penutupan di 4 dari 7 bayi dengan berat lahir 2500 g atau lebih.
  • Indometasin terbukti berhasil di kedua kasus, namun, duktus mungkin membuka kembali hari atau minggu kemudian. Indometasin profilaksis juga ditemukan mengurangi timbulnya kelas berat perdarahan intrakranial. Efek samping dari indometasin meliputi vasokonstriksi serebral.
  • Obat ini menimbulkan efek yang merugikan ginjal, karena perfusi renal dan diuresis dalam kehidupan neonatal dini sangat dipengaruhi oleh efek prostaglandin pada arteriol aferen glomerulus.

Ibuprofen (NeoProfen)

  • Ibuprofen profilaksis juga banyak digunakan. Dosis yang digunakan untuk ibuprofen adalah 10 mg / kg bolus diikuti dengan 5 mg / kg / hari selama 2 hari tambahan.
  • Jika dibandingkan dengan indometasin, ibuprofen berhubungan dengan rendahnya risiko oliguria pada bayi prematur.
  • Namun, satu studi menunjukkan peningkatan risiko hipertensi paru pada pasien. Evaluasi Cochrane pada profilaksis ibuprofen menyimpulkan bahwa meskipun penggunaan ibuprofen profilaksis mengurangi insiden patent ductus arteriosus (PDA) pada hari 3, efek samping potensial harus lebih ditangani yang juga melihat hasil perkembangan saraf.
  • Patent ductus arteriosus (PDA)  tergantung penutupan kehamilan, dengan tingkat penutupan kumulatif 65%. Sebagian serupa bayi memiliki patent ductus arteriosus (PDA) penutupan mengikuti kursus pertama dan kedua ibuprofen, terlepas dari usia kehamilan, menunjukkan bahwa program kedua ibuprofen mungkin efektif dalam menutup patent ductus arteriosus (PDA), menghindarkan kebutuhan untuk operasi

Studi indometasin vs  ibuprofen

  • Sebuah meta-analisis oleh Ohlssen ibuprofen dkk ditemukan sama efektifnya dengan indometasin dalam menutup patent ductus arteriosus (PDA) dan mengurangi risiko necrotizing enterocolitis dan insufisiensi ginjal sementara terkait dengan indometasin.
  • Sebuah meta-analisis oleh Jones dkkmenunjukkan bahwa kedua indometasin dan ibuprofen perawatan mempromosikan patent ductus arteriosus (PDA) penutupan lebih baik dari plasebo
  • Ibuprofen dan indometasin tampaknya sama efektif, dengan tingkat yang sama dari komplikasi setelah terapi kecuali untuk pembangunan. penyakit paru-paru kronis (risiko 30% lebih besar di lengan ibuprofen pengobatan). Namun, para peneliti tidak membahas jika penyakit paru-paru kronis mungkin telah mencerminkan bias seleksi atau jika tingkat penyakit paru-paru kronis pada pasien ini mengakibatkan lebih miskin hasil jangka panjang .

Diuretik

  • Meskipun diuretik dan pembatasan cairan telah direkomendasikan untuk pengobatan neonatus bergejala, tidak ada data lengkap yang dikumpulkan dalam mendukung pendekatan ini.
  • Bahkan, tinjauan sistematis penggunaan furosemide pada neonatus prematur dengan sindrom gangguan pernapasan tidak menunjukkan manfaat jangka panjang dan peningkatan risiko gejala paten ductus arteriosus (PDA).
  • Bayi dengan tanda-tanda kegagalan dapat diobati awalnya dengan digoksin dan terapi diuretik, tetapi interupsi duktus diperlukan untuk pengobatan definitif.

Kateterisasi Jantung

  • Penggunaan rute perkutan untuk menutup patent ductus arteriosus (PDA) adalah tindakan umum  yang dilakukan.
  • Oklusi transkateter adalah alternatif yang efektif untuk intervensi bedah dan menjadi terapi pilihan untuk sebagian besar kasus patent ductus arteriosus (PDA) pada anak-anak dan orang dewasa.
  • Kebanyakan pasien dengan patent ductus arteriosus terisolasi (PDA) memiliki pengobatan yang sukses dengan kateterisasi setelah beberapa bulan pertama kehidupan.
  • Setelah ulang tahun pertama, perawatan yang paling umum untuk patent ductus arteriosus (PDA) adalah oklusi pada kateterisasi jantung. Bahkan, sebagai uang muka kateterisasi teknik, kemampuan untuk menutup cacat pada bayi yang lebih kecil juga telah dilaporkan dengan tingkat keberhasilan yang tinggi. Selama 4 dekade terakhir, banyak teknik dan perangkat telah digunakan untuk patent ductus arteriosus (PDA) oklusi, meskipun tingkat penutupan definitif tidak mendekati orang-orang dari operasi. Kontraindikasi terhadap kateter berbasis penutupan melibatkan ukuran pasien.
  • Gianturco spring occluding coils Diperkenalkan pada tahun 1992, Gianturco pegas koil occluding telah menjadi perangkat yang paling umum digunakan untuk patent ductus arteriosus (PDA) oklusi selama bertahun-tahun. Kumparan dikirim ke patent ductus arteriosus (PDA) melalui vena atau sistem arteri: 1-5 coil ditempatkan dalam duktus. Di tangan yang berpengalaman dengan pemilihan pasien yang tepat, ini telah menjadi prosedur terkait dengan keberhasilan tinggi dan morbiditas rendah. Metode ini telah dilaporkan 75-100% efektif tetapi terbatas pada duktus yang hanya 4-5 mm dengan diameter. Oklusi Coil paling cocok untuk menutup patent ductus arteriosus (PDA) dengan diameter minimal kurang dari 2,5 mm. Fue dkk menunjukkan bahwa tingkat penutupan yang sangat tinggi dapat diperoleh dalam saluran kurang dari 3 mm menggunakan gulungan, tetapi keberhasilan yang secara signifikan berkurang bila duktus melebihi 3 mm.
  • Amplatzer duct occluder Baru-baru ini, perangkat Amplatzer telah memperluas kemampuan untuk menutup patent ductus arteriosus (PDA) pada kateterisasi jantung. Perangkat ini lebih handal dan lebih mudah untuk menanamkan dalam patent ductus arteriosus besar (PDA) dari kumparan occluding musim semi. Kerugian utama dari desain adalah bahwa bagian aorta perangkat dapat menonjol ke dalam aorta turun dan sebagian menyumbat lumen, terutama pada bayi. Namun, Amplatzer saluran occluder II (ADO II), sebuah nitinol fleksibel mesh dengan desain simetris untuk memberikan kemantapan tinggi, telah disetujui di Eropa untuk pengobatan semua jenis patent ductus arteriosus (PDA).
  • Rashkind ductus occlusion device Rashkind ductus occlusion device terdiri dari sistem 2-payung diletakkan ke ductus baik jalur transvenous atau jalur transarterial. Terapi ini memiliki tingkat oklusi melaporkan dari 83%. Meskipun digunakan secara internasional, tidak disetujui untuk digunakan di Amerika Serikat.

Resiko Postcatheterisasi

  • Biasanya, oklusi lengkap dicapai pada kateterisasi.
  • Kadang-kadang, suatu sisa kecil kiri ke kanan shunt tetap pada akhir prosedur, yang menutup dengan pembentukan trombus selama hari-hari berikutnya atau minggu.
  • Shunt kiri ke kanan jarang terjadi melalui patent ductus arteriosus sebagian tersumbat (PDA). Biasanya, besarnya shunt secara signifikan lebih kecil dari sebelumnya oklusi. Karena kekhawatiran tentang risiko jangka panjang dari endokarditis, ini cacat sisa harus ditutup. Seringkali, hal ini dapat dicapai dengan prosedur kateter kedua. Laporan Langka menggambarkan asosiasi dari terus-menerus patent ductus setelah upaya oklusi dengan hemolisis atau endokarditis.
  • Risiko prosedural patent ductus arteriosus (PDA) dengan oklusi kateter sedikit dan sebagian besar dipengaruhi oleh pengalaman dari dokter melakukan prosedur. Ini termasuk resiko embolisasi dari perangkat yang digunakan untuk menutup jalan paten ductus arteriosus (PDA), cedera pembuluh darah, perdarahan akses situs, infeksi, dan stroke, antara lain. Dalam kasus embolisasi perangkat, biasanya perangkat dapat diambil dengan teknik transkateter, dan perangkat kedua dapat berhasil ditempatkan di patent ductus arteriosus (PDA).

Bedah Ligasi

  • Ligasi bedah menjadi pengobatan standar paten besar ductus arteriosus (PDA) yang memerlukan perawatan pada masa bayi. Tindakan ini prosedur berisiko rendah di tangan seorang ahli bedah kardiovaskuler anak yang berpengalaman. Hal ini berlaku bahkan pada bayi prematur terkecil.
  • Ligasi dengan atau tanpa pembagian paten ductus arteriosus [PDA]) tanpa cardiopulmonary bypass dapat dilakukan melalui torakotomi posterolateral kiri. Video yang dibantu operasi ligasi (tong) thoracoscopic paten ductus arteriosus (PDA) kurang invasif dibandingkan torakotomi posterolateral dan telah terbukti aman dan efektif.

Indikasi

  • Dengan pengecualian langka, adanya patent ductus arteriosus (PDA) merupakan indikasi untuk penutupan bedah.
  • Perhatian harus diberikan pada keberadaan lainnya lesi jantung bawaan yang mengganggu aliran darah paru. Pada pasien ini, semua upaya harus dilakukan untuk melestarikan aliran duktal sampai shunt paliatif lebih permanen dapat dibangun atau perbaikan definitif dapat dilakukan.
  • Bayi prematur umur < 1 minggu
  • Terdapat tanda gagal jantung : takipnu,takikardi,kardiomegali,hepatomegali
  • Ekokardiografi : terdapat PDA, LA/Ao rasio > 1,2 Obat yang dipakai : Indomethasin 0,2 mg/kg/dosis p.o atau  i.v. 1x sehari selama 3 hari berturut-turut.
  • Ibuprofen 10 mg/kg/dosis p.o.1 x sehari selama 3 hari berturut-turut. Syarat pemberian Indomethasin/ibuprofen : trombosit cukup,tidak ada perdarahan gastrointestinal atau tempat lain, fungsi ginjal normal.
  • Pada bayi, perbaikan mungkin mendesak untuk pasien bergejala dengan bukti gagal jantung atau pernapasan tidak cukup dikendalikan dengan obat, atau mungkin ditunda pada pasien yang asimptomatik atau terkontrol dengan baik pada terapi medis.
  • Hasil pasca operasi yang terbaik jika patent ductus arteriosus (PDA) ditutup sementara pasien lebih muda dari 3 tahun. Sebuah peningkatan kejadian resistensi vaskuler paru meningkat (PVR) dan hipertensi pulmonal terjadi jika lesi ditutup pada mereka yang lebih tua dari 3 tahun.
  • Kegagalan pengobatan indometasin
  • Kontraindikasi untuk terapi medis (misalnya, trombositopenia, insufisiensi ginjal)
  • Tanda dan gejala gagal jantung kongestif (CHF)
  • Patent ductus arteriosus (PDA) ditemukan pada bayi yang lebih tua
  • Bayi ditemukan memiliki paten tanpa gejala ductus arteriosus (PDA) setelah periode neonatal harus menjalani ligasi bedah sebaiknya sebelum usia 1 tahun untuk mencegah komplikasi masa depan paten ductus arteriosus (PDA)
  • Penutupan duktus diindikasikan untuk kompromi kardiovaskular (yaitu, komplikasi paru) dan untuk pengurangan risiko endokarditis infektif (endokarditis bakteri subakut)

Tindakan pembedahan dilakukan lebih dini bila terjadi :

  • Gangguan pertumbuhan
  • Infeksi saluran pernafasan bagian bawah berulang
  • Pembesaran jantung/payah jantung
  • Endokarditis bakterial (6 bulan setelah sembuh)
  • Tindakan pembedahan ditunda minimal 6 bulan bila terjadi endokarditis

Kontraindikasi

  • Kontraindikasi utama adalah untuk memperbaiki penyakit pembuluh darah paru yang parah. Jika transien intraoperatif oklusi patent ductus arteriosus (PDA) tidak mengurangi tekanan arteri paru meningkat dengan peningkatan tekanan aorta berikutnya, maka penutupan harus dilakukan hati-hati dan mungkin kontraindikasi. Penutupan ductus tidak membalikkan sudah ada sebelumnya penyakit pembuluh darah paru.
  • Sebuah subset dari asosiasi jantung anomali-apa yang disebut duktal-tergantung-lesi tergantung pada aliran melalui patent ductus arteriosus (PDA) untuk mempertahankan aliran darah sistemik.
  • Katup aorta atresia
  • Atresia katup mitral dengan ventrikel kiri hipoplasia
  • Paru arteri hipoplasia
  • Paru atresia
  • Koarctatio dari aorta yang berat
  • Trikuspid atresia
  • Transposisi pembuluh darah besar
  • Kontraindikasi lain untuk penutupan bedah termasuk sepsis yang tidak terkontrol bersamaan dan ketidakmampuan pasien untuk mentolerir anestesi umum.

Terapi Medis vs Terapi bedah

  • Meskipun terapi indometasin lebih disukai sebagai pendekatan lini pertama untuk efek penutupan ductus arteriosus paten (PDA), manfaat dari pendekatan ini lebih ligasi bedah tidak jelas. Dalam kebanyakan studi yang berusaha untuk mengevaluasi perbedaan hasil bagi terapi indometasin dan penutupan bedah, hasilnya serupa.
  • Sebuah tinjauan Cochrane gagal untuk menunjukkan bahwa rasio bahaya-untuk-manfaat bersih disukai baik ligasi bedah atau terapi medis
  • Studi observasional menunjukkan bahwa ligasi bedah dikaitkan dengan kemungkinan lebih tinggi dari penyakit paru-paru kronis, retinopati prematuritas, dan gangguan saraf.
  • Data ini mungkin dipertanyakan, karena ligasi bedah tidak tersedia di setiap kamar bayi, sedangkan terapi medis tersedia secara luas.

Komplikasi

  • Komplikasi ligasi bedah sebagian besar terkait dengan torakotomi lateral kiri. Bedah morbiditas dan mortalitas dapat diabaikan, dan komplikasi pasca operasi dini berhubungan dengan komplikasi lain prematuritas. Namun, cedera mungkin untuk aorta, arteri paru, dan struktur lainnya harus diperhatikan.
  • Hasil dari penelitian terhadap 125 bayi prematur menemukan bahwa sementara ligasi PDA ditahan dengan baik secara keseluruhan, risiko tinggi cacat neurologis atau kematian dari displasia bronkopulmonalis pada 1 tahun dicatat. Kematian meningkat pada 1 tahun juga dikaitkan dengan peningkatan oksigen inspirasi pra operasi pecahan (FiO2) dan kurangnya pengobatan sebelumnya dengan inhibitor siklooksigenase.

Penanganan paska operasi

  • Pasien yang memiliki penutupan kateter dari patent ductus arteriosus (PDA) biasanya dikirim pulang pada hari tindakan.
  • Bahkan pasien yang menjalani operasi standar dengan torakotomi jarang dirawat di rumah sakit selama lebih dari 2 atau 3 hari.
  • Perawatan yang sesuai dan panjang rawat inap neonatus prematur dengan patent ductus arteriosus (PDA) terutama ditentukan berdasarkan kelainan sistem organ lainnya. Namun, bayi yang memiliki penutupan efektif patent ductus arteriosus (PDA) tampaknya memiliki rawat inap lebih pendek daripada bayi yang patent ductus arteriosus (PDA) tetap masalah.

Komplikasi

  • Komplikasi paten PDA yang tidak diobati  meliputi endokarditis bakteri, akhir gagal jantung kongestif (CHF), dan pengembangan penyakit paru obstruktif vaskular.
  • Patent ductus arteriosus (PDA) dapat mempersulit peredaran darah lain atau kelainan ventilasi, seperti berikut:
  1. Aorta pecah
  2. Eisenmenger fisiologi
  3. Gagal jantung kiri
  4. Miokard iskemia
  5. Necrotizing enterocolitis
  6. Hipertensi Paru
  7. Hipertrofi jantung kanan dan Gagal jantung kanan
  • Prostaglandin E1 (PGE1) harus digunakan untuk mempertahankan patensi duktus arteriosus. Namun, PGE merupakan vasodilator paru dan dapat menyebabkan eksaserbasi CHF dengan cara meningkatkan aliran darah paru.

Pemantauan  Jangka Panjang

  • Orang tua harus menyadari bahwa patent ductus arteriosus (PDA) tidak memiliki pola warisan yang signifikan.
  • Setelah patent ductus arteriosus (PDA) ditutup, ada batasan khusus atau perawatan diperlukan. Tidak ada pembatasan latihan diperlukan karena tidak adanya hipertensi paru.
  • Kebanyakan dokter merekomendasikan profilaksis antibiotik pada saat-saat risiko bakteremia selama 6-12 bulan setelah penutupan, apakah dengan kateter atau operasi. (Rekomendasi khusus untuk antibiotik profilaksis dapat ditemukan dalam setiap penyakit menular saat ini atau referensi antibiotik, atau mengacu pada rekomendasi American Heart Association.
  • Meskipun jarang tetapi terdapat rekanalisasi dan kambuhnya shunt kiri ke kanan setelah ligasi duktus arteriosus paten (PDA), risikonya sangat rendah. Jika patent ductus arteriosus (PDA) telah ditutup oleh teknik radiologis intervensional, mendapatkan tindak lanjut echocardiography Echocardiograms 2-3 minggu setelah prosedur ini sampai penutupan lengkap dikonfirmasi adalah bijaksana.
  • Tindakan pembedahan dilakukan secara elektif (sebelum masuk sekolah)

Prognosis

  • Prognosis umumnya dianggap sangat baik pada pasien yang paten ductus arteriosus (PDA) adalah satu-satunya masalah. Pada bayi prematur yang memiliki gejala sisa lain prematur, gejala sisa ini cenderung mendikte prognosis patent ductus arteriosus (PDA).
  • Biasanya, setelah paten penutupan duktus arteriosus (PDA), pasien tidak mengalami gejala lebih lanjut dan tidak memiliki gejala sisa jantung lebih lanjut. Bayi prematur yang memiliki paten yang signifikan ductus arteriosus (PDA) lebih mungkin untuk mengembangkan displasia bronkopulmonalis.
  • Penutupan spontan pada mereka yang lebih tua dari 3 bulan jarang terjadi. Dalam lebih muda dari 3 bulan, penutupan spontan pada bayi prematur adalah 72-75%. Selain itu, 28% anak dengan patent ductus arteriosus (PDA) yang konservatif diobati (dengan ibuprofen profilaksis) melaporkan tingkat penutupan 94%. Angka ini dibandingkan baik dengan angka yang dilaporkan dalam literatur setelah pengobatan medis (80-92%).
  • Pada pasien dewasa, prognosis lebih tergantung pada kondisi pembuluh darah paru dan status miokardium jika kardiomiopati kongestif hadir sebelum penutupan duktus. Pasien dengan hipertensi paru minimal atau reaktif dan perubahan miokard terbatas mungkin memiliki harapan hidup normal.
  • Morbiditas Morbiditas dan mortalitas secara langsung berkaitan dengan volume mengalir melalui duktus arteriosus. Sebuah paten besar ductus arteriosus (PDA) dapat menyebabkan gagal jantung kongestif (CHF), jika tidak diobati dalam waktu yang panjang, hipertensi paru bisa terjadi. Sesekali, ductus arteriosus patensi dapat berselang.
  • Bayi Berat Lahir Sangat Rendah  Sebanyak 20% dari neonatus dengan sindrom gangguan pernapasan memiliki patent ductus arteriosus (PDA). Pada bayi yang kurang dari 1500 gram saat lahir, banyak studi menunjukkan kejadian paten ductus arteriosus (PDA) untuk melebihi 30%. Para patensi meningkat pada kelompok-kelompok ini dianggap karena kedua hipoksia pada bayi dengan gangguan pernapasan dan mekanisme penutupan duktus dewasa pada bayi prematur. Bayi prematur, Bayi Berat Lahir Sangat Rendah , lebih mungkin memiliki masalah yang berhubungan dengan patent ductus arteriosus (PDA). Penutupan spontan dari patent ductus arteriosus (PDA) pada neonatus prematur adalah umum, tetapi gangguan pernapasan dan gangguan pengiriman oksigen sistemik (CHF) sering mendorong kebutuhan terapi untuk mempengaruhi penutupan duktus dalam kelompok ini. Neonatus berat lahir rendah dengan patent ductus arteriosus (PDA) lebih mungkin mengembangkan penyakit paru kronis.
  • Kematian Tingkat ketahanan hidup yang menurun pada pasien dengan pirau yang besar. Angka kematian bedah pada bayi prematur berkisar dari 20% menjadi 41%. Dengan ketersediaan antibiotik untuk mengobati operasi endokarditis dan berisiko rendah dan teknik kateter untuk memperbaiki patent ductus arteriosus (PDA), angka kematian tampak cukup rendah kecuali pada bayi yang sangat prematur. Diperkirakan tidak diobati, tingkat kematian untuk patent ductus arteriosus (PDA) adalah 20% pada usia 20 tahun, 42% pada usia 45 tahun, dan 60% angka kematian pada usia 60 tahun. Sebuah diperkirakan 0,6% per tahun mengalami penutupan spontan.

PROGNOSIS

Baik

DAFTAR PUSTAKA

  • Park MK, Troxler RG. Pediatric Cardiology for Practitioners. Edisi ke 4. St Louis :  Mosby, 2002. h. 141-145.
  • Moore P, Brook MM, Heyman MA. Patent Ductus Arteriosus. Dalam : Allen HD, Gutgesell HP, Clark EB, Driscoll DJ. Ed. Moss and Adams’Heart Disease In Infants,   Children, and Adolescents Including The Fetus and Young Adult. Edisi ke-6. Philadelphia : Lippincott Williams & Wilkins, 2001. h. 652-669.
  • Kaemmerer H, Meisner H, Hess J, Perloff JK. Surgical treatment of patent ductus arteriosus: a new historical perspective. Am J Cardiol. Nov 1 2004;94(9):1153-4.
  • Cassels DE, Bharati S, Lev M. The natural history of the ductus arteriosus in association with other congenital heart defects. Perspect Biol Med. Summer 1975;18(4):541-72.
  • Condò M, Evans N, Bellù R, Kluckow M. Echocardiographic assessment of ductal significance: retrospective comparison of two methods. Arch Dis Child Fetal Neonatal Ed. Jan 2012;97(1):F35-8.
  • Wilson W, Taubert KA, Gewitz M, et al. Prevention of infective endocarditis: guidelines from the American Heart Association: a guideline from the American Heart Association Rheumatic Fever, Endocarditis, and Kawasaki Disease Committee, Council on Cardiovascular Disease in the Young, and the Council on Clinical Cardiology, Council on Cardiovascular Surgery and Anesthesia, and the Quality of Care and Outcomes Research Interdisciplinary Working Group. Circulation. Oct 9 2007;116(15):1736-54.
  • Vanhaesebrouck S, Zonnenberg I, Vandervoort P, et al. Conservative treatment for patent ductus arteriosus in the preterm. Arch Dis Child Fetal Neonatal Ed. Jul 2007;92(4):F244-7.
  • [Best Evidence] Attridge JT, Kaufman DA, Lim DS. B-type natriuretic peptide concentrations to guide treatment of patent ductus arteriosus. Arch Dis Child Fetal Neonatal Ed. May 2009;94(3):F178-82.
  • Nuntnarumit P, Chongkongkiat P, Khositseth A. N-terminal-pro-brain natriuretic peptide: a guide for early targeted indomethacin therapy for patent ductus arteriosus in preterm Infants. Acta Paediatr. Sep 2011;100(9):1217-21.
  • [Best Evidence] Ohlsson A, Walia R, Shah S. Ibuprofen for the treatment of patent ductus arteriosus in preterm and/or low birth weight infants. Cochrane Database Syst Rev. Jan 23 2008;CD003481.
  • Sekar KC, Corff KE. Treatment of patent ductus arteriosus: indomethacin or ibuprofen?. J Perinatol. May 2008;28 Suppl 1:S60-2.
  • Takami T, Yoda H, Kawakami T, et al. Usefulness of indomethacin for patent ductus arteriosus in full-term infants. Pediatr Cardiol. Jan-Feb 2007;28(1):46-50.
  • McCarthy JS, Zies LG, Gelband H. Age-dependent closure of the patent ductus arteriosus by indomethacin. Pediatrics. Nov 1978;62(5):706-12.
  • Watanabe K, Tomita H, Ono Y, Yamada O, Kurosaki K, Echigo S. Intravenous indomethacin therapy in infants with a patent ductus arteriosus complicating other congenital heart defects. Circ J. Sep 2003;67(9):750-2.
  • Shah SS, Ohlsson A. Ibuprofen for the prevention of patent ductus arteriosus in preterm and/or low birth weight infants. Cochrane Database Syst Rev. Jan 25 2006;CD004213
  • Richards J, Johnson A, Fox G, Campbell M. A second course of ibuprofen is effective in the closure of a clinically significant PDA in ELBW infants. Pediatrics. Aug 2009;124(2):e287-93
  • [Best Evidence] Ohlsson A, Walia R, Shah SS. Ibuprofen for the treatment of patent ductus arteriosus in preterm and/or low birth weight infants. Cochrane Database Syst Rev. Apr 14 2010;4:CD003481
  • Jones LJ, Craven PD, Attia J, Thakkinstian A, Wright I. Network meta-analysis of indomethacin versus ibuprofen versus placebo for PDA in preterm infants. Arch Dis Child Fetal Neonatal Ed. Jan 2011;96(1):F45-52.
  • Brion LP, Soll RF. Diuretics for respiratory distress syndrome in preterm infants. Cochrane Database Syst Rev. Jan 23 2008;CD001454.
  • Lin CC, Hsieh KS, Huang TC, Weng KP. Closure of large patent ductus arteriosus in infants. Am J Cardiol. Mar 15 2009;103(6):857-61.
  • Rapacciuolo A, Losi MA, Borgia F, et al. Transcatheter closure of patent ductus arteriosus reverses left ventricular dysfunction in a septuagenarian. J Cardiovasc Med (Hagerstown). Apr 2009;10(4):344-8
  • Chen Z, Chen L, Wu L. Transcatheter amplatzer occlusion and surgical closure of patent ductus arteriosus: comparison of effectiveness and costs in a low-income country. Pediatr Cardiol. Aug 2009;30(6):781-5.
  • Tomita H, Uemura S, Haneda N, et al. Coil occlusion of PDA in patients younger than 1 year: risk factors for adverse events. J Cardiol. Apr 2009;53(2):208-13.
  • Hoellering AB, Cooke L. The management of patent ductus arteriosus in Australia and New Zealand. J Paediatr Child Health. Apr 2009;45(4):204-9.
  • Agnetti A, Carano N, Tchana B, Allegri V, Saracino A, Squarcia U, et al. Transcatheter closure of patent ductus arteriosus: experience with a new device. Clin Cardiol. Nov 2009;32(11):E71-4.
  • Vida VL, Lago P, Salvatori S, et al. Is there an optimal timing for surgical ligation of patent ductus arteriosus in preterm infants?. Ann Thorac Surg. May 2009;87(5):1509-15; discussion 1515-6.
  • Heuchan AM, Hunter L, Young D. Outcomes following the surgical ligation of the patent ductus arteriosus in premature infants in Scotland. Arch Dis Child Fetal Neonatal Ed. Jan 2012;97(1):F39-44.
  • [Best Evidence] Malviya M, Ohlsson A, Shah S. Surgical versus medical treatment with cyclooxygenase inhibitors for symptomatic patent ductus arteriosus in preterm infants. Cochrane Database Syst Rev. Jan 23 2008;CD003951.
  • Allegaert K, Rayyan M, Anderson BJ. Impact of ibuprofen administration on renal drug clearance in the first weeks of life. Methods Find Exp Clin Pharmacol. Oct 2006;28(8):519-22.
  • Burney K, Thayur N, Husain SA, Martin RP, Wilde P. Imaging of implants on chest radiographs: a radiological perspective. Clin Radiol. Mar 2007;62(3):204-12.
  • Campbell DC, Hood RH Jr, Dooley BN. Patent ductus arteriosus. Review of literature and experience with surgical corrections. J Lancet. Oct 1967;87(10):415-8.
  • Castañeda A. Congenital heart disease: a surgical-historical perspective. Ann Thorac Surg. Jun 2005;79(6):S2217-20.
  • Mandhan PL, Samarakkody U, Brown S, et al. Comparison of suture ligation and clip application for the treatment of patent ductus arteriosus in preterm neonates. J Thorac Cardiovasc Surg. Sep 2006;132(3):672-4
  • Schneider DJ, Moore JW. Patent ductus arteriosus. Circulation. Oct 24 2006;114(17):1873-82.
  • Zupancic JA, Richardson DK, O’Brien BJ, et al. Retrospective economic evaluation of a controlled trial of indomethacin prophylaxis for patent ductus arteriosus in premature infants. Early Hum Dev. Feb 2006;82(2):97-103.

Supported By:

GRoW UP CLINIC JAKARTA Yudhasmara Foundation GRoW UP CLINIC I Jl Taman Bendungan Asahan 5 Bendungan Hilir Jakarta Pusat 10210, phone (021) 5703646 – 44466102 GRoW UP CLINIC II MENTENG SQUARE Jl Matraman 30 Jakarta Pusat 10430, Phone (021) 44466103 – 97730777email : judarwanto@gmail.com  
http://growupclinic.com http://www.facebook.com/GrowUpClinic Creating-hashtag-on-twitter@growupclinic
“GRoW UP CLINIC” Jakarta Focus and Interest on: *** Allergy Clinic Online *** Picky Eaters and Growup Clinic For Children, Teen and Adult (Klinik Khusus Gangguan Sulit Makan dan Gangguan Kenaikkan Berat Badan)*** Children Foot Clinic *** Physical Medicine and Rehabilitation Clinic *** Oral Motor Disorders and Speech Clinic *** Children Sleep Clinic *** Pain Management Clinic Jakarta *** Autism Clinic *** Children Behaviour Clinic *** Motoric & Sensory Processing Disorders Clinic *** NICU – Premature Follow up Clinic *** Lactation and Breastfeeding Clinic *** Swimming Spa Baby & Medicine Massage Therapy For Baby, Children and Teen ***

Professional Healthcare Provider “GRoW UP CLINIC” Dr Narulita Dewi SpKFR, Physical Medicine & Rehabilitation curriculum vitae HP 085777227790 PIN BB 235CF967  Dr Widodo Judarwanto, Pediatrician
We are guilty of many errors and many faults. But our worst crime is abandoning the children, neglecting the fountain of life.
Clinical – Editor in Chief :
Mobile Phone O8567805533 PIN BB 25AF7035
Information on this web site is provided for informational purposes only and is not a substitute for professional medical advice. You should not use the information on this web site for diagnosing or treating a medical or health condition. You should carefully read all product packaging. If you have or suspect you have a medical problem, promptly contact your professional healthcare provider
Copyright © 2013, GRoW UP CLINIC Information Education Network. All rights reserved
Tentang iklan-iklan ini

Tentang GrowUp Clinic

In 1,000 days Your Children, You can change the future. Our Children Our Future
Tulisan ini dipublikasikan di Kesehatan Bayi, NICU Follow Up Program, Penyakit Berbahaya dan tag . Tandai permalink.

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s